Twitter Sarang Liberal Yang Perlu Kita Awasi

1,252

https://shopee.com.my/thepatriotsasia

Golongan LIBHANAT ni memang Twitter saja tempat dia boleh bermaharajalela. Platform social media lain dia tak boleh survive. Kalau kat Facebook, mak bapak, tokcik dia semua kat sana, takkan nak tunjuk murtad kutuk Islam kat situ. Marah pak mentua dia nanti.

Twitter adalah platform media sosial yang memang digunakan oleh semua pejuang dan revolusi. Sebab siapa saja pun boleh bersuara dari paling bawah lapisan masyarakat hingga ke atas. Kalau mesej menarik, ia akan viral tak kiralah siapapun.

Hampir kesemua revolusi moden berasaskan Twitter. Ini kerana sifatnya real time dan potensi viral yang paling cepat berbanding platform media sosial yang lain. Iran mengharamkan Twitter tapi masih mengekalkan platform media yg lain.

Facebook ada ofis di Malaysia tapi Twitter tak ada pejabat di Malaysia. Kalau kutuk di Facebook, memang cepat saja polis Malaysia boleh tangkap dan bawa ke pengadilan. Jadi pembangkang memang suka Twitter.

Pengasas Twitter sendiri akui Twitter memang tempat idea liberal berasas. Oleh kerana bertahun-tahun Twitter menjadi rumah kediaman pelbagai jenis subculture yg bukan mainstream, ia menjadi biased.

Sebenarnya, Twitter adalah “echo chamber” di mana golongan yang sama mengiyakan sesama sendiri dan tidak begitu menggambarkan masyarakat sebenar. Di sini penyokong fahaman bukan mainstream merasa mereka diterima ramai.

Tapi Twitter adalah platform yang paling senang untuk mempengaruh orang lain. Oleh kerana ia adalah platform echo chamber yang bebas, ianya mini Matrix untuk sesiapa yg berharap untuk mempengaruhi ramai orang dan banyak kerajaan menggunakan bot dan troll.

 

Walaupun pengguna Twitter di Malaysia sangat sedikit, baru nak cecah 3 juta, tetapi mereka yang di Twitter adalah pengguna media sosial peringkat aras lebih tinggi, dan berpengaruh dalam komuniti mereka sendiri.

Golongan libhanat ni semua bersatu di Twitter sebab semuanya adalah serpihan budaya (subcultures) yang tidak diterima masyarakat umum tetapi disanjung bagai raja di Twitter. Ini baik untuk golongan minoriti tapi disalahgunakan oleh libhanats.

Sebab itu tanggungjawab setiap rakyat Malaysia untuk memperjuangkan hak kita di Twitter sebagaimana askar-askar dulu berjuang berkoban nyawa untuk negara kita merdeka. Anak-anak kita pun akan ke sini satu hari dan kalau semua terpengaruh dengan dakyah jahat, kita akan tewas.

Artikel ini dinaikkan selepas mendapat keizinan penulis asalnya, @khalids. 

 

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.