Dopamin: Sains Disebalik Sebuah Keseronokan

543

https://bit.ky/kombowww

Korang mungkin tidak menghadapi masalah bermain permainan video atau melayari media sosial di telefon korang. Sebenarnya saya tidak ragu korang boleh duduk di depan skrin dan melakukan kedua-dua aktiviti tersebut selama 2 jam, atau lebih lama lagi tanpa mengganggu tumpuan korang.

Tetapi bagaimana dengan setengah jam belajar atau cari maklumat sebenar tentang hoax? Oof. Itu mungkin terlalu sukar. Bagaimana dengan menjalankan perniagaan sampingan korang selama satu jam lagi? Tidak kedengaran terlalu menarik.

Walaupun korang secara logik mengetahui bahawa belajar, bersenam, membina perniagaan atau sesuatu yang sama produktif, akan memberi korang lebih banyak faedah dalam jangka masa panjang, tetapi korang masih lebih suka menonton TV, bermain permainan video dan menatal media sosial.

Seseorang mungkin berselisih pendapat mengenai masalah ini: Menonton TV, bermain permainan video dan menatal media sosial merupakan aktiviti yang mudah dan tidak memerlukan banyak usaha; sementara aktiviti yang produktif memerlukan korang menerapkan diri.

Tetapi sebilangan orang nampaknya tidak mempunyai masalah untuk belajar, bersenam, atau mengerjakan projek sampingan mereka, secara berkala. Yang menimbulkan persoalan: Mengapa sebilangan orang lebih termotivasi untuk mengatasi perkara yang sukar? Dan ada ke cara untuk memudahkan melakukan perkara yang sukar? Untuk menjawab persoalan itu, kita perlu melihat neurotransmitter otak: Dopamin.

Dopamin atau 3,4-dihydroxyphenethylamine sering dianggap sebagai molekul keseronokan. Tetapi itu tidak betul. Dopamin adalah apa yang membuat kita menginginkan sesuatu. Keinginan itulah yang memberi kita motivasi untuk bangun dan melakukan sesuatu. Sekiranya korang tidak pasti betapa kuatnya dopamin, izinkan saya memperkenalkan korang kepada beberapa eksperimen yang dilakukan oleh ahli sains neural pada tikus.

Para penyelidik menanam elektrod pada otak tikus. Setiap kali tikus menarik tuas, para penyelidik merangsang sistem ganjaran tikus pada otaknya. Hasilnya, tikus itu mengidam keinginan yang kuat sehingga mereka terus menarik tuas, berulang-ulang selama berjam-jam. Tikus itu enggan makan atau tidur. Ia akan terus menarik tuas sehingga mereka mati/penat dari keletihan.

Kemudian proses itu dibalikkan. Para penyelidik menyekat pembebasan dopamin di pusat ganjaran otak. Akibatnya, tikus menjadi lesu sehingga bahkan bangun untuk minum air tidak berbaloi. Ia tidak akan makan. Ia tidak mahu mengawan. Ia sama sekali tidak mendambakan apa-apa. Korang boleh mengatakan bahawa tikus tu kehilangan semua kehendak untuk hidup.

Namun, jika makanan diletakkan terus di mulutnya, tikus tetap akan makan dan menikmati makanan tersebut. Mereka tidak mempunyai motivasi untuk bangun dan melakukannya sendiri. Korang akan berfikir bahawa kehausan atau kelaparan inilah yang mendorong kita untuk mendapatkan makanan atau air. Tetapi untuk melakukan perkara tersebut juga memerlukan dopamin memainkan peranan penting.

Kajian tikus tersebut mungkin merupakan kes yang ekstrem. Tetapi korang dapat melihat kesan yang serupa dengan dopamin pada manusia dan kehidupan seharian kita. Sebenarnya, otak korang mengembangkan keutamaan sebahagian besarnya berdasarkan berapa banyak dopamin yang diharapkan dapat diperolehnya.

Sekiranya aktiviti melepaskan sedikit dopamin, korang tidak akan mempunyai banyak motivasi untuk melakukannya. Tetapi jika aktiviti melepaskan banyak dopamin, korang akan terdorong untuk mengulanginya berulang kali. Oleh itu, tingkah laku mana yang melepaskan dopamin?

Dopamin akan dilepaskan pada sebarang aktiviti yang korang rasa ada potensi ganjaran. Tetapi jika korang tahu tidak ada ganjaran langsung dengan tingkah laku itu, otak korang tidak akan melepaskannya.

Sebagai contoh, sebelum korang makan makanan yang sedap seperti kek keju, otak korang melepaskan dopamin, kerana korang menjangkakan bahawa makanan itu akan membuat korang berasa best. Walaupun ia benar-benar membuat korang merasa lebih teruk. Ini kerana otak korang tidak peduli jika aktiviti dopamin yang tinggi merosakkan korang. Otak tau nak semua dopamin yang boleh dilepaskan.

