Moving Forward As One

Saintis Jumpa Laluan Ke Neraka

4,792

Pada tahun 2011, kumpulan ahli arkeologi dari University of Salento menemui gua yang berusia 2,200 tahun. Gua ini terletak di kota Hierapolis, Phrygia kuno (Turki kini).

Dahulu, semasa fasa tamadun Yunani Kuno, Hierapolis adalah kota yang terkenal dengan upacara korbankan lembu jantan yang dilaksanakan oleh paderi yang dikembiri selepas melalui Gerbang Plutonium. Orang ramai menyambut upacara ini dengan menontonnya di arena korban.

Menurut sejarahwan Yunani bernama Strabo (64 SM – 24 Masihi), arena itu dikatakan penuh dengan kabus yang keluar dari gua yang dipanggil sebagai ‘Gerbang Neraka’ dan haiwan selain lembu biasanya akan mati akibat menghidu kabus ini.

Ilustrasi arena yang mempunyai gua ‘gerbang neraka’

Sampailah kumpulan ahli arkeologi ini temui, kabus masih lagi hadir dan masih bertoksik untuk para haiwan yang melalui arena tersebut. Kabus apakah yang mampu menamatkan nyawa haiwan tetapi tidak tamatkan nyawa manusia?

Penyebab kepada hadirnya kabus gua ini ialah berasal dari aktiviti volkanik di bawah tanah gua, menurut ahli volkanologi (kaji aktiviti gunung berapi) bernama Hardy Pfanz dari University of Duisburg-Essen, Jerman. Beliau mengetuai penyelidikan rembesan gas dalam gua itu sejak 2018. Kabus gua itu sebenarnya adalah gas karbon dioksida yang dirembes keluar dari gunung berapi.

Para penyelidik mengukur paras karbon dioksida di arena tersebut. Kajian menyatakan bahawa gas ini lebih berat dari udara, mewujudkan ‘tasik gas’ yang terapung 40 sentimeter dari lantai arena. Gas ini pada waktu siang ia tidak bertoksik namun apabila masuk waktu subuh, gas ini menjadi toksik yang mampu mematikan manusia kerana kepekatannya meningkat sehingga 50 peratus.

Likes page baru kami: The Patriots 2.0 (https://www.facebook.com/thepatriots2.0asia/)

Apabila masuk ke dalam gua, kepekatan gas karbon dioksida meningkat antara 86 hingga 91 peratus kerana ketiadaan sinaran mentari atau angin yang mampu menurunkan kepekatan gas ini.

Semasa upacara pengorbanan, paderi akan memaksa lembu jantan menghidu gas toksik ini dari gua. Sementara lembu jantan sengsara untuk bernafas kembali, paderi masih berdiri teguh tanpa sebarang masalah, kononnya mendapat perlindungan dari dewa-dewi.

Para paderi tahu akan tempoh apabila gas karbon dioksida mula menjadi toksik untuk manusia. Dari sini paderi mampu menahan nafas dengan masa yang lama untuk melaksanakan upacara ini. Kini pengkaji masih melakukan kajian di arena lain yang melakukan upacara pengorbanan dengan cara yang sama.

RUJUKAN:

Starr, M. (10 May 2021). Ancient Roman ‘Gate to Hell’ Killed Victims With Its Deadly Lake. Science Alert.

Ruangan komen telah ditutup.