Sampir Keris: Cerminan Peradaban Bangsa

0
641
views

Sampir atau perahu keris adalah bahagian yang melintang pada sarung keris. Di bawah sampir keris, adalah batang serunai. Jika sekali imbas, kita akan dapati sampir keris dan batang serunai dari pembuatan dan jenis kayu yang sama namun sebenarnya tidak. kedua-duanya yakni sampir dan batang serunai tampak sama tapi berasingan.

Jenis kayu yang digunakan untuk pembuatan sampir lebih keras dari batang serunai yang menggunakan kayu yang lebih lembut.

Jetpack Langkawi

Menurut pengkaji keris Prof Muati, kayu yang biasa digunakan untuk sampir adalah kayu kemuning, kenaung, ketangga, ratu duri, saga, arang bunga, ciku, akasia dan lain-lain. Sementara untuk batang serunai pula diperbuat dari kayu sena, nangka dan sebagainya yang lebih lembut.

FUNGSI SAMPIR

Sampir keris adalah tempat peletakan akut dan ganja keris. Sampir bertindak sebagai rumah menjaga akut dan ganja keris dari rosak dan sentuhan yang tak sepatutnya.

Pembuatan sampir dari kayu keras itu bertujuan agar sampir dapat menjadi pemegang atau penahan bilah keris dengan kemas dan kukuh agar tidak mudah tercabut dan jatuh walaupun keris diterbalikkan dan digoncang-goncang.

Keris dibuat dengan seni kunci atau ‘lock’. (sumber gambar : penulis)

Cara mengenal pasti adalah, ambil keris dan cuba terbalik kan, keris itu tidak jatuh. Oleh kerana ‘lock’ tersebut, terdapat kaedah tersendiri mengeluarkan keris dari sarung. Bukan tarik begitu sahaja melainkan sedikit menekan pada pemicunya menggunakan menolak ibu jari.

Cara tarik keris adalah dengan menekan sedikit pada tengah-tengah sampir dalam keadaan ekor cicak keris di sebelah luar. Sistem ‘lock’ keris akan terbuka. (sumber gambar : penulis)

Seni ‘lock’ keris ini memastikan keris tidak dihunus secara tidak sengaja. Ini bermakna orang yang menghunus keris atau mencabut keris dari sarung dalam keadaan sedar dan waras. Jika tak sengaja atau tidak sedar, keris tidak dapat dikeluarkan dengan sempurna melainkan ada kecacatan ketika membuat bahagian dalam sampir.

JENIS- JENIS SAMPIR

Antara jenis – jenis sampir ialah sampir Tebeng, sampir Sehari Bulan atau Bulan Sabit, sampir Kusriwo, sampir Gayaman, sampir Ladrang, sampir Tajung Patani dan sampir Sandang Walikat.

Sampir Tebeng digunakan untuk bilah keris Bugis, bilah Pandai Saras, bilah Semenanjung dan bilah Pahang.

Sampir Sehari Bulan pula untuk bilah keris Alang, Anak Alang, Anak Alang Guling dan sebagainya.

Manakala sampir Gayaman, Ladrang dan Sandang Walikat untuk bilah keris Jawa.

Dari kiri, sampir Gayaman, sampir Ladrang dan sampir Tebeng. (sumber gambar : penulis)

FALSAFAH SAMPIR

Pengenalan Peribadi

Sampir bertujuan mengenal asal keris. Selain hulu dan bilah, sampir juga menunjukkan dari mana asal wilayahnya kerana pembuatan segmen-segmen keris berbeza antara wilayah dengan wilayah lain. Misalnya keris Bugis, keris Suluk, keris Jawa, Keris Semenanjung, keris Fatani, keris Sumatera, Keris Bali dan lain-lain, masing-masing mempunyai ciri perbezaan dan keunikan.

Orang dahulu gemar merantau, dan melihat sampir keris yang dipakai, orang akan tahu dari daerah mana pendatang atau tetamu itu berasal. Baik sampir, hulu, sarung, bilah dan cara pakai, semuanya umpama kad pengenalan seseorang.

Terdapat juga orang itu berasal dari tanah semenanjung tetapi memakai keris Jawa yang diperolehi dari pusaka atau barang hadiah.

Saya banyak bertemu sahabat-sahabat yang mewarisi keris pusaka bersampirkan Jawa meskipun berasal dari semenanjung. Melihat keris pusaka keluarga mereka, saya akan bertanya asal mereka dan mereka akan menjawab asal Selangor, asal Johor misalnya. Saya akan bertanya lagi, tetapi moyang orang Jawa kan, dan mereka mengakui lalu bertanya bagaimana saya tahu. Jawab saya mudah sahaja, keris pusaka ini keris Jawa dan biasanya orang Jawa atau berketurunan Jawa yang menyimpan.

Oleh sebab itu, keris bukan hanya senjata bertikam tetapi boleh menjadi lambang keturunan selain simbolik pangkat dan kedudukan seseorang.

Saya sebut keris pusaka yakni keris lama yang diwarisi turun temurun bukan keris yang baru dibeli.

Lambang Jatidiri Orang Melayu dengan Laut

Oleh kerana bentuk sampir persis bentuk perahu, maka sampir keris juga dikenali sebagai perahu keris. Oleh itu, ada setengah orang memanggil perahu keris. Istilah berbeza adalah biasa, yang bentuk makna yang difahami. Ada makna tersirat kenapakah sampir itu berbentuk perahu atau kapal layar.

