Misteri Kota Atlantis

5,562

Kisah tamadun Atlantis tercatat dalam karya Plato iaitu Timaeus dan Critias. Karya ini ditulis dalam bentuk dialog antara dua orang ahli politik, iaitu Critias dan Hermocrates dan dua orang ahli falsafah iaitu Socrates dan Timaeus.

Dalam Critias, pengenalan dimulakan dengan pembahagian kawasan untuk dikuasai antara dewa-dewa Yunani. Dewa Poseidon diberikan sebuah pulau seluas negara Libya dan Asia Kecil yang terdiri daripada gunung-ganang.

Pulau tersebut terletak melepasi Gerbang Hercules (Pillar of Hercules) yang menjadi laluan laut antara Sepanyol dan Afrika menuju Lautan Atlantik.

Pada satu hari, Poseidon jatuh cinta pada seorang manusia bernama Cleito. Poseidon bentukkan pulau yang dia kuasai itu sebagai anugerah percintaannya.

Tiga lorong air dan tembok yang mengelilingi pusat seperti cincin itu dibangunkan untuk melindungi Cleito. Mereka melahirkan lima orang anak.

Salah seorangnya adalah dewa Atlas. Kebetulan nama Atlas anak Poseidon ini sama dengan titan Atlas yang sangat popular sebagai titan yang telah memikul dunia sebagai hukuman setelah perang antara dewa-dewa dan titan-titan.

Nama Lautan Atlantik (Sea of Atlas) dan Pulau Atlantis (Island of Atlas) adalah bersempena dengan nama Atlas ini. Atlas merupakan raja pertama kota tersebut.

Atlantis merupakan kerajaan yang kaya dan subur. Tatanan masyarakatnya sangat sempurna dan mempunyai leluhur yang tinggi. Kaya juga dengan pengetahuan.

Dalam karya Timaeus, Socrates pernah membayangkan sebuah masyarakat yang sempurna seperti yang pernah dijelaskan panjang lebar dalam karya Republic iaitu konsep Philosopher King.

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.