Hikayat Cinta Laila Majnun

0
2198
views

“Apa itu cinta?”

Di dalam sebuah majlis ilmu, soalan ini diajukan kepada seorang Syeikh. Lantas suatu jawapan yang indah dituturkan. Ringkas, namun menyentuh perasaan.

“Tidakkah engkau pernah mendengar kisah Qais? Laila dan Majnun?”

Suatu masa, Qais melalui sebuah kota. Tanpa disangka-sangka dia mengucup tembok kota tersebut. Orang lain yang melihat terkejut. Tindakannya dipersoal.

Jawab Qais:

أمر على الديار ديار ليلى
أقبل ذا الجدار وذا الجدار
وما حب الديار شغفن قلبي
ولكن حب من سكن الديار

‘Bukanlah tembok kota yang aku kucup
Tetapi cinta hatiku yang tinggal hidup.’

Suatu masa Laila berada di hadapan Qais. Akan tetapi Qais tidak pula memandang Laila. Malahan ralit menatap rembulan. Sekali lagi orang mempersoal.

Jawab Qais:

‘Apa perlunya aku menatap Laila
Cukuplah menatap bulan yang sama ditatap Laila.’

Tidak terhenti di sini. Syeikh tersebut kemudian mengaitkan bagaimana dengan kesungguhan cinta yang tulus suci, lahirlah akhlak yang murni. Seorang kekasih sentiasa merindukan yang dicintainya, mengingat dalam doa, diperjuangkan siang dan malam.

Kalimat terakhir Syeikh tersebut menyentak kalbu.

“Jikalau beginilah keadaan cinta sesama manusia, bagaimanakah pula cinta kalian terhadap Rasulullah s.a.w?”

Kisah Laila Majnun

Menurut riwayat Syeikh Nizami (1141-1209), kisah ini begitu masyhur dalam kebudayaan Arab. Suatu cerita epic yang diulang baca. Kalau nak dibandingkan dengan era kita, seperti Romeo & Juliet.

Majnun bermakna orang gila (مجنون)

Dalam kisah ini ia merujuk kepada Qays bin Al-Mulawwah. Seorang anak kepada ketua kabilah Amir iaitu Syed Omri. Dia dianggap gila akibat mabuk cinta kepada seorang gadis bernama Laila Al-Amiriyah, bunga pilihan kabilah Qathibiyah. Percintaan mereka berlangsung di zaman Daulah Umawiyah.

Berikut ialah hikayat Laila Majnun secara ringkas:

Perasaan antara mereka bertunas ketika mereka belasan tahun. Laila dan Qais belajar di madrasah yang sama. Kesantunan dan kecantikan Laila mencuri hati Qais. حب (cinta) yang muncul bagaikan حبة (benih) tumbuh pantas. Sebaik saja ia mekar, harumnya tak sempat mennyapa alam. Sayangnya gosip tentang hubungan mereka diketahui orang ramai. Hal ini sampai ke telinga ibu ayah Laila. Lantas hubungan mereka diputuskan. Hal menjadi lebih buruk bila desas-desus mengatakan Qais telah menjadi gila. Keluarga Laila lalu memutuskan untuk berpindah ke lembah Nejd.

Ayah Qais menghantar rombongan meminang Laila, tetapi ditolak. Alasannya: Qais orang gila. Bagi bani Qathibiyah, ia bakal mencalar maruah. Bukankah di dunia ini adat lebih berharga daripada jiwa manusia.

Qais membawa diri ke gurun sahara dan hutan belantara. Menyisihkan diri berbekal hati yang lara. Syed Omar berkali-kali cuba memujuk Qais dengan menawarkan gadis lain yang lebih baik. Segalanya telah terlambat. Hati Qais sudah menjadi milik Laila.

Sedangkan sahabat Qais sendiri, Naufal berusaha mendapatkan Laila dengan jalan peperangan tetap tidak berjaya. Kesedihan Qais todak terawat.

Laila dipaksa kahwin dengan Ibnu Salam, seorang bangsawan pilihan keluarga Laila. Meskipun jasad Laila milik Ibnu Salam, tetapi hati Laila masih milik Majnun. Kekecewaan yang membarah dalam hati Laila semakin parah. Hari hari yang dilalui tidak lagi bererti. Laila akhirnya meninggal dunia akibat patah hati.

