Tempe Bukan Sekadar Kudapan

534

Onde bukan sebarang onde
Onde menawan si anak dara,
Tempe bukan sebarang tempe,
Tempe pujaan senusantara.

Siapakah yang tidak mengenali tempe? Mungkin ada juga yang belum pernah merasa tempe namun pasti pernah melihat dan mendengar tentangnya. Masaklah dengan apa-apa cara sekalipun, tempe tetap memenuhi selera. Masak lodeh, sambal goreng kering, tumis dengan sayur, digoreng dengan bihun tetap juga sedap. Digoreng dan dimakan begitu sahaja juga sudah enak dimakan.          

Kata “tempe” dikatakan berasal dari bahasa Jawa Kuno. Pada zaman Jawa Kuno terdapat makanan berwarna putih diperbuat daripada tepung sagu yang disebut tumpi. Tempe segar yang juga berwarna putih terlihat memiliki kesamaan dengan makanan tumpi tersebut.

Selain itu, terdapat rujukan mengenai tempe dari tahun 1875 dalam sebuah kamus bahasa Jawa-Belanda. Sumber lain mengatakan bahawa pembuatan tempe berlaku seawal era Tanam Paksa di Jawa. Pada saat itu, masyarakat Jawa terpaksa menggunakan hasil tanaman, seperti ubi kayu, ubi keledek, dan kacang soya sebagai sumber makanan.

Selain itu, ada pula pendapat yang mengatakan bahawa tempe mungkin diperkenalkan oleh orang-orang Tionghoa yang memproduksi makanan sejenis, iaitu kojikedelai yang difermentasikan menggunakan kapang Aspergillus. Selanjutnya, teknik pembuatan tempe tersebar ke seluruh Indonesia, sejalan dengan penyebaran masyarakat Jawa yang bermigrasi ke segenap pelosok rantau.

Pembuatan tempe memerlukan kacang soya, ragi tempe, daun pisang dan surat khabar. Langkah-langkah pembuatannya adalah seperti berikut:

  • Membersih

Proses yang pertama dan wajib dilakukan ialah membersihkan kacang soya. Pastikan sebarang kotoran mahupun benda asing seperti kacang dal dibuang. Sebaiknya anda basuh kacang soya ini sebanyak 3 kali. Hal ini kerana jika tempe yang digunakan adalah bersih dan tidak bercampur dengan benda asing akan menghasilkan tempe yang berkualiti. Jika terdapat kotoran, ia akan mempengaruhi kualiti tempe yang dihasilkan. Pilihan di tangan anda

  • Merendam

Seterusnya, kacang soya perlu direndam di dalam baldi ataupun besen selama dua malam untuk mendapatkan soya yang kembang. Ramas kacang soya tersebut supaya kulitnya tertanggal.

  • Membasuh

Basuh kacang soya yang direndam sekali lagi. Buang kulit kacang soya. Pastikan kacang soya bersih daripada kulit dan benda asing.

  • Merebus

Terdapat dua pilihan untuk merebus kacang soya. Pilihan yang pertama adalah jika anda merebus di atas dapur kayu, anda perlu membiarkannya selama dua jam tetapi jika anda menggunakan dapur gas, maka anda hanya merrebus selama 45 minit hingga 1 jam sahaja.

  • Pengeringan

Setelah selesai direbus, kacang soya tersebut sedia untuk dikeringkan. Cara mudah, anda hamparkan sehelai kain yang bersih pada permukaan yang rata. Toskan kacang soya anda terlebih dahulu kemudian tuang kacang soya ke atas kain yang bersih tadi dan ratakan.

Anda boleh menggunakan kipas angin jika mahu mempercepatkan lagi proses pengeringan. Balik-balikkan kacang soya supaya ia cepat kering. Setelah kering, letakkan kacang soya ke dalam dulang yang dialas dengan kertas minyak.

  • Gaul

Taburkan ragi tempe sebanyak 1 sudu besar ke atas kacang soya. Gaulkan sehingga rata pada semua kacang soya yang ada.

  • Pembungkusan

Kacang soya sedia untuk dibungkuskan mengikut sukatan yang dimahukan. Untuk lapisan pertama, balut dengan daun pisang dan seterusnya balut dengan surat khabar.

Tempe sangat bergizi dan kaya dengan protein, selain enak dimakan dalam apa cara sekalipun. Ia dikatakan makanan yang hebat kerana proses fermentasinya yang menjadikan tempe sebagai makanan dengan sumber probiotik, iaitu bakteri baik yang dapat membantu menjaga kesihatan usus dan sistem kekebalan tubuh. Tempe mempunyai pelbagai manfaat kepada kesihatan manusia.

Salah satu manfaat tempe adalah menurunkan kadar kolesterol yang jahat. Tempe mengandungi protein yang sangat tinggi. Tidak seperti protein dari sumber haiwan, protein dalam tempe memiliki manfaat tambahan dalam menurunkan kadar kolesterol jahat (LDL) dan meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL).

Jadi, tempe dapat membantu menurunkan risiko serangan jantung, penyakit jantung, dan stroke. Selain menurunkan kadar kolesterol, tempe juga dapat membantu menurunkan kadar gula darah dan trigliserida penghidap diabetes.

Selain itu, tempe juga mampu menurunan tekanan darah. Tempe mengandungi magnesium yang memainkan peranan penting dalam sistem kardiovaskular dan bertanggungjawab terhadap proses metabolisme tubuh. Magnesium juga membantu mencegah terjadinya pembekuan darah, menurunkan tekanan darah, menjaga kekuatan tulang, dan membantu mencegah komplikasi yang berkaitan dengan diabetes.

