So Long Anthony Bourdain

0
706
views

Pertama kali aku menonton rancangan Anthony Bourdain, ketika aku yang gila rancangan di Discovery Channel (masa tu tak ada channel travel atau makanan di ASTRO) sekitar tahun 2001, ketika Bourdain melancong ke Wilayah Basque. A Cook’s Tour nama rancangan tu. Sambil bercerita tentang makanan, dia bercerita tentang separatist Basque yang mahu berpisah dengan Sepanyol.

Sejak itu aku mula merasakan mamat ni mempunyai taste art yang sangat cool dan knowledge sejarah, geografi dan politik yang power, disamping menjadi pakar masakan dan seorang chef yang terkemuka. Aura New York memang terpancar dalam setiap gerak gerinya, dan ia meingatkan aku pada vocalist Sonic Youth, Thurston Moore.

Aku memang gila geografi. Dan melihat pada badan aku ni, kau tau aku suka makan.

Aku fikir, possible ke orang yang gila makan juga, seorang yang gila merayau. Dan apabila aku menonton Bourdain, aku rasa ya, dia buat aku percaya yang perkara itu boleh.

Dalam siri No Reservation, siri 1 episod 5, dia ke Malaysia. Aku teruja betul bila episod Malaysia muncul.

Aku teringat dia dengan muka rilek dan tenang makan ulam jantung pisang dengan budu tanpa rasa euww atau awww. Dia tak poyo macam sesetengah orang yang tak pandang makanan Melayu macam ni.

Dan aku cuba makan jantung pisang dengan budu. Bukan kegemaran, tapi aku boleh makan.

Cara Bourdain bernaratif tidak sama macam pengacara rancangan ‘jalan-jalan cari makan’ macam selalu aku tonton. Yang lain semua gaya lagak bagai pelancong.

Bourdain bukan macam pelancong, tapi pengembara.

Dalam season 3 episod 9 No Reservation, dia ke Brazil, dan dia menceritakan makanan yang dia makan, dengan situasi ekoposial (ekonomi, politik dan sosial) yang membentuk resipi masakan tersebut, dan sejak itu aku mula menyimpan cita-cita untuk mengembara.

Dalam episod dia ke Bolivia, dia bercerita tentang perdagangan garam yang membina Empayar Inca ke kegemilangannya, walaupun kini masyarakat memandang enteng pada garam.

Dia bercerita tentang betapa pentingnya garam dalam masyarakat sehingga ia dilihat begitu berharga, dan begitulah turun naik nilai komoditi barangan dunia.

Kau takkan dengar perkara macam ni kat rancangan ‘jalan-jalan cari makan’ yang lain, beb.

Bourdain bagi aku dia bukan celebrity chef, tapi seorang pengembara. Dia telah menginspirasikan ramai orang, termasuk aku untuk mengembara.

Novel Rokok Nan Sebatang yang aku tulis pun sebab aku juga mahu jadi bon vivant macam Bourdain, dengan usaha mencari makanan asli Melayu di seluruh pelusuk negeri.

Untuk Anthony Bourdain, aku dedikasikan lagu Perfect Day, dari Lou Reed – seorang lagi anak jati New York.

So long, brother.