Agar lebih terang, lihat Keris. Bermula dari hulu hingga ke bilah. Seolah-olah seorang manusia sedang belayar di atas perahu atau kapal. Kata sebahagian pengkaji, bilah keris yang berluk-luk itu merujuk kepada ombak yang beralun – alun.

Demikian juga bilah keris. Bilah keris juga melambangkan jati diri maritim orang Nusantara. Kerna itu penciptaan bilahnya juga dipengaruhi budaya setempat. Bilah bugis contohnya, dikenali dengan sifatnya yang tebal kerana kaum Bugis menggunakan keris dalam pelayaran.

Begitu juga bilah keris Suluk atau juga dikenali sebagai Sundang. Bilahnya tebal dan panjang kerana mereka sering berperang di laut.

Dari seni pembuatan bilah dan sampir yang merupakan topik muzakarah kita, jelas tersirat perlambangan bahawa orang melayu Nusantara adalah orang maritim. Faktor geografi Nusantara yang terdiri dari selat – selat, laut strategik dan kepulauan menyumbang peranan besar pembentukan identiti laut terhadap orang Nusantara khususnya bangsa Melayu.

Orang melayu tidak hanya meredah samudera, kita juga menguasai ilmu laut seperti kearifan memastikan arah mata angin, membaca corak pukulan ombak, melihat posisi bintang untuk mengenal arah dan lebih menarik menggunakan sabut kelapa untuk mengetahui keadaan ombak dan gelombang.

Malah kita wajar berbangga kerana Kesultanan Melaka telah mempunyai undang-undang laut tersendiri untuk mengawal selia laut.

Identiti dan budaya bangsa Melayu Nusantara sebagai bangsa maritim telah diabadikan dalam seni pembuatan senjata keris. Kedekatan dengan laut juga melahirkan istilah ‘tanah air’ merujuk tempat kelahiran. Lalu, senjata keris pula dicipta untuk menjaga dan mempertahankan tanah air.

Sampir keris bukan sahaja melambangkan hubungan orang melayu dengan laut, tetapi juga perlambangan keberanian dan sifat orang melayu yang berani menjelajah dan belayar.\

Kod Pertahanan

Hulu dan Sampir keris telah memberi gambaran Kod Pertahanan bahawa penguasaan laut adalah sangat penting. Barangsiapa menguasai laut, menguasai dunia.

‘conquer the sea, conquer the world’

Hal ini bukan lagi asing dalam dunia ketenteraan. Apatahlagi wilayah Nusantara ini dikelilingi laut, selat yang strategik. Faktor ini telah mendorong minat kuasa-kuasa besar ingin menjajah negeri-negeri kepulauan Jawi.

Takdir Tuhan, terdapat Laut China Selatan di Nusantara ini. Ia adalah ibu kepada segala-galanya. Ia salah  satu laut paling yang penting dan menjadi rebutan di dunia ini. Selain kaya dengan sumber asli, ia merangkumi banyak Negara di Asia Tenggara dan menjadi laluan penting dunia Barat dan Timur yang membawa jutaan bahan api, galian dan komoditi baik import atau eksport.

Telah berlaku pertembungan kuasa antara China dan Amerika Syarikat di kawasan perairan ini kerana laluan Laut China Selatan sangat strategik dari segi ekonomi dan ketenteraan.

Kita di semenanjung juga mempunyai Selat Melaka. Selat Melaka merupakan salah satu jalur pelayaran terpenting di dunia sebaris dengan Terusan Suez. Hampir 1/5 perdagangan dunia terpaksa melalui Selat Melaka. Dianggarkan juga sebanyak 11 juta tong minyak dieksport ke Asia Timur dari Timur Tengah (Lt Mohd Fazlie Mohd Zuber TLDM).

Menyedari hal ini, baik Malaysia dan Indonesia telah rancak fokus membangunkan angkatan laut selengkap mungkin termasuk pemantapan pasukan khas elit dengan sistem, kelengkapan yang jauh lebih moden.

AKHIR KALAM

Sepertimana segmen keris lain dan termasuk seni budaya bangsa melayu, tidak syak lagi kesemuanya mengandungi falsafah unik tersendiri. Falsafah adalah pelajaran batin atau tersirat sementara dewasa kini, ramai hanya cakna terhadap tarikan zahir sahaja. Sebelum ini, mungkin sebahagian hanya terkesima dengan seni ukiran sampir keris, tetapi pemaknaan disebalik, tidak lah tahu. Saya akhiri coretan dengan pantun,

lmu laut adalah jati diri,

seni laut lambang wibawa,

Sampir keris menyurati janji,

kuasai laut menakluk benua

Sekian,

Angah Sunan

Rujukan,

Emil Bahari, Semangat Keris Melayu, Utusan Publications & Distribution Sdn Bhd (2009)

Khamis Mohammad, Mahakarya Keris, MEPSB Enterprise (2016)

Abdul Mua’ti @ Zamri Ahmad, Keris Melayu Semenanjung, Suatu Pengenalan, UPM Press (2015)

Faris Jamaluddin & Dannie Liew, Malaysia Military Power, Patriots Publication (2018)