Sahabat-Sahabat Nabi Yang Terkorban Kerana Wabak Amwas

3,084

Kemunculan wabak virus bukanlah perkara yang baru. Sejak beribu-ribu tahun yang lalu, pelbagai jenis pandemik pernah muncul di dalam lipatan sejarah dunia melalui pelbagai tamadun.

Salah satunya terjadi pada abad ke-6, iaitu tahun 18 Hijriah / 639 Masihi, semasa pemerintahan Umar bin Khattab r.a. Wabak ini diberi gelaran sebagai Wabak atau Ta’un Amwas kerana permulaannya ia merebak di Amwas, sebuah kawasan di antara Ramla dan Baitul Maqdis di Palestin.

Wabak Amwas (ta’un Amwas dalam bahasa Arab) mungkin merupakan sejenis wabak bubonic, walaupun sumbernya tidak menjelaskan mengenai gejala penyakit tertentu. Ini adalah wabak kedua yang dicatatkan sepanjang ketamadunan Islam, yang bermula pada tahun 620-an, dan yang pertama melanda umat Islam secara langsung.

Ia berkemungkinan adalah kemunculan semula wabak Justinian, yang berasal dari Pelusium (dekat Suez moden) pada tahun 541 CE dan menyebar ke barat di Alexandria dan timur ke Palestin sebelum sampai ke ibu kota Byzantium, Konstantinopel pada tahun 541–542 dan menimpa seluruh Eropah dan Empayar Sassanid seperti yang dinyatakan oleh sejarawan Byzantine Procopius.

Penularan wabak Justinian berulang dalam sekurang-kurangnya sembilan hingga dua belas kitaran sepanjang pertengahan abad ke-6 dan abad ke-7.

Kira-kira puluhan ribu umat Islam (para sarjana berbeza pendapat dari segi jumlah yang tepat) meninggal dunia kerana wabak Amwas ini, termasuklah para sahabat. Beberapa sahabat Nabi yang wafat kerana wabak ini adalah:

SUHAIL BIN AMR AL-AMIRI

Suhail bin Amr merupakan jurucakap dan pegawai kaum Quraisy. Sebelum memeluk Islam, beliau antara yang paling lantang menentang dakwah Nabi Muhammad S.A.W., Sahabat Nabi ini diberi nama panggilan sebagai Abu Yazid hanya setelah beliau memeluk Islam ketika Pembukaan Kota Mekah pada tahun 8 Hijriah.

Ketika zaman kekhalifahan Umar bin Khattab, Suhail bin Amr memutuskan untuk pergi berjihad di Syam mengikut jejak anaknya, Abu Jandal yang terlebih dahulu pergi ke sana. Dia meninggal dunia kerana wabak Amwas yang pada waktu itu merebak hingga ke Syam.

Pada saat-saat terakhir hidupnya, anaknya, Abu Jandal dan Gabenor Syam, Abu Ubaidah bin al-Jarrah telah menemaninya hingga beliau menghembuskan nafas yang terakhir.

ABU UBAIDAH BIN AL-JARRAH

Abu Ubaidah bin al-Jarrah merupakan sahabat terawal dari Muhajirin. Nama sebenarnya ialah Amir bin Abdillah al-Jarrah.

Beliau merupakan salah seorang sahabat yang tergolong dalam assabiqunal awwalun, (golongan yang terawal memeluk Islam) dan mempunyai banyak kebaikan.

Dia dikenali sebagai seseorang yang sangat terbuka hati, jauh dari niat jahat, suka memberi nasihat, kuat beribadah, dan sangat penyayang. Dia juga seorang yang sangat dipercayai oleh Nabi. Baginda bahkan pernah bersabda:

“Sesungguhnya, setiap umat memiliki ‘Amin’ (penjaga / orang yang dipercayai) dan pejaga untuk umat ini adalah Abu Ubaidah bin al-Jarrah.”  (Diriwayatkan oleh Bukhari)

Abu Ubaidah bin al-Jarrah juga meninggal dunia kerana wabak Amwas yang merebak ke pelbagai tempat termasuk Syam, kawasan yang pada waktu itu diperintah oleh Abu Ubaidah, semasa pemerintahan khalifah Umar bin Khattab. Sebagai komandan pasukan di Syam, Abu Ubaidah sentiasa mengawal dan memenuhi keperluan orang-orangnya yang dijangkiti penyakit wabak itu.

