Iktibar Di Sebalik Doctor Who

371
views

Bagi sesetengah orang, siri televisyen sains fiksyen Doctor Who hanya sekadar satu lagi siri televisyen sains fiksyen biasa untuk hiburan seisi keluarga. Hakikatnya, drama ini berstatus ikonik dan sudah mencecah usia 65 tahun. 12 orang diberi penghormatan mengisi peranan sebagai The Doctor dengan yang terbaru, Jodie Whittaker akan mengambil alih peranan ikonik itu dari Peter Capaldi untuk siri ke-11. Di sebalik semua ini, terdapat banyak pengajaran yang kita boleh ambil sebagai panduan dalam kehidupan seharian.

Sejarah itu tidak boleh diubah

Salah satu tema yang sentiasa diulangi dalam setiap siri atau musim Doctor Who ialah cubaan sesetengah wataknya mengubah peristiwa pahit dalam kehidupan mereka kerana motif yang berbeza-beza. Dalam kes teman Ninth Doctor dan Tenth Doctor, Rose Tyler (Billie Piper) cuba menyelamatkan nyawa bapanya Pete (Shaun Dingwall) dari dilanggar kereta yang membunuhnya ketika Rose masih kecil walaupun dilarang Ninth Doctor (Christopher Eccleston) dalam episod Father’s Day. Begitu juga cubaan Winston Churchill (Ian McNeice) mahu mempercepatkan kemenangan pihak Bersekutu semasa Perang Dunia Kedua dengan menggunakan musuh ketat The Doctor dan Time Lord, Dalek dalam episod Victory of the Daleks.

Sejarah itu penuh dengan pelbagai lipatan peristiwa pahit dan manis, suka mahupun duka. Dan suka atau tidak, ia memberi impak besar kepada manusiawi sepanjang zaman. Dan ini mendorong mereka belajar dari peristiwa-peristiwa berkenaan bukan saja untuk tidak mengulangi kesilapan lampau. Malah, ia sebenarnya memberi inspirasi kepada generasi terkemudian untuk melakar sejarah mereka sendiri.

Justeru, tindakan manusia yang cuba mengubah masa silam sebegini bukan saja bersifat mementingkan diri sendiri, malah menunjukkan kesukaran mereka menerima takdir Ilahi. Tidak ramai sedar ujian yang didatangkan Tuhan kepada kita mempunyai hikmah yang tersembunyi. Ujian Tuhan itu datang dalam pelbagai bentuk seperti kematian, kemiskinan, bencana alam dan kesenangan seperti berdasarkan firman-Nya dalam ayat 155-156, Surah Al-Baqarah, “Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.”

Tuhan menurunkan ujian kepada manusia bukan atas sebab sia-sia. Sebaliknya, ujian itu sebenarnya menempa manusia menjadi lebih baik pada masa akan datang dan seterusnya, menjadi manusia terbaik di sisi-Nya dan manusia. Atas sebab itu, mana-mana ujian yang Dia turunkan ke atas kita itu sesuai mengikut kadar beban yang ditanggung kita. Buktinya lihatlah permulaan ayat 286, Surah A-Baqarah, “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya.” Walau sepahit mana sesebuah peristiwa yang pernah dialami, percayalah ia sebenarnya menjadikan kita insan yang lebih baik dalam kehidupan.

Sejarah alternatif

Doctor Who sentiasa berani dengan bermain dengan sejarah alternatif terutama membabitkan plot penceritaannya. Walaupun ada sesetengah daripadanya bersifat lucu, tetapi usah pandang enteng impaknya pada sejarah. Ini kerana bila haluan atau tindakan yang dipilih berbeza dari apa yang dilakukan sekarang atau oleh generasi terdahulu, sejarah pasti akan dilihat dari sudut yang berbeza. Contoh sekiranya perjuangan menuntut kemerdekaan dilakukan bukan melalui jalan rundingan seperti yang dilakukan Tunku Abdul Rahman dan rombongannya semasa di London pada tahun 1956 tetapi perjuangan bersenjata, kos yang dibayar pastinya mahal dari segi kehilangan nyawa dan kerugian harta benda. Dan selain itu, proses pengembalian kedaulatan juga akan mengambil masa lebih lama berbanding bila menggunakan jalan damai.

Atas sebab itulah, bila melihat semua teori alternatif sejarah sama ada yang dipersembahkan dalam bentuk artikel, layar perak atau kaca televisyen, ia seharusnya membuatkan kita bersyukur dan menghargai apa yang dilakukan generasi terdahulu. Ini ditonjolkan dalam episod Turn Left yang menyiarkan satu soalan kepada penonton, apa akan berlaku sekiranya The Doctor (David Tennant) mati lemas semasa dalam proses cuba membunuh Empress of the Racnoss? Keadaan ini berlaku kepada Donna Noble (Catherine Tate) yang memilih membelok ke kanan untuk temuduga pekerjaan bersama seorang ahli perniagaan dan bukan ke kiri untuk temubual bersama syarikat H.C Clements.

Impak dari tindakan tersebut bukan saja membunuh The Doctor dalam peristiwa itu tetapi juga membawa kepada pelbagai peristiwa lain yang berjaya dihalang sepanjang siri keempat drama tersebut. Antara peristiwa yang berlaku seperti terhempasnya kapal angkasa Titanic di Istana Buckingham, kematian dua teman The Doctor Martha Jones (Freema Agyeman) dan Sarah Jane Smith (Elisabeth Sladen) dan 60 juta rakyat Amerika mati akibat plot makhluk asing Adipose. Namun, ia berjaya dicegah dari menjadi realiti hasil tindakan Donna dan bantuan rahsia Rose. Episod Turn Left ini berlaku sebelum dua episod penamat musim keempat The Stolen Earth dan Journey’s End.

