Saintis Temui Nenek Moyang Ikan Bilis!

4,055

Tahukan apa sebenarnya ikan bilis? Ikan yang biasanya laku dijual di pasar ikan dan dijadikan sebagai sambal ikan bilis. Ikan bilis juga pernah dijadikan sebagai serbuk umami dengan hanya menumbuknya sehingga lumat.

Untuk artikel ini kita bukan nak buat resepi lauk ikan bilis untuk juadah berbuka puasa. Artikel ini membincangkan nenek moyang ikan bilis yang wujud sekitar berjuta tahun dahulu.

Ikan bilis yang wujud pada fasa Epoch iaitu 55 juta tahun dahulu mempunyai tubuh yang panjang sehingga 3.3 kaki (1 meter), gigi yang memanjang dan satu gigi taring wujud di bahagian rahang atas.

Terdapat dua buah fosil nenek moyang ikan bilis ini, masing-masing ditemui di Belgium dan Pakistan. Dinamakan sebagai Clupeopsis straeleni, fosil Belgium ditemui pada 1946. Manakala fosil Pakistan ditemui kemudian pada 1977. Namun fosil Pakistan ini tidak sempat dikaji kerana terus disimpan dalam koleksi muzium.

Setelah dikaji akan fosil Pakistan tersebut, ternyata ia sejenis spesis haiwan yang tidak diketahui. Fosil yang panjangnya semeter ini dan mempunyai taring panjang dinamakan sebagai Monosmilus chureloides. Nama saintifik ini direka mengikut nama Churel, makhluk mistik atau syaitan berupa pontianak yang mempunyai taring yang menakutkan.

Kumpulan penyelidikan paleontologi dari University of Michigan telah membuat perbandingan antara kedua-dua fosil dengan beberapa spesis ikan moden bagi mencari kesamaan. Keputusannya kumpulan ini menyatakan bahawa fosil tersebut berasal dari kelas yang tidak diketahui dari kumpulan ikan Clupeiform (ikan hering dan ikan bilis termasuk dalam kumpulan ikan ini). Lebih tepat kedua-dua fosil ini brasal dari keluarga ikan bilis.

https://www.thepatriots.store/store/mahakarya/

Namun ikan Clupeiform ini adalah pemakan plankton. Adalah bertentangan dengan fosil Clupeopsis straeleni dan Monosmilus chureloides yang mempunyai gigi taring. Berkemungkinan moyang ini dulu mempunyai keupayaan memburu dengan menggunakan giginya sebagai alat buruan atau memerangkan ikan di mulutnya.

Berkemungkinan juga setelah peristiwa kepupusan Cretaceous-Paleogene atau kepupusan dinosaur, keluarga ikan Clupeiform merebak dengan mendadak di lautan, menjadikan nenek moyang ikan bilis sebagai pemangsa teratas.

Namun tempoh ikan bilis ini berada pemangsa teratas tidak kekal. Banyak spesis ikan Clupeiform tidak dapat hidup lama selepas ledakan kumpulan ikan ini. Fosil Clupeopsis straeleni dan Monosmilus chureloides menjadi contoh kepupusannya masih misteri walaupun ia adalah pemangsa teratas. Berkemungkinan juga keterpaksaan untuk bersaing dengan pemangsa lain.

Siapa sangka, ikan bilis yang kita biasa makan pernah menjadi pemangsa di zaman dahulu, kan?

RUJUKAN:

Starr, M (14 May 2020). Scientists Have Discovered Huge Sabre-Tooth Anchovies From Prehistoric Times. Science Alert. Retrieved from 17 May 2020. sciencealert.com/huge-sabre-toothed-anchovies-once-hunted-t…

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.