Pemergian Laila ke alam abadi sampai ke pengetahuan Qais. Dia berteriak menuju ke kubur Laila. Tangisnya pecah. Dalam sendu ia berdoa moga Allah menarik nyawanya, supaya ia dapat bersama Laila di akhirat. Doanya diperkenan. Tidak lama kemudian, Qais jatuh sakit. Dia lalu menyusul Laila meninggalkan dunia yang sementara ini.

Demikianlah pengakhiran hikayat Laila Majnun.

Beberapa peristiwa terakam, menggambarkan betapa dalam cinta Qais kepada Laila:

Momen & Puisi Laila Majnun

•Disebutkan seorang raja arab mendengar cerita tentang hubungan Laila dan Qais. Raja yang memiliki kehebatan dan kefasihan lidah dalam berbicara, merasa terhina. Dengan marah, dia memutuskan pergi ke gurun. Dia memerintahkan agar Majnun dibawa ke hadapannya. Setelah melihat muka Majnun, dia mulai menyalahkan dan bertanya cacat apa yang dia temukan pada jiwa manusia, sehingga dia bersifat seperti binantang dan meninggalkan kumpulan manusia.

Majnun menjawab, “Beberapa orang menyalahkan aku kerana mencintai Laila. Jika mereka melihatnya suatu hari nanti, maka mereka akan memahami keadaanku?”

Raja lalu ingin bertemu dengan Laila, yang kecantikannya mendorong Qais untuk melakukan kekacauan. Seketika dia menyuruh pasukannya untuk mencari Laila. Mereka mengunjungi beverapa perkampungan Arab, sampai alhirnya menemukan Laila. Pasukannya menyampaikan perintah raja, lalu Laila dibawa menuju balairung istana. Raja memperhatikan pakaian luar Laila selama beberapa saat. Gadis ini tampak menyedihkan, bahkan wanita simpanannya yang paling sederhana pun mampu mengalahkan kecantikan Laila.

Majnun faham dengan apa yang difikitkan raja lalu berkata,

“Sebaiknya Tuan melihat kecantikan Laila dari kacamata Majnun, sehingga rahsia daya tarikannya akan mampu Tuan ketahui.”

Akan tidak berguna
Membicarakan lebah kepada seseorang
Yang selama hidupnya
Belum pernah merasakan sengatan.

•Suatu hari Qais datang ke kota Laila tinggal. Ia mengucup tembok kota tersebut. Orang ramai bertanya, mengapa ia mengucup batu. Jawab Qais, “ia bukan tentang tembok kota ini, tetapi ia tentang orang yang tinggal di dalamnya, kekasihku Laila.”

Kerinduan yang mendalam memaksanya sanggup menghinakan diri. Keluarga Laila menghalang mereka dari bertemu. Jika wajah Qais dikenali pasti dia dihalau. Maka Qais menyamar dengan memakai pakaian pengemis. Penampilannya kini tampak hodoh. Sepanjang perjalanan ke rumah Laila, budak-budak nakal membaling batu kepadanya. Apa yang Qais lakukan hanyalah bersabar sambil melantun puisi merindui Laila.

Duhai, betapa besar bahaya 
Yang menghalang agar
Dapat berjumpa denganmu
Kukorbankan semua yang aku miliki
Kuubah diriku,
Hingga engkau pun tidak mengenaliku
Ku hayunkan langkah dengan titis air mata

Duhai Laila, 
Tak mampu ku tahan aurmata yang menitis
Kasihanilah kelemahanku
Kerana begitu berat penderitaanku

Mendengar syair ini, Laila segera keluar rumah. Bila melihat pengemis di hadapannya, dia hampir tidak mengenali Qais. Tapi saat memperhatikan air mata yang menitis, sedarlah Laila, bahawa lelaki yang berdiri di hadapannya adalas Qais.

“Duhai kekasih hatiku, betapa sedihnya masa mudamu, apa sesungguhnya yang telah menimpamu? Mengapa engkau tidak berkasut dan menyamar sebagai pengemis? Mengapa engkau menangis?” Tanya Laila.

“Seandainya bukan kerana engkau, tak sudi aku mengemis, berjalan tidak berkasut dari pintu ke pintu. Engkau berkata padaku, betapa kasihan masa mudaku. Apakah engkau tidak tahu, aku menangis bukan kerana menderita, melainkan kerana dirimu? Dalam hidup ini aku hanya menginginkan kebaikanmu. Jika seandainya kehidupanku dapat memuliakan dirimi, maka aku rela menyerahkan nyawaku,” kata Qais.

Waqaf Saham

•Suatu masa, seorang lelaki melaungkan nama Laila. Mendengarkan ini, Qais tiba-tiba jatuh pengsan.

