Perangai Macam Belanda Dapat Tanah

0
3412
views

Kau ni… perangai macam Belanda!”

“Macam Belanda dapat tanah… elok sikit perangai tu…”

“Belanda pun tak macam kau ni!”

Ini adalah antara percakapan yang sering aku dengar semasa kecil dahulu. Tentu ramai di kalangan kalian juga biasa mendengarnya, malah mungkin saja pernah dipanggil Belanda!

Namun apakah maksud tersirat di sebalik bait-bait di atas? Kenapa Belanda yang menjadi mangsa?

Ini cerita yang aku bisa rumuskan…

Belanda belayar ke Nusantara adalah kerana kekayaan hasil bumi dan rempah ratusnya. Kekayaan yang dikaut Portugis hampir seratus tahun di Nusantara membuka mata mereka. Maka, belayarlah Belanda ke Nusantara di bawah panji VOC atau Vereenigde Oost-Indische Compagnie atau Dutch East India Company.

Perang Makassar 1669 (gambar ehsan Google)

Modus operandinya mudah, dapatkan tanah untuk dibuat penempatan, kubu dan pusat pentadbiran dengan segera dan seterusnya menjarah bumi Nusantara satu persatu.

Dipendekkan cerita, mereka berhasil membina kubu di Jayakarta (Batavia) pada tahun 1611 dan dari sinilah rencana penaklukan Melaka dengan bantuan Kesultanan Johor dilakukan.

Lukisan menunjukkan sang algojo yang berasal dari Jepun memenggal kepala penduduk Banda (gambar ehsan Google)

Bolehlah aku simpulkan bahawa Belanda ini adalah perampas yang merampas daripada perampas (Portugis). Mungkin dari sinilah ungkapan ‘perangai macam Belanda’ ini bermula. Namun, adakah penaklukan Kota Melaka merupakan tindakan Belanda paling sadis di Nusantara?

Ianya tidaklah seteruk jika hendak dibandingkan dengan satu detik hitam dalam sejarah yang dinamakan Hongi Tochten. Padaku, Hongi Tochten ini baru betul asalnya ungkapan ‘perangai macam Belanda’ ini.

Apa itu Hongi Tochten?

Hongi Tochten bermaksud Pelayaran Hongi. Ianya adalah pelayaran ke Kepulauan Maluku dan pulau-pulau sekitarnya untuk memonopoli perdagangan rempah ratus. Daerah ini sememangnya amat terkenal dengan perladangan cengkih dan pala.

Peta Kepulauan Maluku yang kaya dengan rempah (gambar ehsan Google)

Raja-raja dan para pembesar diwajibkan menjual rempah ratus secara terus kepada Belanda. Untuk mengawal harga rempah ratus di pasaran, lebihan tanaman ini mestilah dibakar. Ganti rugi kononnya akan dibayar oleh Belanda, namun, ianya hanyalah janji manis yg tidak ditepati.

Bukan itu sahaja, raja-raja ini tadi diarah untuk menyediakan perahu tradisional Maluku yang dikenali sebagai kora-kora untuk memudahkan ekspedisi membakar tanaman dari satu pulau ke satu pulau yang lain. Semua ini atas biaya raja-raja tempatan tadi.

Kerana tidak tahan ditindas oleh polisi Hongi Tochten Belanda telah berlaku beberapa siri penentangan terhadap Belanda seperti Perang Wanane dan Perang Kapahaha di Ambon.

Perahu Kora Kora yang diguna Belanda untuk menjarah tanah penduduk (gambar ehsan Google)

Di Banda, penentangan oleh rakyat tempatan dapat dipatahkan dan pemimpinnya dibunuh. Kepala mereka dipenggal oleh algojo yang berasal dari Jepun. Manakala beratus lagi penduduk tempatan dibawa ke Batavia untuk dijual.

Kejamnya tindakan penjajah Belanda ini tiada duanya. Sudahlah tanaman dibakar, yang menentang dan yang menuntut hak pula dibunuh atau dijual.

Ini baru dikatakan ‘perangai macam Belanda’.

Ilustrasi VOC di Kepulauan Jawa (gambar ehsan Google)

Begitulah serba ringkas kisah Belanda dan kerakusannya dengan rempah ratus.

Lain kali, kalau anda terdengar ungkapan,

“Kau ni perangai macam Belanda” atau…

“Belanda dapat tanah pun tak seteruk engkau”

Ingatlah pada ribuan nyawa yang terbunuh dek kerana bunga cengkeh dan pala.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.