Moving Forward As One

Identiti Misteri Jack The Ripper Akhirnya Terdedah?

4,165

Jack The R.ipp.er meninggalkan kebanyakan kor-ban.nya di sekitar jalanan yang kelam di Whitechapel era Victoria. HH Holmes membina ‘istana p.emb.u-nuhan’ yang beribu-ribu batu jauhnya di Amerika Syarikat. Tetapi mungkinkah Jack the R.ipp.er dan HH Holmes sebenarnya adalah individu yang sama?

Berikut adalah hasil analisis siasatan yang dihasilkan melalui kerjasama di antara Jeff Mudgett, keturunan langsung HH Holmes, dengan bekas pegawai operasi CIA, Amaryllis Fox untuk melihat kewujudan kaitan di antara kedua-dua tokoh pemb.u-nu.h bersiri terkenal di England dan Amerika Syarikat ini.

Kalau anda berminat dengan cerita-cerita pembu.nu.han seperti ini, cadangan kami agar anda membeli novel thriller jenayah terbaru kami berkaitan dengan pemb.n.uh bersiri. Boleh beli di shopee kami: https://shp.ee/47yzq2k/. Tinggal dua jam sahaja sebelum pra-tempah ditutup!

Ini mungkin bukti paling kukuh mengikut kedua-dua belah hujah. Kerjasama kedua-dua individu ini pernah diterbitkan sebagai siri realiti tv melalui History Channel berjudul ‘The American R.ipp.er’.

Hujah A: Mereka adalah orang yang sama

Gambaran awal fakta akan menunjukkan bahawa kita sedang berhadapan dengan dua individu yang sangat berbeza secara r.adi-kal dan ia bukan sekadar kerana jurang perbezaan geografi yang luas antara zon pem.bu-n.uhan masing-masing.  Terdapat beberapa fakta asas yang perlu dipertimbangkan.

Jack the R.ipp.er mer.agu.t nyawa kebanyakan m.ang-sanya di jalanan, dengan begitu berani dia men.ye-ra.ng kaum wanita di tempat terbuka di mana dia sepatutnya dengan mudah boleh tertangkap ketika melakukan perbuatan itu.

Sebaliknya, Dr. Henry Howard Holmes atau HH Holmes lebih suka bekerja di tempat yang tersembunyi, bahkan hingga ke tahap membangunkan “M.ur-d.er Castle” yang dibina khas di mana dia menggandakan bilik untuk mengasingkan dan meng.aman.kan mang-sa-mang-sanya. Merayap di kawasan terbuka dengan pisau di tangan bukanlah gayanya.

Tetapi jika kita mengorek lebih dalam lagi, persamaan akan menjadi lebih jelas. Jack The R.ipp.er, di sebalik identitinya sebagai seorang peny.e.mb.e-lih mitos yang popular dan ke-jam, juga merupakan seorang pemb.u-nu.h yang sangat tenang dan berhati-hati. Berbanding daripada terus memb.u-nu.h mang-sa menggunakan pisau, dia terlebih dahulu menc.ekik.nya. dan memposisikan m.ang-sany.a dengan tenang sebelum memulakan ‘pemb.edah.an’.

Ini adalah sebahagian daripada faktor bagaimana dia tidak mengejutkan sesiapa pun di sekeliling untuk curiga tentang apa yang sedang berlaku. Holmes juga memiliki gaya pemb.u-nu.han.nya yang tersendiri, dan juga merupakan seorang anggota medik yang terlatih, yang bermaksud, dia mahir dalam pembedahan mengeluarkan organ.

Ironinya, salah satu kepercayaan yang paling banyak dipegang para penyiasat mengenai Jack the R.ipp.er adalah bahawa dia memiliki beberapa tahap kelulusan dalam bidang perubatan.

Penting juga untuk dipertimbangkan bahawa ma.ng-sa terakhir Jack the R.ipp.er dib.u-n.uh di dalam bilik tidurnya sendiri dan bukannya di jalanan. Dan dia tidak dib.ela.h dan dipo-ton.g-po-to.ng semata-mata. Paras rupanya benar-benar dim.usna.hkan oleh pisau R.ippe.r, hingga hampir sukar dikenalpasti identitinya.

Ini adalah perkembangan tertinggi dari kes-kes pem.bu-n.uh.an R.ip.pe.r sebelum itu, baik dari segi konteks dan kega.nas.an. Pendek kata, gaya pembu.-nuhan Jack telah berevolusi. Sekiranya teori Amaryllis Fox tepat, mungkin HH Holmes ketika itu mencuba kaedah yang berbeza, dan bertukar ke arah gaya yang lebih gemilang yang dia pamerkan di Chicago M.ur-d.er Castle.

Bercakap tentang Amerika Syarikat, siasatan Fox dan Mudgett telah menunjukkan bahawa Holmes meninggalkan jejak perjalanan dokumen perniagaannya yang membolehkan kita memetakan pergerakannya. Kecuali, antara tahun 1888 dan 1889, di mana jejak itu hilang secara misteri. Ini bertepatan dengan jangka waktu pembu.-nuhan R.ipp.er di London – jadi mungkinkah pemb.u-nuhan ini terjadi ketika Holmes menjadi Jack?

Kita juga mendapati rekod dari log keluar masuk kapal di pelabuhan bahawa terdapat seorang individu dengan nama “H Holmes” yang menjadi penumpang telah pun berlayar dari UK ke Amerika Syarikat sejurus selepas pemb.u-nu.han R.ipp.er berakhir.

