Al-Kisah Tongkat Sakti Dalam Masyarakat…

0
929
views

Tongkat sakti, atau lebih dikenali di kalangan peminat kisah-kisah epik ‘legends, myths and folklore’ sebagai ‘staff’ atau ‘wands’ adalah sangat sinonim dengan penggunaan magis serta keajaiban.

Antara tongkat sakti yang terkenal adalah ‘Elder Wand’ di dalam kisah Harry Potter, dan juga tongkat milik Gandalf the Grey (dan kemudiannya, naik ‘level’ kepada Gandalf the White).

‘Elder Wand’, tongkat sakti terkuat di dalamkisah Harry Potter dikisahkan dicipta oleh ‘Death’ (Malaikat Maut) sendiri yang dikurniakan kepada Antioch Peverell sebagai salah satu daripada 3 Hallow. Dikisahkan juga, mana-mana ahli sihir yang dapat mengawal ketiga-tiga Hallow ini, ‘Elder Wand’, ‘Resurrection Stone’ dan juga ‘Cloak of Invisibility’, akan menjadi ‘Master of Death’.

Di dalam epik ‘Lord of The Rings’ pula, Maiar, panggilan bagi ahli sihir di dalam ‘realm’ LOTR, tongkat sakti adalah lebih bersifat ‘personal’ dan terikat dengan setiap Maiar. Ini dapat dilihat ketika Gandalf the Grey, selepas menang menentang Durin’s Bane, seekor Balrog di perut Morgoth, dia memperoleh suatu ‘upgrade’, daripada Gandalf the Grey, kepada Gandalf the White, tongkat saktinya juga turut mendapat ‘upgrade’ tersebut.

————

Dalam sejarah Nabi-Nabi juga, ada mengisahkan mengenai tongkat sakti. Namun begitu di dalam Islam, terma yang lebih tepat digunakan adalah mukjizat.

Tongkat Nabi Musa contohnya, bukanlah mukjizatnya datang daripada keupayaan magis Nabi Musa, tetapi adalah kurniaan Allah SWT. Ini dapat dibuktikan melalui setiap keajaiban yang diperlihatkan oleh tongkat Nabi Musa itu adalah hasil dari arahan Allah SWT.

Contohnya peristiwa di mana tongkat baginda memukul batu yang memancarkan mata air, bertukar menjadi ular yang memakan ular-ular kecil ahli sihir Fir’aun, dan juga ketika ia membelah Laut Merah.

Perbezaan diantara Tongkat Nabi Musa dan juga tongkat ahli sihir fiksyen seperti kisah Harry Potter atau LOTR adalah sumber kekuasaan yang dimilikinya.

Waqaf Saham

Di mana tongkat ahli sihir fiksyen datangnya dari kekuasaan pengguna itu sendiri, Tongkat Nabi Musa pula adalah kurniaan dan dengan izin Allah SWT.

————-

Apa pun, di dalam sejarah mahupun kisah fiksyen manusia, elemen tongkat sakti ini tidak dapat dipisahkan.

Ianya menjadi suatu simbol kekuasaan dan kebijaksanaan.

Sedar atau tidak, di zaman kita juga wujudnya sebuah tongkat sakti yang sangat berkuasa. Saya boleh katakan hampir majoriti rakyat di Malaysia mempunyainya.

Ia suatu simbol kekuasaan yang menentukan kadar hidup dan kematian.

Ia juga simbol kebijaksanaan jika benar-benar faham akan penggunaannya dan pemiliknya mempraktikkan penggunaannya.

Kepada yang mempunyai tongkat sakti ini dan tidak menggunakannya pula, adalah sesuatu yang kurang cerdik, dan boleh kita katakan kufur nikmat kerana tidak menggunakan ia sebaiknya.

Tongkat sakti yang saya maksudkan di sini adalah seperti gambar di bawah ini.

Gunakanlah ia dengan sebaiknya… Gunakanlah ia sebagai tanda kita mensyukuri nikmat, bijaksana dan juga seorang individu yang bertanggungjawab dalam menggunakan ‘kekuasaan’ yang ada pada dirinya..

Selamat beramal.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.