Hukum Bertanjak Dan Bagaimana Mahu Mendapat Pahala Memakainya?

1,304

https://bit.ky/kombowww

1) Wajib: Sekiranya berada dalam majlis bersama pemerintah dan disuruh pemerintah (Raja / Sultan) untuk memakai Tanjak misalnya dalam acara pertabalan, pengurniaan darjah dan sebagainya.

2) Sunat/Mustahab: Pada kedua-dua hari Raya kerana termasuk dari keumuman suruhan memakai pakaian yang indah-indah. Demikian pada hari-hari kebesaran yang bersesuaian semisal meraikan Mawlid Rasulullah ﷺ dan sebagainya.

3) Harus: Memakainya pada bila-bila masa dan majlis yang bersesuaian.

4) Makruh: Memakai tanjak yang berlawanan sifatnya pada saat ketika yang tidak bersesuaian,misalan tanjak bersifat megah dipakai ketika melawat Jenazah.

5) Haram: Memakai tanjak sedangkan aurat terdedah,atau memakai tanjak curi.

Sekadar perkongsian ringkas bahawa sebagaimana muamalah harian yang lainnya yang dihukumkan mubah(harus) pada keadaan asalnya, maka pemakaian Tanjak juga tidak terlepas dari hukum Taklifi yang lima yang boleh berubah-ubah mengikut keadaannya.

Niat-niat Yang Mendatangkan Pahala Ketika Memakai Tanjak.

  1. Niat untuk menghias diri dan berpenampilan menarik sebagai mana firman Allah;

يَٰبَنِيٓ ءَادَمَ خُذُواْ زِينَتَكُمۡ عِندَ كُلِّ مَسۡجِدٖ وَكُلُواْ وَٱشۡرَبُواْ وَلَا تُسۡرِفُوٓاْۚ إِنَّهُۥ لَا يُحِبُّ ٱلۡمُسۡرِفِينَ

(Wahai anak-anak Adam! Pakailah pakaian kamu yang indah berhias pada tiap-tiap kali kamu ke tempat ibadat (atau mengerjakan sembahyang), dan makanlah serta minumlah, dan jangan pula kamu melampau; sesungguhnya Allah tidak suka akan orang-orang yang melampaui batas.

قُلۡ مَنۡ حَرَّمَ زِينَةَ ٱللَّهِ ٱلَّتِيٓ أَخۡرَجَ لِعِبَادِهِۦ وَٱلطَّيِّبَٰتِ مِنَ ٱلرِّزۡقِۚ قُلۡ هِيَ لِلَّذِينَ ءَامَنُواْ فِي ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَا خَالِصَةٗ يَوۡمَ ٱلۡقِيَٰمَةِۗ كَذَٰلِكَ نُفَصِّلُ ٱلۡأٓيَٰتِ لِقَوۡمٖ يَعۡلَمُونَ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Siapakah yang (berani) mengharamkan perhiasan Allah yang telah dikeluarkanNya untuk hamba-hambaNya, dan demikian juga benda-benda yang baik lagi halal dari rezeki yang dikurniakanNya?” Katakanlah: “Semuanya itu ialah (nikmat-nikmat) untuk orang-orang yang beriman (dan juga yang tidak beriman) dalam kehidupan dunia; (nikmat-nikmat itu pula) hanya tertentu (bagi orang-orang yang beriman sahaja) pada hari kiamat”. Demikianlah Kami jelaskan ayat-ayat keterangan Kami satu persatu bagi orang-orang yang (mahu) mengetahui.

– Surah Al-A’raf, Ayat 31-32

2) Niat mengangkat martabat bangsa serta mendatangkan rasa gerun terhadap musuh:

وَأَعِدُّواْ لَهُم مَّا ٱسۡتَطَعۡتُم مِّن قُوَّةٖ وَمِن رِّبَاطِ ٱلۡخَيۡلِ تُرۡهِبُونَ بِهِۦ عَدُوَّ ٱللَّهِ وَعَدُوَّكُمۡ وَءَاخَرِينَ مِن دُونِهِمۡ لَا تَعۡلَمُونَهُمُ ٱللَّهُ يَعۡلَمُهُمۡۚ وَمَا تُنفِقُواْ مِن شَيۡءٖ فِي سَبِيلِ ٱللَّهِ يُوَفَّ إِلَيۡكُمۡ وَأَنتُمۡ لَا تُظۡلَمُونَ

Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya.

– Surah Al-Anfal, Ayat 60

3) Niat untuk mendatangkan kebaikan secara umum dengan memelihara adab dan santun ketika masih bertanjak.

4)Niat mencontohi perilaku Rasulullah ﷺ dari segi keumuman Baginda menutup dan memakai perhiasan kepala (qalansuwah/’imamah).

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.