Pada Tembok Berlin Itu, Ada Erti Kebebasan

0
921
views

Pada Tembok Berlin terdapat tulisan yang tertulis;

“Jangan lupakan tembok ini yang mewujudkan kezaliman. Juga jangan lupakan keruntuhan tembok ini yang membawa kebebasan.”

Tembok Berlin dibina ketika pasca-perang dunia kedua. Dibina kerana perbezaan idea ekonomi yang dibawa dalam kalangan Kuasa Paksi iaitu Soviet Union, Amerika, Perancis dan Britain.

Setelah mereka menewaskan Kuasa Bersekutu dan tumbangnya Nazi, mereka menduduki Jerman. Kira telah dibahagi-bahagi antara mereka.

Amerika, Perancis dan Britain membawa idea ekonomi liberal, dan Soviet Union pula membawa idea komunis. Jadi, terdapat idea yang bercanggah antara mereka yang menyebabkan Tembok Berlin dibangunkan.

Ekonomi Liberal menguasai Jerman Barat dan kerajaan ‘Federal Republic of Germany’ ditubuhkan. Komunis pula menguasai Jerman Timur dan menubuhkan ‘German Democratic Republic’.

Masa itu Komunis agak ketatkan perjalanan perdagangan dan perniagaan Jerman Barat dan penduduk Jerman Timur pula tidak dibenarkan keluar daripada negara mereka sendiri.

Komunis buat benda ini sebab nak kawal ekonomi mereka.

Masa itu, Tembok Berlin belum dibangunkan lagi. Masa awal-awal ini kira macam ada garis pemisah sempadan aje. Jadi, walaupun kerajaan Komunis ada undang-undang yang halang daripada rakyat mereka keluar, rakyat tetap boleh bergerak sesuka hati.

Pemimpin Komunis risau dengan benda macam ini. Dia tak mahu rakyat dia pergi ke Jerman Barat. Jadi, mereka hidupkan propaganda yang kerajaan Jerman Barat adalah penyambung rejim Nazi Jerman.

Ramai rakyat Jerman Timur pergi ke Jerman Barat sebab Komunis menumpukan penggunaan sumber untuk persediaan peperangan.

Jadi, ekonomi mereka tak berkembang dengan baik dan tak kompetitif. Jerman Barat pula gunakan sumber ekonomi untuk pembangunan. Jadi, ekonomi lebih baik-lah.

Lebih teruk lagi, kehidupan di Jerman Timur agak teruk. Mana-mana rakyatnya macam membelot dan kutuk-kutuk kerajaan akan dikenakan hukuman.

Rakyat Jerman Timur tidak mempunyai tahap kebebasan seperti di Jerman Barat.

Masa tahun 1961, seramai 3.5 juta rakyat Jerman Timur tinggalkan negara mereka yang merangkumi 20% populasi Jerman Timur.

Waqaf Saham

Okey, sebab Komunis tak nak benda ini berlaku. Mereka mulalah bangunkan tembok. Ya, tembok inilah dikenali sebagai Tembok Berlin.

Mula-mula tembok ini dibina dengan pagar dawai aje. Belum tembok batu lagi. Rakyat Jerman Timur tetap dapat melepaskan diri.

Pada tahun 1965, tembok itu mula dibina dengan konkrit setinggi 3.6 meter. Atas tembok itu pula diletakkan saluran paip supaya tak mudah untuk memanjat.

Saban tahun, tembok itu diketatkan dengan pelbagai lagi bentuk pengawalan. Dia orang letak anjing jaga, ada letak bom bawah tanah termasuk jalan berduri.

Bangunan pengawal dibangunkan sebanyak 302 buah.

Lebih menakutkan, sesiapa yang masuk dalam jarak 100 meter daripada pagar akan ditembak mati oleh pengawal.

Walaupun macam itu, rakyat Jerman Timur tetap dalam melepaskan diri. Sejak dari 1961 hingga 1989 seramai 5000 rakyatnya dapat melarikan diri.

Ada yang berenang, ada yang gali tanah, ada yang terbang. Macam-macam cara deme guna.

Ada juga yang mati sewaktu nak larikan diri ini.

Hasil daripada tembok ini, ekonomi Komunis menjadi stabil kerana tenaga kerjanya dikawal dan tak melarikan diri. Tapi kesannya, Komunis mendapat nama buruk. Dianggap sebagai Komunis yang menindas.

Pada tahun 1972, perjanjian yang diwujudkan antara Timur dan Barat membolehkan rakyat Jerman Timur untuk bertemu dengan keluarga mereka di Barat.

Tapi kerajaan Komunis melakukan pelbagai cukai dan bayaran yang tinggi untuk hak ini untuk mendorong rakyat Jerman Timur tidak membuat sebarang permohon untuk berjumpa dengan keluarga mereka di Barat.

Kalau aku jadi rakyat Jerman Timur, mungkin aku tak mohon dah. Renyah. Hahah!

Kemudian, masa tahun 1980, blok liberal di Jerman Timur telah menyebabkan berlakunya demonstrasi besar-besaran untuk mendapatkan kebebasan keluar daripada negara mereka.

Dan mereka juga mahukan demokrasi.

Pada tahun 1989, Jerman Timur wujudkan passport yang senang nak dapat untuk meredakan tegangan.

Hasilnya, makin ramai rakyat Jerman Timur berkumpul di tembok untuk melepasi tembok tersebut. Kumpul ramai-ramai ini menyebabkan pengawal terpaksa membuka tembok untuk mereka lepasi.

Pengawal cuba nak kawal keadaan, tapi tak dapat. Jadi, ada yang sampai memanjat dan memecahkan tembok tersebut. Akhirnya, Tembok Berlin runtuh.

Pada tahun 1990, Jerman bersatu semula dan Soviet Union tumbang.

Pada hari ini, terdapat tinggalan tembok tersebut yang memberikan peringatan bahawa mana-mana tembok yang menghalang kebebasan kita mampu diruntuhkan.

Previous articleSistem Nama Individu
Next articleMembongkar Mitos Yang Menyelubungi Tesla
Zamir Mohyedin sedang melanjutkan pengajian di peringkat Sarjana (Master) dalam bidang fizik. Telah menerbitkan karya-karya fizik, sejarah dan falsafah. Selain dalam penyelidikan, beliau juga terlibat dalam penulisan, penterjemahan dan penyuntingan manuskrip. Berminat dalam bidang sains, falsafah, sejarah dan psikologi.
SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here