Erti Ijab Dan Kabul

0
701
views

Ijab dan kabul mempertemukan 2 insan dalam satu ikatan yang fitrah. Fitrah semenjak penciptaan Adam dan Hawa. Lalu Allah abadikan ikatan ini dalam satu nas yang sangat indah..

“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.”

An-Nisa’, QS, 4 : 1

——————————

“….yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya..”

Mengingatkan kita kembali kepada fitrah penciptaan Hawa dari rusuk kiri Adam dan peranan suami dan isteri itu.

– Rusuk kiri itu rapat dengan tangan.. Untuk suami menjaga, melindungi, mencari nafkah, membelai dan menjadi petunjuk kepada isteri..

– Rusuk kiri itu rapat dengan hati.. Supaya si suami jelas siapa yang memenuhi ruang hati dan disayangi.

– Rusuk kiri itu pelindung hati.. Supaya isteri selalu beringat, suami itu penggeraknya hati. Sihat hati itu, sihat lah suami.. Sakit hati itu, maka sakit lah suami.

– Rusuk kiri itu fitrahnya bengkok.. Untuk suami selalu menjadi petunjuk kepada isteri. Bengkok tidak boleh diluruskan dengan keras, ianya patah.. Suami perlu sentiasa memastikan jalannya lurus, supaya sentiasa memimpin tangan isteri..

– Rusuk kiri fitrahnya bengkok.. Untuk isteri mengingati, kadang-kala jangan terlalu keras. Takut si suami ikut bengkok bersama kerana menjaga hati isteri.

—————————————-

“….dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak..”

Suatu ikatan yang melahirkan lebih banyak insan. Mengingatkan kita kepada, insan yang baik dicipta oleh ibubapa yang baik.

Tanggungjawab ikatan bukan sekadar terletak pada saat ijab dan kabul, tetapi ianya berterusan dibawa ke generasi yang seterusnya.
—————————————-

“….. yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain..”

Saling meminta antara satu sama lain itu menunjukkan kepentingan suami kepada isteri.. dan isteri kepada suami. Saling-melengkapi, kerana itulah saling meminta antara satu sama lain.

Ia juga menunjukkan pengorbanan. Di mana perhubungan ijab dan kabul ini terjalin di atas dasar pengorbanan.

– Bagaimana isteri berusaha mendahulukan keluarga, memastikan suami dan anak-anaknya terjaga.

– Dan bagaimana suami berkorban apa saja untuk isteri dan anak-anak tercinta.

“Yang menentukan kebahagiaan kehidupan dunia ialah isteri dan yang menentukan kebahagiaan di Jannah kelak ialah suami.
Isteri pengorbanannya lain. Suami pengorbanannya lain. Jangan disamakan. Fitrah penciptaan itu memang tak sama antara Rijal dan Nisa’.”

———————————-

“….dan (peliharalah) hubungan silaturrahim..”

Mengingatkan lagi akan tanggungjawab suami dan isteri terhadap hubungan kekeluargaan yang makin besar. Keluarga suami menjadi keluarga isteri.. dan keluarga isteri menjadi keluarga suami.. Perlu dijaga hubungan silaturrahim. Tidak boleh diantara keduanya menidakkan keluarga satu sama lain..

———————————-

Indah diabadikan kerukunan rumahtangga, melalui ijab dan kabul. Allah SWT firmankan di dalam ayat ini menunjukkan betapa pentingnya ikatan itu..

Peranan dan tanggungjawabnya besar. Jika besar, ianya pasti berat.. Dan apabila ia berat, ingatlah pesanan ini…
“Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing..”

Isteri itu amanah.. Perkahwinan itu ibadah..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.