Ada lagi.  Pakar linguistik yang dirujuk oleh Mudgett dan Fox dengan teliti telah menganalisis surat yang isi kandungan bertulis “Dear Boss”, yang secara meluas dianggap telah dihantar oleh Jack the R.ipp.er kepada pihak media di London pada masa itu. Pakar itu mengesahkan bahawa pelbagai kelaziman bahasa menunjukkan bahawa penulis surat itu adalah orang Amerika.

HH Holmes (kiri) dan lakaran artis tentang ciri-ciri Jack the Ri.ppe.r berdasarkan keterangan saksi.

Mudgett dan Fox juga menugaskan seorang artis lakaran forensik untuk melakarkan potret Jack berdasarkan keterangan 13 orang saksi yang telah melihat mang-sa Ri.pp.er bersama dengan seorang lelaki sebelum mereka ma-ti. Hasilnya adalah potret yang sangat mirip dengan gambar HH Holmes sehingga Mudgett yang juga seorang bekas peguam amat percaya bahawa dia layak menerima waran tangkap sekiranya kes itu masih aktif hari ini.

Hujah B: Mereka adalah orang yang berbeza

Semua ini tentunya kedengaran amat menarik dan meyakinkan sekali. Tetapi hakikatnya, ia sama sekali tidak ada bukti yang kukuh. Segala-galanya ternyata hanyalah bersifat kebetulan secara tidak langsung, secara kebetulan, keterangan bercanggah dari penduduk Victoria yang telah lama tiada dan bergantung kepada pemikiran yang berdasarkan tanggapan semata-mata.

Pertama sekali surat “Dear Boss”.  Mungkin ia memang ditulis oleh seseorang dari Amerika, seperti yang dicadangkan oleh para pakar. Tetapi semua itu tidak penting lagi jika surat itu adalah ‘hoax’ atau pen.ip.uan semata-mata, seperti yang dipercayai oleh kebanyakan pakar R.ipp.er.

Pendapat umum di kalangan pakar R.ippe.rol.ogi yang berpengalaman dari masa ke semasa adalah, sebagaimana semua kandungan surat-menyurat Rip.p.er yang lain, surat “Dear Boss” adalah hasil kerja para jurnalis yang sekadar mahu menaikkan rating pembaca mereka, atau hasil kerja beberapa warga tempatan.

Kemudian ada persoalan penting mengenai geografi, yang sebenarnya tidak dapat ditolak dengan mudah. Holmes dan Jack the R.ippe.r tinggal di benua yang berlainan, dan sama sekali tidak ada bukti yang pernah menunjukkan Holmes pernah mendarat di pantai Britain. Nama dalam log penumpang kapal tidak membantu apa-apa pun, – “Holmes” sebenarnya adalah nama yang banyak digunakan oleh ramai orang ketika itu.

Dan, Holmes yang menjadi pem.bu-n.uh di Amerika Syarikat pula sering mengaku bahawa dia “berkeliaran” di dunia ini untuk mencari orang-orang yang dapat dia bu.-n.uh… baik, ini merupakan contoh lain dari sisi narsisisme yang gemar bermaharajalela, dan dia memiliki sifat gila populariti hingga mahu mencipta mitologi tentang dirinya sendiri sebagai makhluk yang menakutkan.

Kita juga perlu mempertimbangkan sisi motivasi. Walaupun terdapat ciri-ciri filem seram yang meng.eri.kan seperti yang dipamerkan di Is.tana Pe.mbu.-nu.ha.nnya, HH Holmes didorong oleh satu sifat yang tidak lebih sekadar daripada tamak harta. Dia menganggap dirinya sebagai pedagang yang licik, dan hanya me.mb.u-nu.h demi mengumpulkan insurans nyawa dan mencapai kekayaan.

HH Holmes di sebelah lakaran artis mengenai lokasi pembu.-nuh.an Jack The Ri.pp.er

Tidak ada bukti dia didorong oleh nafsu memb.u-n.uh demi kepuasan hatinya sendiri.  Jack the R.ipp.er sangat berbeza. Dia men.yemb.e-lih wanita miskin yang tidak berdaya, terutamanya pela-cur yang memerlukan wang dari East End. Tidak ada unsurh-unsur ketamakan wang di situ, kecuali sekadar memenuhi kepuasan memb.u-nu.h orang.

Walaupun kita tidak akan pernah tahu apa sebenarnya yang menyebabkan R.ipp.er mahu mem.b.u-n.uh, tetapi logiklah untuk menganggapnya adalah keinginan mendalam, tidak rasional, emosi yang perlu dia puaskan. HH Holmes adalah pe.nip.u yang sanggup memb.u-nuh, tetapi dia bukanlah tidak rasional.

Jeff Mudgett tentunya yakin dengan teorinya bahawa HH Holmes adalah Jack the Ri.pp.er, dan mungkin bukti kukuh tentangnya berada di suatu tempat di luar sana, hanya menunggu untuk dibongkarkan. Sementara itu, kontroversi ini mungkin akan berterusan dari zaman ke zaman.

RUJUKAN:

Selzer, Adam (2017). HH Holmes: The True History of the White City D.ev.il. New York: Skyhorse

—-

Kalau anda berminat dengan cerita-cerita pe.mbun.u.han seperti ini, cadangan kami agar anda membeli novel thriller jenayah terbaru kami berkaitan dengan pemb.n.uh bersiri. Boleh beli di shopee kami: https://shp.ee/47yzq2k/. Tinggal dua jam sahaja sebelum pra-tempah ditutup!

Ruangan komen telah ditutup.