Formasi Landak : Lambang Ketakutan Tentera Belanda Pada Tentera ‘halimunan’ Aceh

0
1295
views

Semasa berlakunya perang Aceh – Belanda pada tahun 1873 – 1904, tentera Aceh yang dipimpin oleh para ulama telah menggunakan strategi serangan gerila. Namun taktik gerila yang digunakan oleh tentera Aceh ini begitu menggerunkan dan mengagumkan Belanda.

Tentera Aceh mampu menyerang dengan cara mengejut dan sangat pantas sebagaimana pengakuan seorang penulis Belanda yang bernama Zentgraaf.

Mereka boleh muncul tiba-tiba dan hilang dengan sekelip mata. Tentera Belanda juga sering menghadapi tembakan peluru senapang Aceh yang tidak diketahui arah datangnya.

Dengan sebab itu, pergerakan tentera Aceh yang boleh muncul dan ghaib dengan begitu pantas benar-benar menghantui Belanda hingga mereka digelar ‘malaikat maut’.

Maka tentera Belanda telah membuat satu formasi barisan tentera yang dinamakan formasi landak di mana mereka bergerak dalam bulatan yang menghadap ke setiap penjuru arah.

Comments

comments