Tubuh Abu Ubaidah menjadi lemah kerana terlalu sibuk memikirkan keadaan agama dan bangsanya. Hinggalah akhirnya dia juga diser4ng wabak ini dan meninggal dunia pada tahun 18 H, di usia 58 tahun.

Sahabat ini dinobatkan sebagai salah seorang di antara Al-mubasyirun bil Jannah (10 sahabat yang dijamin memasuki syurga) kemudiannya digantikan oleh Muadz bin Jabal yang kemudiannya turut terk0rban kerana wabak ini.

SYURAHBIL BIN HASANAH

Namanya Syurahbil bin Abdullah bin al-Muthawi, sementara Hasanah adalah nama ibunya. Dia dan ibunya telah berhijrah ke Habsyah, Syurahbil juga berhijrah ke Madinah, sehingga dia dikenali dengan gelaran dzu hijratain (pemilik dua hijrah).

Syurahbil adalah salah seorang dari empat panglima yang dihantar untuk menyer4ng Rom semasa pemerintahan Abu Bakar Ash-Shiddiq. Sahabat yang diberi nama panggilan Abu Abdillah itu juga meninggal dunia kerana wabak Amwas, pada hari yang sama dengan Abu Ubaidah bin al-Jarrah.

Dalam Mu’jam ash-Sahabah disebutkan, Syurahbil berumur 67 tahun ketika saat akhir kehidupannya.

MUADZ BIN JABAL

Muadz bin Jabal bin Amr bin Aus adalah sahabat dari kaum Ansar, Banu Khazraj. Dia memeluk Islam pada usia yang agak muda iaitu 18 tahun. Walaupun begitu, semangatnya untuk mempertahankan Islam sangat kuat, dia selalu turun ke.medan per4ng bersama dengan Nabi.

Lelaki yang diberi nama panggilan Abu Abdirrahman itu dikenali sebagai seorang ahli fiqh, bahkan Rasulullah memanggilnya sebagai sahabat yang paling memahami hal ehwal halal dan haram. Kerana kepakarannya, Nabi telah menghantarnya untuk berdakwah di Yaman.

Muadz adalah salah seorang sahabat yang dicintai oleh Nabi, dia pernah berkata, “Rasulullah SAW memegang tanganku sambil berkata kepadaku:” Aku mencintaimu, wahai Muadz! ”  Kemudian saya juga berkata: “Aku juga mencintaimu wahai Rasulullah.” (Diriwayatkan oleh Nasai dan Ahmad)

Terbaru: Fiksyen Mahakarya

Setelah Abu Ubaidah meninggal, Muadz diberi mandat untuk menggantikan Abu Ubaidah sebagai Gabenor Syam. Tetapi sayangnya, dia juga terk0rban kerana wabak itu, pada tahun 18 H. Sebelum itu, Muadz bin Jabal juga telah menguruskan jenazah Abu Ubaidah bin al-Jarrah.

Dalam Tarikhul Islam wa wafaayat al-Masyaahir wal A’lam by Adz-Dzahabi, disebutkan, ketika dia meninggal, Muadz hanya berumur 38 tahun.

FADHL BIN ABBAS

Fadl ibn Abbas adalah sepupu Nabi Muhammad. Beliau merupakan anak sulung Abbas bin Abdul Muttalib bin Hashim. Pada usia yang agak muda, Fadl telah turut serta dalam per4ng Hunain dengan Nabi. Semasa Wada Haji, Rasulullah Saw membonceng Fadhl di atas untanya, pada waktu itu Fadhl masih sangat muda, bahkan janggut pun belum tumbuh.

Terdapat beberapa pendapat mengenai kesyahidan Fadl ibn Abbas. Dalam al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah, berdasarkan riwayat al-Waqidi disebutkan bahawa Fadl ibn Abbas juga menjadi k0rban wabak Amwas yang melanda negeri Syam.

HARITH BIN HISYAM

Dia adalah sahabat dari Bani Makhzum, kaum Quraisy yang menetap di Mekah. Ketika dia belum memeluk Islam, Harith bin Hisyam telah berper4ng dalam Per4ng Badar menentang orang Islam, bersama dengan abangnya, Abu Jahal.

