Konsep ‘Kepimpinan & Rakyat’ Melayu Purba Yang Paling Asal

1,832

https://shopee.com.my/thepatriotsasia

Konsep kepimpinan purba Melayu asalnya berbeza dari konsep luar seperti dari Benua India (raja, devaraja) atau Dunia Barat (‘king’, monarki, feudalisme). Ia berbeza sebelum datangnya pengaruh-pengaruh luar itu seperti zaman trend Hindu-Buddha atau imperialisme Eropah.

Konsep kepimpinan purba Melayu berdasarkan senioriti, pengetahuan dan pengalaman.

Ini dimanifestasikan melalui perkataan ‘ketua’ (tua), penghulu (hulu) atau demang (damung, damang: pakar adat budaya, tok batin). Penghormatan untuk kepimpinan berdasarkan usia seorang, orang terampil ke depan, pengalaman dan berpengetahuan.

Ini adalah konsep asli berkaitan kepimpinan dalam masyarakat Malayo-Polinesia.

Begitu juga konsep atau maksud asal ‘hamba’. Sebelum maksudnya dipengaruhi konsep luar seperti ‘abdi’ (Arab, Timur Tengah) atau ‘slave’ (Inggeris, Eropah), konsep asal hamba dalam masyarakat Melayu purba adalah ‘pengikut’ (followers).

Hamba dalam dunia Melayu purba yang paling asal bukanlah seperti aksi sekumpulan orang menolak batu besar dengan kaki dirantai dan disebat oleh orang yang zalim, atau seperti ‘perhambaan’ (slavery) orang Afrika oleh imperialis Eropah suatu ketika dulu. Hamba adalah pengikut, orang tok ketua (king’s men) dan pekerja kepada tok ketua.

Apabila semua pengikut tok ketua berfungsi sebagai lingkungan di bawah kepimpinannya, maka semuanya adalah ‘sahaya’ atau ‘hamba’ menunjukkan mereka adalah ‘marhaen’ atau ‘rakyat’. Di sana terdapat juga frasa ‘hamba rakyat’.

Maka mereka membahasakan diri sebagai rakyat jelata dengan ‘sahaya’, ‘hamba’ atau ‘tuan hamba’ (kata ganti kedua). Dalam dunia Barat tidak ada panggilan begini, sebab maksud ‘slave’ bukan ‘followers’, ‘people’ atau ‘king’s men’. Ia membawa konotasi negatif.

~Srikandi

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.