Manfaat tempe yang lain adalah melindungi sistem pencernaan. Tempe juga mengandung serat makanan yang baik bagi tubuh. Serat memainkan peranan dalam mengikat lemak dan kolesterol yang membantu mengawal berat badan. Selain itu, serat yang terkandung dalam tempe sangat bermanfaat dalam menjaga kesihatan usus dan sistem pencernaan.

Bagi golongan wanita yang mula memasuki fasa gejala menopause, tempe dikatakan dapat membantu anda untuk mengatasi gejala-gejala tersebut. Tempe yang diperkaya dengan isoflavon membantu mengawal hormon estrogen. Terdapat penyelidikan yang menunjukkan bahwa isoflavon dalam soya boleh mengurangkan rasa panas dalam dan tidak nyaman pada wanita menopause.

Tempe juga dikatakan boleh menjadi sumber tenaga. Tempe turut mengandungi riboflavin atau dikenali sebagai vitamin B2. Mikronutrisi ini berperanan dalam metabolisme tenaga dan juga diperlukan dalam metabolisme karbohidrat, protein dan lemak. Selain itu, ia juga penting dalam pembentukan sel darah merah.

Kepelbagaian khasiat yang dimiliki oleh tempe menjadikan tempe bukan sekadar untuk pembuka selera. Namun begitu, oleh sebab tempe sangat sinonim dengan masyarakat Jawa dan masyarakat Jawa di negara Malaysia pula secara pensejarahan berasal dari Pulau Jawa maka secara tuntasnya banyak pihak yang mengatakan bahawa tempe berasal dari negara Indonesia.

Hakikatnya, apabila bercerita tentang makanan, begitu banyak persamaan antara kedua-dua buah negara. Malaysia dan Indonesia, dua negara bangsa, kedua-duanya terikat dengan satu perkara yang mendekatkan mereka — budaya serumpun yang diwarisi sejak nenek moyang mereka lagi. Disebabkan itu jugalah, kedua-duanya memiliki sejarah budaya kulinari yang sama.

Sewaktu Persidangan Antarabangsa Hubungan Malaysia-Indonesia 2009 (Media dan Budaya) anjuran Fakulti Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya, selain membincangkan isu dasar dan kebudayaan serumpun, yang adakalanya mencetuskan hubungan turun naik dua negara ini, turut diberi perhatian ialah isu makanan.

Hal ini mungkin topik terpencil bagi sesetengah pihak, namun tanpa disedari, impak makananlah yang berjaya memasuki hingga ke seluruh peringkat umur dan lapisan masyarakat di kedua-dua negara.

Profesor Dr Ir Sudrajati Ratnaningtyas, dari Universiti  Winaya Mukti, Bandung, Jawa Barat, mengatakan bahawa Indonesia dan Malaysia mempunyai nenek moyang yang sama iaitu masyarakat proto-Melayu yang bermigrasi 5,000 tahun sebelum Masehi. Kadang kala suatu makanan yang dianggap khusus milik suatu bangsa sebenarnya turut dituntut oleh bangsa lain. Sebagai contoh, tempe yang dianggap berasal dari Indonesia, turut terdapat di China yang dinamakan koji.

Bagaimanapun, menurut Dr Ratna lagi, terdapat juga kajian yang mengatakan tempe ialah sumbangan Jawa pada seni masakan dunia. Dengan demikian tempe dianggap asli dari Jawa yang ditemukan pada abad ke-19, tetapi bahan tempe yang berasal dari kacang soya pula berasal dari negara China sejak 5,000 tahun dahulu.

Tidak kiralah tempe itu berasal dari negara mana, perkara yang pasti ialah tempe merupakan antara makanan tempatan yang sudah sebati dengan rakyat Malaysia. Seorang rakan pernah berseloroh dengan saya dengan mengatakan bahawa, “kalau seseorang itu hendak menjadi menantu dalam keluarga Jawa, haruslah menerima tempe dalam kehidupannya.” Gurauan yang berupa peringatan ini sekadar mewarnakan keistimewaan tempe dalam kalangan masyarakat Malaysia.

RUJUKAN:

1.         Tempe: Persembahan Indonesia untuk Dunia. http://www.bsn.go.id/uploads/download/Booklet_tempe-printed21.pdf

2.         Perjalanan Tempe Menuju Status Warisan Dunia UNESCO. https://tirto.id/perjalanan-tempe-menuju-status-warisan-dunia-unesco-cG8k

3.       Memahami Sejarah Budaya Makanan Nusantara. https://www.mstar.com.my/lain-lain/rencana/2009/11/30/memahami-sejarah-budaya-makanan-nusantara

4.        Cara Pemprosesn Tempe. http://myagri.com.my/2017/11/cara-pemprosesan-tempe/

5.        5 Sebab Kenapa Perlu Makan Tempe. https://www.wanista.com/2015/72771/manfaat-kesihatan-tempe/

6.        Penyelidikan – Inovasi Tempe. https://www.majalahsains.com/penyelidikan-inovasi-tempe/

7.        Sistem pencernaan pengaruhi kesihatan. https://www.bharian.com.my/node/199934

8.       Diet Untuk Penyembuhan Luka – Mitos Atau Fakta.  http://www.myhealth.gov.my/diet-untuk-penyembuhan-luka-mitos-a-fakta/

9.      Pemakanan Untuk Tulang Sihat.   https://www.hmetro.com.my/hati/2017/09/265317/pemakanan-untuk-tulang-sihat

10.   Jasa Usus Anda.    https://www.hmetro.com.my/hati/2018/12/400859/jaga-usus-anda

11. Sejarah Dan Perkembangan Tempe. https://iqbalfauzynurhida.wordpress.com/2015/05/31/sejarah-dan-perkembangan-tempe/

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.