Hills Like White Elephants: Sebuah Cerpen Tanpa Konteks.

0
261
views
Bertahun dahulu sewaktu dalam kuliah sastera Bahasa Inggeris pensyarah aku memberikan aku dan rakan-rakan sekuliah satu cerpen pendek untuk di baca. Cerpen itu ialah Hills Like White Elephants yang ditulis oleh Ernest Hemingway.

Cerpen itu pendek sahaja. Boleh dihabiskan baca dalam masa tak sampai 5-6 minit. Plotnya mudah. Seorang lelaki dan wanita berada di sebuah stesen kereta api. Lelaki tersebut berbincang dengan wanita tersebut sama ada wanita perlu atau tidak menjalani suatu pembedahan. Tamat.

Tidak diketahui pembedahan itu untuk apa. Siapakah nama lelaki dan wanita tersebut. Tidak juga diketahui adakah wanita tersebut bersetuju untuk menjalani pembedahan tersebut.

Pelbagai tafsiran diberi oleh rakan-rakan sekuliah saya. Simbolik apakah yang sebenarnya Hemingway ingin cerita melalui cerpen tersebut. Namun akhirnya pendapat rakan sekuliah terbahagi kepada dua. Satu pendapat ialah dari mereka yang berfikiran positif yang wanita itu sebenarnya sakit tenat dan perlukan pembedahan. Manakala satu pendapat lagi dari sebahagian yang berfikiran negatif yang berpendapat wanita itu mengandung dan lelaki itu sedang memujuk wanita tersebut untuk menggugurkan kandungan tersebut.

Waqaf Saham

Cerpen pendek yang tidak sampai 5-6 minit bacaan tersebut akhirnya membentuk mazhab tafsiran sastera kami hingga ke hari ini.

Mazhab yang pertama terdiri dari kumpulan mereka yang meletakkan posisi diri mereka sendiri dalam sesuatu cerita. Mereka ini kumpulan idealis sastera. Mereka membuat tafsiran berdasarkan pengalaman peribadi dan cuba mengaitkan nilai-nilai dalam sesuatu bahan sastera dengan diri mereka sendiri. Tafsiran mereka kerap bersifat peribadi. Kebanyakkan novel-novel “young adult” ataupun untuk bacaan remaja seperti Harry Potter sesuai ditafsir dengan tafsiran sebegini. Kerana ini peluang untuk remaja mencari erti diri mereka sendiri.

Mazhab kedua lebih terdiri dari mereka yang realis. Mereka mengangap sesuatu cerita itu tidak semestinya berkisar tentang diri pembaca sendiri. Mereka kurang simpati pada watak utama dalam sebuah cerita. Apa nak jadi pada watak itu biarkan saja. Penilaian mereka objektif. Mereka jarang memberi pendapat peribadi tentang maksud sesuatu perkara dalam cerita. Mereka cari juga segala simbolik yang ada dalam sebuah cerita yang boleh dijadikan petunjuk. Kadang-kadang sehingga warna langsir pun jika ianya disebut dalam sebuah cerita mereka akan cuba tafsirkan dan kaitkan dengan hala tuju dan maksud sebuah cerita. Novel-novel untuk orang dewasa seperti Game of Throne sesuai dengan tafsiran begini. Orang dewasa yang berfikiran objektif dan menerima baik buruk dunia seadanya.

Namun akhirnya tidak ada mazhab yang salah dalam sastera menurut pensyarah saya setelah hampir sejam rakan-rakan sekuliah saya bertegang urat tekak berdebat apakah makna cerpen itu. Tujuan Hemingway menulis cerpen itu jelas. Tafsirlah sebagaimana yang kamu mahu. Cerpen itu bersifat pengakhiran terbuka. Baik atau buruk pengakhirannya terletak pada tafsiran sendiri.

Ibarat artikel ini. Entah apa hala tuju dan niat aku tulis.