Syarikat Hindia Timur Belanda – Syarikat Yang Terkaya Dalam Sejarah

2,588

https://shopee.com.my/thepatriotsasia

Apabila anda memikirkan syarikat berjuta-juta dolar dengan saiz yang luas, nama Amazon, Apple, dan Alibaba mungkin terlintas di fikiran. Tetapi beberapa ratus tahun yang lalu, ada satu syarikat bernilai lebih tinggi daripada gabungan 20 syarikat moden pada hari ini.

Dalam nilai hari ini, ia mempunyai nilai yang mencecah hampir separuh daripada KDNK A.S. Dan saiz ibu pejabatnya sahaja merangkumi seluruh kota, atau sebuah bandar yang kini boleh menempatkan 10 juta orang.

Syarikat itu ialah Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC) – dalam bahasa Inggeris, yang dikenali sebagai Dutch East India Company, yang bermaksud Syarikat Hindia Timur Belanda. Sangat menarik untuk melihat bagaimana dominasi VOC dan bagaimana dengan satu syarikat berjaya menggerakkan Zaman Emas Belanda, yang menyebabkan revolusi Tulipmania, dan menciptakan kota besar di Asia Tenggara.

Dari perspektif penjualan dan pemasaran, syarikat ini merupakan yang pertama mencipta logo dan penjenamaan korporat. VOC juga adalah adalah syarikat pertama yang menjual sahamnya sendiri, selain menjadi pusat pengedaran global (sebelum wujudnya Amazon) pertama di dunia juga sehingga melonjakkan VOC menjadi gergasi global.

Tanpa syarikat ini, tak mungkin kita melihat kewujudan syarikat-syarikat mega yang terdapat di Silicon Valley, Amerika Syarikat hari ini yang penubuhan mereka, berinspirasikan asas yang ditinggalkan oleh VOC.

Permulaan Kepada Sejarah Awal Penubuhan VOC

VOC ditubuhkan pada tahun 1602 sebagai syarikat perdagangan untuk memudahkan perdagangan antara Eropah dan Asia. Ini adalah sebagai tindak balas kepada Inggeris, yang telah membentuk Syarikat Hindia Timur Inggeris pada tahun 1600.

Syarikat perdagangan ini adalah yang pertama seumpamanya di Eropah, kerana sebelum itu sebarang ekspedisi perdagangan dari Eropah ke Asia akan menjadi usaha tunggal dan perniagaannya akan dibubarkan sebaik pulang dan urusan perdagangan itu selesai.

Kerajaan UK pada masa itu memutuskan untuk mengumpulkan sumber daya mereka dan membentuk kartel untuk menyediakan peluang perdagangan yang berterusan. Oleh itu, pemerintah Belanda mengikutinya dan mengizinkan VOC untuk mewujudkan monopoli, yang akan dikuasainya selama 200 tahun.

VOC adalah syarikat multinasional pertama, dibiayai oleh saham yang kini menjadi asas penubuhan bursa saham moden pertama. Ia juga membangunkan logo yang dianggap sebagai logo korporat pertama dalam sejarah – seperti yang dapat dilihat pada bendera VOC.

Logo ini terpampang tidak hanya pada bendera, tetapi juga pada meriam dan syiling dalam bentuk penjenamaan korporat yang pertama. Logo itu tidak berubah selama hampir 200 tahun – satu prestasi yang tidak banyak dapat dicapai oleh kebanyakan syarikat. Pada saat penubuhannya, VOC juga diberi kekuatan untuk membangun benteng, menjaga pasukan, dan membuat perjanjian, dan memberikannya kekuatan tentera.

VOC mendirikan pangkalan perdagangan pertamanya di Banten (Batavia), Indonesia pada tahun 1619 ketika Jan Pietersz Coen sedang berebutkan sebuah pelabuhan. Jan membina kubu besar di lokasi – Istana Batavia, dengan bengkel, gudang, dan kediaman untuk kakitangan syarikat. Selama dekad berikutnya, VOC menjajah lebih banyak pulau di Indonesia dan dengan segera mengusahakan ladang cenhkeh dan pala yang luas di rantau ini yang digunakan untuk dieksport.

Kapal Belanda yang membawa bekalan dari Eropah akan membuat perjalanan dari Belanda ke Batavia. Bekalan ini kemudian diedarkan dan diperdagangkan ke seluruh Asia. Ini adalah salah satu pusat pengedaran besar pertama di dunia. Kuasa VOC cepat tersebar. Mereka adalah satu-satunya entiti dari Eropah yang dibenarkan berdagang dengan Jepun.

Dari sini, mereka memperoleh perak dan tembaga. Ini kemudian diperdagangkan untuk sutera, kapas, porselin, dan tekstil dari China dan India. Mereka juga menerima rempah yang sangat diperlukan untuk dibawa pulang ke Eropah. VOC bukan hanya sekadar mencari dan menjual barang – VOC juga berperanan dalam memperkenalkan idea dan teknologi Eropah ke Asia.

Dengan Batavia menjadi hab global untuk VOC, telah banyak bandar pelabuhan kecil berkembang secepat syarikat itu.

Tulip Mania

Tulip pertama kali tiba di Eropah Barat pada akhir 1500-an, ianya diimport dari Turki dan ianya sangat diinginkan. Kerana ia kelihatan berbeza dari bunga lain yang terdapat di benua itu, bunga itu segera dilihat sebagai simbol status.

Bunga tulip adalah bunga yang rapuh dan sukar ditanam. Pada awal tahun 1630-an, Belanda telah menemui cara untuk menanam bunga tulip dan mengurangkan masa penanaman dari pembenihan ke bunga dari tujuh hingga 10 tahun menjadi hanya satu tahun. Dikenal sebagai “broken TULIPS” kerana penampilannya yang berbintik-bintik dan bergaris, ia memicu ekonomi yang pesat bagi Belanda.