Harith bin Hisham hanya memeluk Islam semasa Pembukaan Kota Mekah pada 8 Hijrah. Namun, saudara Abu Jahal ini amat terkenal sebagai seorang muslim yang berperibadi mulia dan sangat mahir dalam Islam.

Anak Hisham bin al-Mughirah ini memutuskan untuk menyertai jihad di Syam. Dia terus berasa di Syam hingga akhirnya dia meninggal dunia kerana wabak Amwas.

ABU JANDAL BIN SUHAIL

Nama sebenarnya ialah Ash bin Suhail, dia adalah salah seorang sahabat terbaik yang memeluk Islam dan pernah dianiayai oleh kaum Quraisy Mekah. Ayahnya, Suhail bin Amr, telah mengurungnya kerana agama Islam.

Ketika perjanjian Hudaibiyah, Abu Jandal berjaya melarikan diri dan menyertai umat Islam. Ketika perjanjian itu belum disempvrnakan, ayahnya meminta agar anaknya dikembalikan kepadanya atau dia tidak akan bersama-sama dengan orang Islam.

Permintaan ini dilakukan supaya Abu Jandal itu ketakutan dan kembali kepada kepercayaannya jahiliah yang terdahulu, tetapi Abu Jandal tetap teguh keimanannya, hingga akhirnya ayahnya sendiri juga memeluk agama Islam.

Abu Jandal meninggal dunia kerana wabak ini juga. Sebelum itu dia juga sempat menemani ayahnya, Suhail bin Amr menghadapi saat-saat terakhir hidup ayahnya.

YAZID BIN ABU SUFYAN

Yazid bin Abu Sufyan ialah anak Abu Sufyan bin Harb dan Zaynab binti Naufal. Jangan terkeliru dengan Yazid bin Muawiyah yang menjadi khalifah pada zaman pembvnuhan cucu Nabi Muhammad SAW, Sayidina Husain bin Ali RA kerana mereka adalah orang yang berbeza.

Saudara tiri kepada khalifah Muawiyah I ini terkenal dengan kepintaran dan keberaniannya. Dia telah bertempvr dalam Per4ng Hunain, dia juga memimpin sayap kiri tenter4 al-Rasyidin dalam pertempvran Yarmuk.

Yazid juga merupakan salah seorang dari empat panglima Muslim yang dihantar untuk menyer4ng Syam (Levant) yang di bawah pemerintahan Rom, semasa kekhalifahan Abu Bakar Ash-Shiddiq.

Setelah Muadz bin Jabal meninggal, Yazid bin Abi Sufyan dilantik sebagai Gabenor Syam, menggantikan kedudukan Muadz dan ketika itu masih bawah pemerintahan Umar bin Khattab.

Dalam Siyar A’lam an-Nubalaa disebutkan, Yazid bin Abi Sufyan juga meninggal dunia akibat wabak Amwas, pada tahun berikutnya, 19 H (640 Masihi). Selepas penaklvkan Caesarea, sebuah bandar kecil di Israel.

Setelah Yazid meninggal dunia, Amr bin Ash menggantikan kedudukannya di Syam, beliau menguruskan wilayah Palestin dan Urdun. Sementara saudara Yazid, Muawiyah bin Abi Sufyan meneruskan tanggungjawab di Damsyik, Baklabak dan Balqa.

Umar bin Khattab sangat bersedih dengan kesyahidan teman seperjuangannya di Syam, bapa Hafshah itu diuji dengan berbagai dugaan sepanjang pemerintahannya. Pada tahun sebelumnya, 17 Hijrah, kemarau panjang melanda Madinah, ternakan m4ti mendadak, pokok tidak lagi berbuah, ratusan umat Islam m4ti kelaparan.

Mereka hanya mampu menarik nafas lega seketika setelah turunnya hujan, namun Umar kembali menghadapi masalah, iaitu penyebaran wabak Amwas pada tahun-tahun berikutnya.  Wabak ini hanya berakhir setelah Amr bin Ash mengambil alih pemerintahan negeri Syam.

Setelah Wabak Amwas dihentikan, Amr bin Ash kemudian ber4ngkat ke Mesir dan menaklvkinya.  Manakala wilayah Syam diuruskan sepenuhnya oleh Muawiyah bin Abi Sufyan.

RUJUKAN:

Plague In Early Islamic History – https://www.jstor.org/stable/600071?seq=1#metadata_info_tab_contents

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.