Puisi: Bahasa Kita Sedang Membisu

0
1656
views
Wahai putera-puteri bangsa
Pasang telinga kalian sebenar-besarnya
Aku mahu melipurkan sebuah ceritera
Semoga ia tidak akan jadi lara
Yang membarah dalam jiwa
 
Dulu bahasamu dijulang seperti kalimah tuhan
Yang jatuh bercucuran dari syurgawi
Untuk anak bangsa yang mendiami kepulauan Ini
Setiap aksaranya dipahat pada kulit, pokok bahkan batu
Mensyairkan keagungan yang tidak terganti seribu zaman
Dari Kedah Tua dan besi-besi yang menjadi lagu perang
Atau Srivijaya yang menakluk seluruh kepulauan jadi satu bangsa
Atau Melaka yang kayanya tidak terbayang dek akal manusia
Bahasa inilah yang tetap menjadi saksi
Sebuah keagungan yang menyembah kaki Melayu
 
Kita sudah lupa
Bagaimana bahasa ini dipuja oleh penghuni dunia
Dari tempat bersemayam Izanagi
Ke tempat Sungai Kuning menyimpan seribu legenda raja agung dari kayangan
Atau terjulang di bumi Mahabharata yang menjadi latar sebuah cerita para dewa
Tetap harum di tanah arabia tempat lahir nabi akhir zaman
Kekal terpasak di tanah para nabi, tempat kononnya tersalibnya seorang “Isa”
Tetap bersemayam di hujung Eropah
Bumi dua anak kembar yang dijaga serigala lalu membina empayar
88 bahasa ditutur dipelabuhannya, namun bahasamu tetap menjadi raja!
Hey, dulu kau bukan intelektual, kalau bahasa ini tidak sebati dengan lidahmu – itu kata seorang pendeta Belanda
 
Wahai puluhan ribu manuskrip ilmu
Aku sedang mendengar jeritan bisumu
Tangismu begitu bergema pada jiwa setiap pejuang anak bangsa
Lukamu semakin berdarah apabila anak bangsa yang kononnya merdeka
Menelanjangkan bahasa ilmu yang memahatkan khazanah alam
Dalam kertas-kertas kuning yang sedang keronyok ditelan zaman
Berilusikan alasan paling banjingan
Ini demi sebuah permodenan! – kononnya…
Ini demi sebuah kemajuan! – kononnya…
 
– Helmi Effendy, 2017

Waqaf Saham

Previous articleAssassin’s Creed: Filem Adaptasi yang Gagal?*
Next articleApa Yang Aku Belajar Daripada Raden Wijaya, Genghis Khan Dan Napoleon?
Graduan Diploma dalam bidang Mass Com ini meminati bidang sejarah sejak bangku sekolah lagi. Merupakan penulis prolifik yang kini sudah memiliki 12 buah buku (setakat April 2017). Impian terbesarnya ialah melihat sebuah Baitul Hikmah versi Tamadun Melayu, yang mengumpulkan para genius dari segala bidang, dibawah satu bumbung akademik dan mengabadikan seluruh kehidupan mereka hanya pada ilmu!
SHARE