Geopolitik Dan Diplomasi Kesultanan Melayu Melaka

1,279

Kesultanan Melayu Melaka memiliki pemerintah yang bijak dan berhikmah dalam mempertaruhkan hubungan diplomatik dengan kerajaan-kerajaan lain, terutamanya dengan jiran-jiran.

Dengan Siam misalnya, sekalipun Melaka enggan sembah tunduk kepada Siam, berp3rang dua tiga kali dan setiap kali itu Siam tetap tak berjaya mengalahkan Melaka, baik guna jalan darat melalui Pahang atau guna jalan laut, Melaka tidaklah berpatah arang berkerat rotan dengan Siam ketika itu.

Sultan Mansur Shah sendiri pernah dicatatkan di dalam Sejarah Melayu menitahkan supaya utusan baginda Tun Telanai dan Menteri Jana Putera bersama 20 kapal ke Siam membawa surat dengan mesej jelas;

“Siam tidak disembah (Melaka) namun tidak pula (Siam) di salam malah jauh sekali (Melaka) cuba berkasih sayang dengan Siam”.

Di Siam, usai mempersembahkan surat baginda Sultan Mansur Shah kepada Raja Bubunnya di Siam, Raja Siam itu amat mengagumi isi surat tersebut. Malah Tun Telanai dan Menteri Jana Putera mempersembahkan kepada baginda Raja Siam akan kekuatan dan kekuasaan Melaka melalui seorang hulubalang berkaki untut namun kebal dan handal bermain lembing.

Dengan demonstrasi atau “show of force” tersebut, Raja Siam memohon bantuan Tun Telanai bersama gerombolan Melaka yang dibawanya bersama turut diminta membantu Siam memerangi sebuah negeri yang memberontak dan enggan tunduk kepada Siam.

“The Siamese Wars with Malacca During the Reign of Muzaffar Shah” tulisan G. E. Marrison ada menyatakan bahawa di dalam Pongsawadan Loang Prasoet, (“Sejarah Melayu” versi Siam yang ditulis ketika pentadbiran kerajaan Ayutthaya sekitar 1681) negeri yang degil itu ialah Muang Lisobthin pada 1457 manakala di dalam Sejarah Melayu versi Shellabear ditulis Melaka membantu Siam melawan Chiangmai pada 1460.

Tun Telanai kemudiannya dikurniakan seorang isteri, sebagai hadiah oleh Siam sebelum pulang bersama khabar kejayaan membantu Siam dalam p3rang dan memperbaiki hubungannya dengan Melaka.

Moralnya, dalam mempertaruhkan hubungan diplomatik ni ia macam main layang-layang. Ada masanya tengok angin, lepaskan tali dulu kemudian ada masanya kena tarik balik tali, pintal talinya biar layang-layang kembali dekat dengan kita. Apa yang penting jangan layang-layang ini putus talinya.

Setidaknya begitulah Melaka melawan dan menghindarkan Siam. Melaka berbuat demikian sekalipun tahu Kerajaan Ming mengiktiraf kedaulatan kerajaan Melaka dan sultan-sultan Melaka, namun tidak mahu terus berkonflik dan berkeras dengan kerajaan lain.

Ini baru contoh hubungan antarabangsa Kerajaan Melayu dengan Siam. Belum dengan Majapahit, dengan Cina, dengan India, dengan Rum (Uthmaniyyah) lagi.

Layang-layang ni kalau angin kuat lagi kita tarik dan lawan, nescaya akan putus talinya.

Seni dan kemahiran diplomasi Raja-Raja Melayu dahulu, bukan calang-calang. Kalau kita tak ambil iktibar dan pelajaran dan terapkan nilai-nilai macam ni dalam hubungan dua hala Malaysia dengan kerajaan-kerajaan asing, rugilah.

Ruangan komen telah ditutup.