Kisah Cinta Berusia 4400 Tahun Dari Mesir Purba

902

Tersembunyi di sebalik batu-batan dan dikelilingi oleh sebuah ruangan makam purba yang luas di Saqqara, ahli-ahli arkeologi mendedahkan sebuah penemuan yang unik – sebuah makam berusia 4400 tahun milik sepasang suami isteri, anak dan mungkin cucu mereka. Namun, apa yang menjadikan makam ini begitu istimewa adalah lukisan relif yang menggambarkan hubungan percintaan antara mereka berdua; suatu perkara yang tersangat jarang berlaku di Mesir pada Zaman Piramid. Kini, lukisan tersebut telah pun disiarkan dalam warna asalnya untuk tontonan awam.

Makam ini adalah milik seorang paderi wanita yang bernama Meretites, dan suaminya, seorang penyanyi bernama Kahai yang bekerja di istana firaun. “Mungkin, lantaran itu, makam mereka diperindahkan secara khusus dan dihias oleh pelukis-pelukis istana,” ujar Miral Lashien, seorang penyelidik di Universiti Macquarie.

Sememangnya, makam ini dipenuhi dengan lukisan berwarna-warni yang menggambarkan orang sedang menyanyi dan memainkan alatan muzik seperti kecapi (harp) dan seruling. Namun, lukisan yang paling menonjol adalah lukisan di mana pasangan suami isteri tersebut digambarkan saling menatap mata antara satu sama lain, sambil Meretites meletakkan tangan kanannya di atas bahu kanan Kahai.

Walaupun gambaran seperti itu mungkin kelihatan biasa-biasa sahaja bagi pasangan yang telah berkahwin, akan tetapi di zaman Mesir purba, gambaran sebegitu hampir tidak wujud sama sekali. Dari zaman Kerajaan Lama (2649-2150SM) iaitu zaman di mana kedua pasangan itu hidup dan zaman di mana binaan piramid mencapai masa-masa kemuncaknya, terdapat beberapa contoh sahaja gambaran pelukan-saling-berhadap di antara pasangan suami isteri, ujar Miral Lashien. “Saya rasa hal seperti ini mengisyaratkan hubungan intim yang sangat istimewa.”

Makam ini kali pertama ditemui pada tahun 1966 dan disiarkan di dalam sebuah buku tahun 1971. Namun, penemuan tersebut direkodkan dalam imej hitam-putih berkualiti rendah. Oleh kerana itu, pada tahun 2000, sepasukan saintis dari Pusat Kaji Purba Mesir (Egyptology) Australia di Universiti Macquarie kembali semula ke makam tersebut untuk melakukan kajian dan mendokumentasikan hasil-hasil seni yang ada di sana dalam warna penuh.

“Makam ini adalah salah satu contoh hasil seni Kerajaan Lama yang paling berwarna-warni dan pastinya, ia layak untuk diterbitkan dalam warna penuh,” ujar Lashien. Makam ini mengandungi lima buah ‘pintu palsu’ berserta imej-imej si mati. Pjntu-pintu tersebut berfungsi sebagai saluran antara dunia kehidupan dan dunia kematian. Makanan lazimnya diletakkan di hadapan pintu-pintu tersebut agar si mati dapat keluar daripada pintu palsu itu untuk kemudiannya menerima sembah korban berupa makanan itu.

RUJUKAN:

April Holloway. (18 November 2013). A 4400-Year-Old Egyptian Love Story. Ancient Origins. https://www.ancient-origins.net/news-general/4400-year-old-egyptian-love-story-001038

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.