Qin: Dinasti Yang Menjatuhkan Dinasti Paling Lama Dalam Sejarah China

863

Dinasti Qin, Qin juga boleh dieja Kin atau (romanisasi Wade-Giles) Ch’in, dinasti yang menubuhkan kerajaan China pertama yang hebat. Qin – yang hanya berlangsung dari 221 hingga 207 SM tetapi dari mana nama China berasal – menetapkan batas dan sistem pentadbiran asas yang harus diikuti oleh semua dinasti China berikutnya selama dua milenium berikutnya.

Dinasti ini berasal dari negara Qin, salah satu dari banyak negara kecil di mana China dibahagikan antara 771 dan 221 SM. Negara Qin, yang menduduki lembah Sungai Wei yang strategik di wilayah barat laut  yang ekstrim di negara itu,  adalah salah satu negara paling kecil dari antara negara kecil yang lain dan merupakan salah satu angkatan tentera yang paling terkenal.

Di antara pertengahan abad ke-3 dan akhir abad ke-2 SM, para penguasa Qin mulai memusatkan kekuasaan negara, menciptakan sistem undang-undang yang ketat yang berlaku di seluruh negeri dan membahagikan negeri ini menjadi serangkaian komando dan wilayah yang diperintah oleh pegawai yang dilantik oleh kerajaan pusat. Di bawah perubahan tersebut, Qin perlahan-lahan memulakan rancangan dengan men4kluki negara-negara sekitarnya, lalu negara Qin muncul menjadi negara terkuat di China.

Akhirnya, pada 246 SM, budak lelaki yang bernama Ying Zheng menaiki takhta selepas kemangkatan ayahnya iaitu Zhuangxiang. Dia, bersama dengan menterinya Li Si, menamatkan pen4klukan Qin pada tahun 221 lalu terciptalah  kerajaan Qin. Ying Zheng memproklamisikan dirinya sebagai Qin Shihuangdi (“Maharaja Qin yang Berdaulat Pertama”).

Untuk memerintah wilayah yang luas, Qin Shi Huang melancarkan pemerintahan yang tegas; mereka menyeragamkan sistem tulisan, menyeragamkan ukuran panjang dan berat dan lebar lebuh raya, menghapuskan semua hak istimewa, mengawasi pembinaan skala besar yang kemudian menjadi Tembok Besar Pertama, dan pada tahun 213, untuk menghentikan pemikiran subversif, memerintahkan semua buku terbakar, kecuali yang berkaitan seperti perubatan.

Dinasti Qin meninggalkan dua monumen seni bina berkadar gergasi. Satu ialah Tembok Besar China, yang sebenarnya menghubungkan bahagian dari sejumlah tembok pendek yang ada, dan satu lagi istana besar untuk maharaja pertama iaitu Qin Shi Huang, yang berisi sebuah dewan negara sekitar 1,500 kaki (450 meter) persegi.

Sumbangan seni yang paling penting mungkin adalah penyederhanaan dan penyeragaman bahasa Cina bertulis yang baru muncul. Sedikit yang masih tinggal dari lukisan Dinasti Qin, tetapi secara umum mereka meniru apa yang dihasilkan pada akhir zaman Zhou (1046–256 SM). Siluet yang dilukis di atas papan pemakaman menggambarkan pemandangan dan binatang (mitos dan sebenar) dan pemandangan bersejarah.

Makam Qin berhampiran Xi’an di provinsi Shaanxi, tempat pemakaman Shihuangdi dengan tentera sekitar 8.000 tentera dan kuda terra-cotta seukuran, telah ditetapkan sebagai tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1987.

TERJEMAHAN:

The Editors of Encyclopaedia Britannica. https://www.britannica.com/topic/Qin-dynasty

Artikel dikirimkan oleh Sima Qian untuk The Patriots. 

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.