Menjelang tahun 1636, mentol tulip menjadi produk eksport keempat terkemuka di Belanda, dan harga bunga tulip melambung tinggi. Dengan wang hari ini, bunga tulip paling berharga berharga lebih dari $750,000. Permintaan untuk perdagangan bunga tulip begitu besar sehingga beberapa mentol tulip dilaporkan bertukar tangan 10 kali dalam sehari. Bunga tulip itu sangat berharga sehingga pemilik harus didaftarkan dan mempunyai dokumen untuk membuktikan hak milik.

Tulip ni adalah seperti Bitcoin hari ini, menghasilkan banyak wang dengan cepat untuk orang. VOC berada di pusat Tulipmania, dengan kapalnya membawa tulip ke seluruh dunia. Oleh kerana itu, pada tahun 1637, pada puncaknya, saham syarikat meningkat kepda 1,200%, menjadikan syarikat itu berjumlah 78 juta guild Belanda. Dalam angka hari ini, ianya bernilai kira-kira $7.9 trilion, bersamaan dengan gabungan KDNK Jerman, UK, dan Perancis. Atau lapan kali ukuran Amazon.

Pada akhir tahun 1637, pasaran tulip jatuh, menyebabkan banyak kekayaan hilang. VOC, bagaimanapun, telah memaksimumkan peluang dan muncul dengan lebih kuat dari segi kewangan dan bersiap-sedia untuk mengembangkan lagi pernigaan mereka. Dengan Amsterdam sebagai hab komersial dunia, ini adalah Zaman Emas Belanda, dan tiada tanda untuk VOC berhenti.

Pengembangan Global

Dengan lebih banyak dana daripada sebelumnya, VOC membina pos perdagangannya. Pada tahun 1640, syarikat VOC memperluas jangkauannya ke Ceylon (sekarang Sri Lanka), yang sebelumnya dikuasai oleh Portugis. Perluasan globalnya yang berterusan merangkumi pos perdagangan di Cape of Good Hope di Afrika selatan, Parsi, Bengal, Melaka, Siam, Formosa (Taiwan), Malabar, dan banyak lagi.

Menjelang tahun 1860, VOC mempunyai 40 kapal p3rang, 150 kapal dagang, dan 10,000 tentera profesional, serta pekerja dan rakyat yang tidak terhitung jumlahnya. VOC adalah syarikat terbesar dan terkaya di dunia. Tetapi apa yang mereka tidak tahu ialah semuanya akan runtuh pada 1670.

Raja India yang Menjatuhkan Syarikat

Pada tahun 1672, p3rang Anglo-Dutch Ketiga bermula antara Belanda dan Inggeris. P3rang berlangsung selama dua tahun; selama itu, VOC dicegah berniaga di Eropah. Ini membolehkan pesaing seperti Syarikat Hindia Timur Perancis dan Syarikat India Timur Denmark memasuki wilayah ini.

Selama 60 tahun ke depan, ianya tampak seperti satu percaturan di rantau ini apabila terdapat pelbagai syarikat menukar pos perdagangan, mencuba produk yang berbeza, dan menarik diri dari kawasan tertentu. Walaupun VOC masih berdagang dengan keuntungan, ia tidak mempunyai monopoli wilayah yang permah dinikmati sebelumnya.

Pukulan besar terhadap VOC berlaku pada 10 Ogos 1741, dalam Pertempuran Colachel. Beberapa hari sebelumnya, ekspedisi Belanda sebanyak 14 kapal mendarat di Colachel di selatan India.

Setelah sampai di darat, mereka mulai merebut kampung, menjarah, dan menghancurkan wilayah tersebut. Rancangan Belanda adalah untuk menguasai seluruh kawasan, yang memiliki “emas hitam” pada masa itu – iaitu lada, yang merupakan produk yang sangat menguntungkan.

Sementara menunggu bantuan ketenteraan, tentera Belanda berada di dalam Benteng Colachel. Marthanda Varma, raja pada wilayah itu pula, memutuskan ini adalah masa untuk menyerang kembali dengan mengepung kubu, tentera dari Kerajaan Travancore pada waktu itu telah berjaya memerangkap Belanda. Mereka tidak mempunyai cara untuk mendapatkan lebih banyak peluru atau makanan, dan menyebabkan tentera Belanda tewas.

Akhirnya Belanda menyerah kalah, dan ianya merupakan kekalahan ketenteraan pertama Eropah kepada Kerajaan Asia. Pertempuran Colachel terbukti membawa malapetaka kepada VOC. Kejatuhan VOC bermula dari situ. Batavia misalnya yang merupakan kebanggaan dan kegembiraan VOC – telah berubah dari kelebihan yang besar menjadi kelemahan yang ketara.

Untuk semua kapal berhenti di Batavia, ianya akan memakan masa yang sangat lama dan wang yang banyak. Ini membuatkan esaing menghantar barang terus dari China ke Eropah, tidak memilih berhenti di Batavia. Lantaran itu, sistem logistik dan pengedaran VOC menjadi sangat tidak cekap. Ia gagal mengikuti perubahan zaman.

VOC masih meneruskan perdagangannya sehingalah berakhir pada 31 Disember 1799, VOC berhenti berdagang. Sejarah yang berlangsung selama 200 tahun – yang pada satu tahap telah berjaya mencipta syarikat dengan nilai yang begitu tinggi sehingga tidak dapat ditandingi sejak itu, akhirnya telah tamat. Dan kota Batavia yang menjadi markas kepada VOC, dikenali sebagai Jakarta pada hari ini.

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.