Setelas Qais sedar, dia lalu melantunkan syair ini:

Seseorang memanggil-manggil namamu 
Saat kami berada di lereng bukit Mina
Mendengar namamu
Bergoncanglah hatiku kerana sedih
Duhai lelaki itu tidak mengetahui
Betapa suci namamu
Mengapakah dia memanggil
Nama Laila dengan seenaknya
Apakah dia tidak tahu
Dengan menyebut namamu
Bererti dia menerbangkan seekor butung yang
Telah bersarang di hatiku

Definisi cinta menurut kitab Raudhah al-Muhibbin wa Nuzhah al-Musytaqin

Cinta ialah…

•kecenderungan yang terus menerus ada dalam hati orang yang sedang dimabuk admara.

•mementingkan orang yang dicintai berbanding orang dekat lainnya.

•selalu menyelaraskan diri dengan orang yang dikasihi, baik secara lahir maupun batin.

•berpadunya keinginan seorang pecinta dengan keinginan orang yang ia cintai.

•mengutamakan keinginan kekasih di atas keinginannya sendiri.

•mengabdi secara terhormat

•kebebasan yang besar darimu untuk kekasihmu.

•memperbanyak yang sedikit demi orang yang dikasihi.

•Dominan perasaan terhadap kekasih di hati si pecinta.

•hakikat dari cinta adalah memberikan segala yang ada padamu untuk orang yang engkau cintai hingga tidak ada yang tersisa sedikitpun padamu.

•cinta adalah menghapus semua yang ada di hatimu, selain perasaan terhadap sang kekasih

•cemburu terhadap kekasih saat kehormatannya dicela

•cemburu terhadap hati saat ada ada selain kekasih di dalamnya.

•keinginan yang tidak berkurang oleh sikap kasar dan tidak bertambah oleh kebaikan.

•cinta adalah menjaga batas batas. Maka tidak benar orang yang mengaku cinta tapi tidak menjaga batas-batasnya.

•kamu melakukan apapun yang disukai oleh orang yang engkau cintai

•cinta adalah api yang membakar dari dalam hati, yang membakar semua yang ada di dalam hati kecuali orang yang kita cintai.

•cinta adalah menyebut-nyebut nama kekasih sebanyak tarikan nafas.

•cinta adalah hati yang buta untuk melihat siapa saja selain kekasih, dan tuli untuk mendengar adanya cela pada diri kekasihnya, dan tuli untuk mendengar adanya cela pada diri kekasihnya. Dalam sebuah hadis disebutkan, ‘cintamu pada sesuatu akan membuatmu muta dan tuli.’ (HR AHMAD)

•kecenderungan secara total kepada orang yang ia cintai, dan mementingkan kekasihnya itu lebih besar dari jiwa dan hartanya. Lalu engkau mengikuti apa yang disukai oleh sang kekasih, baik lahir maupun batin.

•cinta adalah mengerahkan segenap kemampuan untuk membuat redha sang kekasih.

•kondisi ketika hati tenang tapi bimbamg, dan bimbang tapi tenang. Hati akan bimbang sampai dekat dengan sang kekasih. Hati akan risau kerana rindu kepadanya, dan tenang bila bersamanya.

•gerakan hati yang terus mengarah kepada kekasih dan tenang bila bersamanya.

•selalu dekat dengan sang kekasih

•menjadikan kekasih lebih dekat kepadanya daripada ruhnya sendiri

•keinginan agar sang kekasih sentiasa hadir di sisi pecintanya.

•ketika seseorang tidak lagi mempedulikan jarak kotanya dengan kota orang yang ia cintai. Baginya sama saja negeri itu jauh atau dekat.

•keteguhan hati pada rambu-rambu asmara yang membara, dan menjadikan lazat semua cacian dan celaan di dalamnya.

“Love is the attribute of God, who has no need of anyone. To be in love with other than Him is metaphorical love.” -RUMI-

“Love, be it real or metaphorical,
Ultimately takes human to God.” -RUMI-

Setiap sesuatu yang tidak menyampaikan kita kepada tuhan ialah sia-sia. Sementara Allah tidak menjadikan apa pun dengan sia-sia. Dicipta segalanya untuk mengenal-Nya. من عرف نفسه فقد عرف ربه. Begitu halus kisah Laila Majnun hingga kerapkali digunakan sebagai analogi cinta.

