Honjo Masamune – Pedang Legenda Jepun Yang Hilang Tanpa Jejak

963

https://bit.ky/kombowww

Honjo Masamune merupakan sebilah pedang yang dihasilkan oleh seorang penempa pedang Jepun yang masyhur, Goro Nyudo Masamune. Pedang samurai ini diperakui sebagai antara pedang termasyhur dalam sejarah Jepun dan pada suatu ketika, ia bahkan menjadi salah sebuah khazanah utama negara. Namun selepas tamatnya P3r4ng Dunia Kedua, Honjo Masamune hilang dan sehingga ke hari ini, keberadaannya tidak lagi diketahui.

HIKAYAT MASAMUNE DAN MURAMASA

Walaupun tidak diketahui secara pasti bilakah tahun kelahiran dan tahun kematian Masamune, kebanyakan pedang samurai yang dihasilkan oleh beliau dipercayai berusia dari lewat kurun ke-13 Masehi atau awal kurun berikutnya. Keperibadian Masamune diperihalkan secara tuntas dalam hikayat Masamune dan Muramasa yang mengisahkan pertarungan antara dua orang penempa pedang masyhur itu.

Hikayat ini hadir dalam banyak versi, namun kesemuanya menyimpulkan satu perkara; iaitu keluhuran peribadi Masamune dan pedang tempaannya. Dalam kisah ini, diceritakan betapa pedang yang dihasilkan oleh Masamune dan Muramasa masing-masing digantung di sebatang sungai sebagai cara untuk menguji kualitinya.

Pedang Muramasa didapati mampu membelah segala benda yang bersentuhan dengan bilahnya. Keadaan yang berbeza berlaku pada pedang Masamune yang hanya berupaya memotong dedaunan yang hanyut dibawa arus sungai. Ikan atau apapun jua hidupan laut sama sekali terselamat dari menjadi mangsa pedang beliau.

Tatkala menyaksikan hal ini, Muramasa meyakini pedangnya jauh lebih berkualiti berbanding pedang Masamune. Namun, seorang sami yang kebetulan melalui kawasan tersebut menyatakan bahawa pedang Masamune jauh lebih baik berbanding pedang Muramasa.

Katanya, pedang Muramasa bersifat dahagakan darah sehingga memotong segala perkara yang disentuhnya manakala pedang Masamune yang tidak membvnvh tanpa keperluan pula membuktikan keluhuran sifatnya. Justeru, pedang Masamune jauh lebih unggul.

Pedang tempaan Masamune di Steyr

ASAL-USUL PEDANG HONJO MASAMUNE

Nama Honjo Masamune diambil bersempena seorang panglima yang bernama Honjo Shigenaga. Shigenaga hidup pada kurun ke-16 dan ke-17 Masehi sebagai panglima klan Uesugi. Pedang tersebut jatuh ke pemilikan Shigenaga semasa berlakunya Pertempuran Kawanakajima Keempat pada tahun 1561.

Pada mulanya, pedang tersebut dimiliki oleh seorang panglima musuh yang mencabar Shigenaga untuk bertarung. Dalam pertarungan tersebut, lawan Shigenaga berjaya membelah dua topi pelindung beliau. Pun begitu, pertarungan itu dimenangi oleh Shigenaga dan pedang lawannya diambil sebagai trofi kemenangan.

Shigenaga menyimpan pedang samurai tersebut selama beberapa tahun sebelum menjualnya kepada anggota klan Toyotomi sekitar penghujung kurun ke-16. Selepas kejatuhan klan Toyotomi, pedang Honjo Masamune bertukar tangan ke Tokugawa Ieyasu dan dijadikan sebagai darjah kebesaran klan Tokugawa. Dengan demikian, pedang ini diwariskan dari satu generasi ke satu generasi. Bahkan sesudah jatuhnya Keshogunan Tokugawa pada tahun 1868, Honjo Masamune masuk berada dalam pemilikan keluarga itu.

HILANGNYA KHAZANAH BANGSA

Pada penghujung era P3r4ng Dunia Kedua, Honjo Masamune berada dalam simpanan Tokugawa Iemasa. Setelah Jepun menyerah kalah, Pihak Perikatan menuntut agar kerabat diraja Jepun menyerahkan kesemua koleksi mereka sebagai rampasan p3r4ng. Tuntutan ini tentunya menaikkan berang golongan diraja Jepun.

Namun, Iemasa yang merupakan Presiden Wangsa Bangsawan ketika itu mengambil keputusan untuk akur dan menyerahkan koleksi katana milik keluarga kepada seorang pegawai bernama Sarjan Coldy Bimore. Antara pedang yang diserahkan termasuklah Honjo Masamune. Semenjak itu, keberadaan Honjo Masamune tidak lagi diketahui.

Iemasa Tokugawa

Pada tahun 2013, terdapat sebilah yang dibawa ke Muzium Kebangsaan Kyoto untuk dilakukan penelitian dan penilaian. Tahun berikutnya, pedang itu disahkan sebagai salah satu pedang tempaan Masamune yang dinamakan sebagai Shimazu Masamune. Rekod terakhir perihal pedang tersebut adalah pada tahun 1862, tahun di mana ia diserahkan oleh Tokugawa Ishige kepada keluarga diraja sebagai hantaran perkahwinannya dengan Puteri Kazunomiya.

Walaupun ia bukanlah pedang Honjo Masamune, setidak-tidaknya Shimazu Masamune meraih signifikasi tersendiri sebagai pedang tempaan Masamune pertama yang berjaya dikenal pasti semula kewujudannya setelah hilang selama 150 tahun.

TERJEMAHAN:

Wu Mingren. (30 Julai 2020). Searching for the Honjo Masamune, Lost Samurai Sword of Power. Ancient Origins. https://www.ancient-origins.net/artifacts-other-artifacts/searching-honjo-masamune-lost-samurai-sword-power-005807

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.