Berhala Kaum Arab Jahiliyyah

0
3442
views

Bentuk berhala-berhala kaum al-Anbat(Nabateans) adalah sangat menarik untuk dikaji, ia memberi gambaran asal buat kultus keagamaan masyarakat Arab jahiliyyah pada waktu Rasulullah sallallahu alaihi wasallam kerana kesemuanya yang pernah wujud di Jazirah Arabiah sudah dimusnahkan selepas peristiwa Fathu Makkah.

Tahukah anda bahawa bentuk terawal berhala-berhala Arab adalah asing daripada gaya antropomorfik Yunani dan Greek. Pada zaman yang lebih lewat barulah dewa-dewa mereka diberi bentuk manusia seperti yang dijumpai di tapak-tapak ar-Raqim(Petra) dan at-Tadmur(Palmyra). Prototaip berhala Nabatu adalah berbentuk ringkas simetri dan tergolong kepada beberapa jenis yang akan saya beritahu kemudian.

Berhala-berhala al-Anbat ini dikenalpasti sebagai asal kepada sesembahan Arab Makkah, dan ia selari dengan catatan sirah nabawiyyah bahawa pemimpin Arab pertama yang memperkenalkan kultus purba ini di Makkah adalah Amru Ibn Lu’ayy seorang pemimpin Jurhum yang membawa pulang sebuah berhala daripada kota Busra setelah nazarnya kepada berhala itu agar disembuhkan daripada penyakit tertunai. Dewa-dewa yang terkenal membentuk 360 ‘pantheon’ di sekeliling Ka’abah asy-Syarifah adalah al-Uzza, al-Laat, al-Manaat dan Hubal. Asaf dan Nailah adalah sembahan asli Makkah yang kononnya adalah manusia yang bertukar menjadi batu akibat berzina di sekitar al-Haram.

Waqaf Saham

Berhala-berhala ini adakalanya didirikan ibarat batu-batu Tiki Pulau Rapa Nui, kebanyakannya diletakkan pada mihrab-mihrab yang dipanggil “Massebah” atau takhta “Mawtab” dan wujud juga dalam bentuk individual portable digelar”Nisbah”. Ingat lagi tak kisah Sayyiduna Umar dan berhala kurmanya?

Gambar: Berhala Al-Laat dari Bosra. Pemiliknya menulis dalam inskripsi Nabati berbunyi “Nisbah Al-Laat Ilahah” (Representasi Dewi Laat).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here