Laila Majnun mengajarkan kita bagaimana keadaan orang yang mabuk dilamun cinta. Ia suatu perasaan yang tertanam di dalam dada kita semua. Kita mengenal perasaan itu, lalu mencintai manusia. Selepas kita mengenal cinta kepada manusia, barulah kita berkata, “oh..ini rupanya cinta!”

Kita membenci Neraka kerana ia tempat yang dipenuhi kesakitan. Dari mana kita mengenal kesakitan? Ya, di dunia. Dari pengalaman hidup. Begitu juga syurga berkenaan kenikmatan.

Begitulah cinta. Kita mengenal cinta dari pengalaman hidup. Pedulikan sama ada kesampaian atau tidak. Yang cintanya bersatu seperti Zulaikha akhirnya kembali kepada Allah. Yang cintanya tetap terpisah seperti Rabiatul Adawiyah akhirnya kembali kepada Allah. Bukan soal kesampaian atau tidak cintamu, tetapi ke arah mana kau sampaikan cinta yang kau kenal itu.

“Our prophet’s way is the way of love.
We are the children of love, and our mother is love” -RUMI-

ETIMOLOGI

Laila berkait dengan perkataan ليل yang bermakna Malam.

Majnun berkait dengan salah satu daripada nama cinta iaitu الجنون Gila. Majnun bererti orang gila.

Dalam kebanyakan puisi, Majnun seringkali merindui Laila. Seakan akan dunia tidak bermakna tanpa Laila. Seperti orang gila yang kehilangan akal fikiran.

Wahai orang yang berselimut (Muhammad)! Bangunlah (untuk solat) pada malam hari, kecuali sebahagian kecil. (SURAH AL-MUZAMMIL 1-2)

Tidakkah sang kekasih merindukan detik mahu bersama kekasihnya. Tiada yang lebih mencintai kita melainkan ar-Rahman. Yang Maha Penyayang. Orang yang bercinta sanggup bersusah payah, melakukan yang tampak mustahil, apa saja sanggup dikorbankan. Hati menguasai akal.

Hal ini diterjemah sebagai orang Mukmin yang merindui malam, waktu sunyi buat bermunajat kepada Allah, rabbul izzati. Laila, rupanya merupakan malam yang setia menutup air mata, menemani bisik cinta kekasih.

Jika mahu ditamsilkan tentang majnun. Tak salah jika dilihat pada para Sahabat radhiallahuanhum yang sanggup berkorban nyawa dan harta demi baginda Rasulullah shallallahualaihiwasallam. Sehingga orang luar yang memandang menyangka mereka gila. Semuanya angkara cinta.

Ada satu kata-kata yang membekas di ingatan saya:

“Jika kita melihat keadaan para Sahabat, pasti kita menyangka mereka gila. Sedang jika Sahabat melihat keadaan kita, pasti mereka menyangka kita munafiq.”

Penutup

Babak-babak di dalam Hikayat Laila Majnun bukanlah mahu mengajak kita berbuat maksiat. Bahkan sebenarnya ia mahu mengajak kita berbuat taat. Ia mahu kita bertauhid melalui cinta.

“This romantic love or desire has been given to people for the continuation of humanity. At the same time, human beings are expected to struggle against their biological desire.” -RUMI-

Hakikatnya, Laila Majnun bukanlah sekadar hikayat usang. Ia adalah suatu yang hidup. Bernafas dalam kehidupan kita. Kita hanya berhasil memperoleh futuhat apabila peristiwa cinta itu sendiri melanda diri. Kita tidak mengambil keputusan untuk mencintai. Ia datang sendiri. Datang atau pergi, kepada Tuhan kita kembali.

“Come, come, let us appreciate each other, be aware of the value of each other. Because you never know, we might be suddenly seperated.” -RUMI-

Sudahkah engkau menjumpai Laila mu?

Rujukan:

Al-Quran Karim terjemahan terbitan Humaira.
Laila & Majnun keagungan cinta abadi, Nurfaridah Rubani.
Taman Para Pencinta, Ibn Qayyim al-Jauziyyah.
Fundamentals Of Rumi Though, Sefik Can.

 

Previous articlePacific Rim Uprising – Ancaman Teknologi Kepada Manusia
Next articleAku Berfikir, Maka Aku Wujud
Graduan Darul Quran JAKIM. Ahli grup Pena Ilmiah (sQQr). Pemuisi yang patah hati. Khadam mashayeikh yang gigih bertatih, terjatuh dan bangkit kembali dalam mengenali adab & ilmu. Obses terhadap dunia penulisan, puisi dan sejarah. Believe in love like always do.
SHARE