Pembunuh George Washington

179

George Washington, tanpa ragu, merupakan salah satu tokoh sejarah dunia yang paling terkenal. Beliau berkhidmat sebagai Panglima Tentera Darat Benua semasa Perang Kemerdekaan Amerika, memimpin konvensyen 1787 yang merangka Perlembagaan Amerika Syarikat, bahkan merupakan salah seorang Bapa Pengasas Amerika Syarikat, dan berkhidmat sebagai presiden pertama Amerika Syarikat dari tahun 1789 hingga 1797.

Persaraan dan tahun-tahun terakhir

Pada tahun 1797, setelah berkhidmat dua penggal sebagai presiden, Washington enggan berkhidmat untuk penggal ketiga dan memutuskan untuk bersara. Wasiat terakhirnya, dia menasihatkan warga Amerika untuk melihat diri mereka sebagai unit yang bersatu padu dan menghindari parti politik, dia juga mengeluarkan amaran khusus untuk waspada terhadap perhubungan dengan negara-negara lain. Wasiat itu masih dibaca setiap bulan Februari di Senat Amerika Syarikat untuk memperingati ulang tahunnya.

Selepas bersara, Washington kembali ke rumahnya di Mount Vernon dan memutuskan untuk menumpukan sepenuh perhatiannya kepada ladangnya dan kepentingan perniagaan lain, termasuk penyulingan.

Hari terakhir Washington

Washington menghabiskan hari-hari terakhir beliau di ladangnya. Pada hari Khamis, 12 Disember 1799, dia memeriksa ladangnya dengan menunggang kuda. Cuaca sangat buruk, dan Washington menghabiskan beberapa jam di salji, hujan batu, dan hujan ais. Apabila dia pulang ke rumah, dia sejuk dan basah lecun, tetapi enggan menukar baju basahnya kerana dia sudah lewat untuk makan malam, dan dia tetap dalam pakaian basah sepanjang makan malam tersebut.

Pada keesokan petang, Washington mengalami batuk dan hidung berair. Dalam masa yang sama, suaranya menjadi sangat serak. Dia kemudian bangun pada jam 2 pagi pada 13 Disember, dengan menggigil dan mengeluh sesak nafas. Isterinya Martha menyatakan bahawa dia hampir tidak boleh bercakap dan mahu menghubungi doktor. Walau bagaimanapun, Washington enggan memandangkan Martha baru-baru ini sakit dan dia tidak mahu Martha menghadapi masalah cuaca yang buruk untuk mendapatkan bantuan perubatan.

Keesokan harinya, Martha meminta pembantu suaminya, Kolonel Tobias Lear, datang dan berjumpa dengannya. Terkejut dengan keadaannya, Tobias segera meminta doktor peribadi Washington, Dr. James Craik. Beliau juga memanggil pengawal harta pusaka, George Rawlins, yang jugak pakar dalam prosedur bloodletting.

Keadaan Washington terus merosot dengan cepat, dan tekaknya menjadi sangat menyakitkan, dan dia mengalami demam. Pada ketika ini, Rawlins memutuskan untuk mengeluarkan seperempat sel darah Washington. Berikutan prosedur itu, Lear memberinya tonik molase, mentega, dan cuka, yang membuatkan Washington tercekik ketika dia cuba meminumnya.

Rawatan perubatan dan kematian Washington

Selain Craik, dua orang doktor lain juga dipanggil, Dr. Gustavus Brown dan Dr. Elisha Dick. Craik dan Brown merasakan bahawa Washington menderita ‘quinsey’, yang merupakan koleksi nanah di belakang tonsil. Dick merasakan keadaannya lebih serius dan didiagnosis sebagai ‘keradangan ganas dari kerongkong’. Sepanjang hari, ketiga-tiga pakar perubatan dan Rawlins mengeluarkan hampir dua setengah liter darah dari Washington.

Ini adalah kira-kira 40 peratus daripada jumlah jumlah darah dan dalam perubatan moden akan menjadi kejutan hipovolaemik, keadaan ekstrem yang berbahaya dan mengancam nyawa yang memerlukan pemindahan darah sebagai rawatan.Tidak mengejutkan, ini sedikit untuk memperbaiki keadaan Washington, dan kemudian kembali teruk. Rawatan seterusnya yang dilakukan oleh tiga pakar perubatan itu adalah untuk menggunakan cantharidin ke kerongkongnya. Cantharidin adalah ejen melepuh yang berasal dari kumbang yang dikenali sebagai Spanish Fly.

Cantharidin tersebut menyebabkan luka yang teruk, dan hanya menyebabkan keradangan tenggorokan yang teruk lagi. Pasukan perubatan kini menjadi terdesak, dan mereka memutuskan untuk melakukan pengeluaran darah lebih lanjut. Selepas pengalihan darah tambahan ini, mereka kemudiannya memberi enema, dan kemudian memberi emetik untuk membuatnya muntah. Ini membuat Washington kekurangan air yang banyak dalam badan, dan dengan kombinasi hipovolemia sebelum ini, membawa Washington lebih dekat ke pintu kematiannya.

Dengan keadaan Washington yang makin teruk, doktor membuat keputusan untuk mengeluarkan lagi darah daripada badan Washington, yang terbukti menjadi tindakan akhir mereka, dan kemudian pada petang itu dia akhirnya meninggal pada umur 67. Washington dihormati dan dikagumi, dan kematiannya disambut dengan kesedihan di seluruh dunia. Pengebumiannya telah diadakan pada 18 Disember 1799 di Mount Vernon.

Perarakan memorial diadakan di bandar-bandar besar di seluruh Amerika Syarikat. Di Perancis, Napoleon Bonaparte mengarahkan sepuluh hari berkabung di seluruh negara, dan kapal-kapal Armada Saluran Tentera Laut Diraja British menurunkan bendera mereka setengah tiang untuk menghormati pemergiannya.Jadi, apa yang sebenarnya membunuh George Washington?

Penyebab kematian Washington telah dibahaskan sejak beberapa tahun lalu. Pada hari-hari selepas kematiannya, akaun yang diterbitkan oleh Craik dan Dick menyatakan bahawa mereka merasakan bahawa gejala-gejalanya selaras dengan ‘cynanche trachealis’, satu istilah era yang digunakan untuk menggambarkan keradangan yang teruk struktur-struktur saluran atas pernafasan. Pelbagai diagnosis telah dicadangkan, termasuk croup, streptococcal sepsis, Ludwig’s angina, and Vincent’s angina. Mungkin diagnosis yang paling mungkin adalah difteria, yang disarankan oleh Dr David Morens dalam artikelnya di New England Journal of Medicine.

Dipteria adalah jangkitan yang disebabkan oleh bakteria Corynebacterium diphtheriae yang menyebabkan banyak gejala yang didokumenkan oleh Washington, termasuk sakit tekak, suara serak, kesukaran menelan dan bercakap dan sesak nafas. Ia juga tidak diragukan lagi bahawa rawatan perubatan primitif yang diterima oleh Washington sangat menyumbang kepada kematiannya, terutamanya kehilangan darahnya yang sangat banyak. Ada kemungkinan bahawa tanpa rawatan perubatan yang dia terima Washington mungkin boleh selamat dan pulih.

Sudah tentu, ini adalah sesuatu yang tidak akan kita tahu dengan pasti.

Artikel sumbangan Imran Razak untuk The Patriots.

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.