Peluang mempelajari sejarah dengan cara menyeronokkan

Satu perkara menarik berkenaan Doctor Who ialah ia memberi peluang kepada penonton belajar secara santai tentang sejarah. Sejak diperkenalkan pada tahun 1963, bukan sedikit tokoh sejarah diperkenalkan kepada para penonton. Jika anda tanya tentang tokoh sejarah, sesetengah daripada mereka menjadi rakan atau musuh The Doctor seperti Churchill, Ratu Victoria dan Ratu Elizabeth I. Drama sains fiksyen ini juga tidak lokek menempatkan protagonisnya pada latar masa berbeza seperti era Rom, Viking dan Perang Dingin serta mengolah plot bersesuaian dengan latar masa tersebut. Contoh bagi episod The Fires of Pompeii, ia berlaku ketika Gunung Vesuvius memuntahkan laharnya pada 79 Masihi dan memusnahkan keseluruhan Pompeii. Malah menurut The Doctor, ia dianggap titik tetap masa dan tidak seharusnya diusik sama sekali.

Pasti ada yang mengatakan pembelajaran sebegini bersifat mengarut dan membuang masa sahaja. Hakikatnya, ia menyuntik minat dalam kalangan generasi muda untuk mengenali sejarah tanpa mengorbankan sama sekali elemen hiburan di dalamnya. Memang betul ada sesetengah masa, produksi terpaksa menggunakan lesen kreatif mereka demi memastikan plot penceritaan lancar dan memuaskan hati penonton. Tetapi itu sama sekali langsung tidak memadamkan minat orang terhadap sejarah, malah ia memarakkan lagi minat mereka pada perkara tersebut.

Jika ada merasakan perkara sebegini membuang masa, mengapa industri anime Jepun gigih memasukkan pelbagai elemen ilmu termasuk sejarah dalam setiap anime mereka? Dalam cerita One Piece misalnya, sesetengah nama musuh Monkey D. Luffy atau watak anime itu diambil dari nama lanun-lanun terkenal dari zaman silam. Antara watak berkenaan ialah Blackbeard dan Whitebeard (kedua-duanya diambil dari lanun legenda Blackbeard), Bellamy ‘The Hyena’ (Samuel Bellamy) dan Trafalgar Law (Edward Low). Dan siri televisyen DC dan CW Legends of Tomorrow yang menampilkan adiwira dan penjahat dari komik DC tidak teragak-agak menggunakan elemen sejarah dalam plot penceritaan mereka.

Ekplorasi dan perasaan ingin tahu

Sejak diperkenalkan pada tahun 1963, dua elemen yang tidak pernah berpisah dengan Doctor Who ialah semangat eksplorasi dan perasaan ingin tahu manusia pada sesuatu perkara. Tidak kira sama ada penerokaan ke angkasa lepas atau latar masa berbeza, ia sesuatu yang amat menonjol dalam drama berkenaan. Ia sebenarnya satu ingatan kepada kita tanpa kedua-duanya, bagaimana kita ingin maju ke hadapan sebagai individu tetapi juga sebagai satu tamadun amnya.

Ini kerana eksplorasi dan perasaan ingin tahu membantu manusia untuk belajar dan membuang elemen jahil dalam diri. Tanpa kedua-duanya, manusia akan tercari-cari dalam kegelapan dalam mencari panduan. Dan tanpa kedua-duanya juga, seseorang itu tidak akan berani meneroka dunia luar dan melihat dunia ciptaan-Nya yang indah itu. Atas sebab itulah, eksplorasi dan perasaan ingin tahu bukan saja membantu manusia menambah pengetahuan. Malah pada masa sama, ia turut mengubah keperibadian mereka ke arah lebih baik kerana di sebalik semua itu, tersirat pengalaman yang mematangkan dirinya menghadapi cabaran kehidupan.

Ini juga sebab mengapa Allah menggalakkan manusia saling berkenalan berdasarkan firman-Nya dalam ayat 13, Surah Al-Hujurat, “Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam Pengetahuan-Nya (akan keadaan dan amalan kamu).” Ini kerana selepas melihat perbezaan antara mereka, ia sebenarnya mendorong manusia menjadi saling memahami dan bersikap toleransi dari segi perhubungan.

Lihat sendiri transformasi teman-teman The Doctor sebelum dan selepas mengikuti pengembaraan beliau. Sebelumnya, mereka hanya orang biasa dan dunia mereka sekitar kawasan setempat sahaja. Tetapi selepas melihat dunia-dunia asing dan aneh, bertemu dengan ramai orang tanpa mengira latar belakang dan merasai pengalaman baru, pandangan dunia mereka berubah 360 darjah. Itu saja sudah cukup melihat impak eksplorasi dan perasaan ingin tahu pada manusia menjadi lebih baik dari sebelumnya.

Previous articleESRB, Keganasan dan Perang Konsol: Apa Kaitannya?
Next articleRangkaian Aset Dan Infrastruktur Wancorp
Graduan Bachelor of Business Admin (Human Resource) dari UNITAR yang meminati sejarah sejak 11 tahun. Ketika ini merupakan saudagar simkad Tone Excel. Harapan terbesar ialah melihat saudara seagama dan sebangsa kembali bersatu di bawah satu panji dan terus maju bersama. Tanpa perpaduan, manusia tidak akan ke mana-mana, malah tidak akan dapat membina sebuah tamadun yang gemilang seperti mana yang dilakukan oleh nenek moyang kita yang lepas. Dan sejarah adalah saksi bahawasanya perpaduan kunci penting dalam membina sebuah tamadun yang gemilang.
SHARE