Contoh stereotaip adalah penagih d4d4h. Dia tahu bahawa apa yang dilakukannya tidak baik untuknya. Tetapi yang dia mahukan adalah mendapatkan lebih banyak d4d4h itu. Selain membuat dia berasa terbang ke langit, kokain dan heroin melepaskan sejumlah besar dopamin yang tidak wajar, yang seterusnya menjadikan dia lebih menginginkannya. Tetapi korang kena tahu yang hampir semua aktiviti melepaskan sejumlah dopamin. Walaupun minum air ketika korang dahaga. Lagi-lagi tengah puasa ni. Mencanak-canak naik dopamin.

Tetapi pelepasan dopamin tertinggi berlaku apabila korang mendapat ganjaran secara rawak. Contohnya, main tikam atau cari kad pokemon yang rare setiap kali beli sekotak kad pokemon. Korang tau, selagi tak dapat yang korang nak, korang sanggup menghabiskan duit yang banyak. Cuma antara nasib mahu menyebelahi korang atau tak je.

Dan dalam masyarakat digital masa kini, kita membanjiri otak kita dengan jumlah dopamin yang sangat tinggi setiap hari, walaupun kita tidak mengetahuinya. Beberapa contoh tingkah laku dopamin tinggi termasuk: menelusuri laman web media sosial, bermain permainan video, menonton video internet, dan lain-lain.

Kita menjangkakan semacam ganjaran dengan setiap tingkah laku tersebut. Itulah sebabnya kita sentiasa memeriksa telefon pintar kita. Kita menjangkakan akan melihat pesanan teks atau pemberitahuan lain. Dan kita tahu bahawa akhirnya kita akan menerimanya. Kita menjadi seperti tikus yang menarik tuas, cuba mendapatkan dopamin baru.

Dan korang mungkin berfikir, “Oh, apa masalahnya?” “Bukannya dopamin ni buat kita sakit pun!” Well ladies dan gents, korang amat sangat salah.

Tubuh kita mempunyai sistem biologi yang disebut homeostasis. Ini bermaksud bahawa badan kita suka menjaga keadaan fizikal dan kimia dalaman pada tahap yang seimbang. Setiap kali berlaku ketidakseimbangan, tubuh kita menyesuaikan diri dengannya.

Contohnya, setahun lepas saya pernah ke Jerman pada musim bunga, tapi sejuknya ya amat! Dengan berbaju kot nipis tu badan saya mula menggeletar untuk menjana haba. Begitu juga ketika cuaca panas beberapa minggu lepas, badan kita mula berpeluh. Ini adalah reaksi badan untuk mengekalkan suhu badan pada 37 ℃ tidak kira apa cara sekali pon. Sebab itu ada kes sistem badan akan shutdown dengan sendirinya untuk mengelakkan masalah lebih besar berlaku. Tetapi jika tidak dirawat cepat, maut menjemput.

Toleransi atau daya ketahan juga salah satu sebab homeostasis berlaku. Contohnya peminum arak. Ramai yang saya lihat, jika tidak tahan arak, akan cepat mabuk berbanding yang kuat minum. Semakin banyak minum semakin kurang sensitif peminum kepada mabuk.

Contoh lain, kadang-kadang tu, dah minum terlalu banyak kafien atau energy drink untuk menahan diri daripada penat pon tak mencukup untuk badan. Korang masih juga berasa penat lepas beberapa minit meminumnya. Ini bermakna, badan memerlukan jumlah kafien yang tinggi untuk keluar dari homeostasis sedia ada dan membolehkan otak mengeluarkan kandungan dopamin yang lebih tinggi dari biasa untuk meneruskan keinginan menyiapkan kerja.

Ini boleh menjadi masalah besar, kerana perkara yang tidak memberi korang banyak dopamin, tidak menarik minat korang lagi. Dan lebih sukar untuk memotivasikan diri korang untuk melakukannya. Korang merasa membosankan dan kurang senang, kerana korang tidak mengeluarkan banyak dopamin, berbanding dengan perkara yang melepaskannya dalam jumlah yang tinggi.

Itulah sebabnya ramai cenderung lebih suka bermain permainan video atau melayari internet, berbanding belajar atau mengusahakan perniagaan mereka. Ini adalah salah satu sebab mengapa penagih d4d4h yang cuba berhenti, mengalami kesukaran untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan normal.

Mereka menjadi seperti tikus dari eksperimen sebelumnya yang tidak mempunyai motivasi untuk melakukan apa-apa jika tidak ada pelepasan dopamin yang mencukupi. Dan bukan hanya penagih d4d4h. Orang yang ketagih dengan permainan video, media sosial atau video internet mengalami perkara yang sama. Setelah toleransi dopamin mereka terlalu tinggi, mereka tidak dapat menikmati tingkah laku dopamin rendah. Yang menimbulkan persoalan: Ada ke cara untuk mencegahnya?

Jawapannya ialah korang perlu melakukan nyahtoksin dopamin. Sekarang korang mungkin sudah tahu bagaimana nyahtoksin dopamin. Apa yang akan korang lakukan adalah menyisihkan satu hari, di mana korang akan mengelakkan semua aktiviti yang sangat merangsang. Korang akan berhenti membanjiri otak korang dengan sejumlah besar dopamin dan korang akan membiarkan reseptor dopamin korang pulih.

Sekadar penafian: Sekiranya korang menderita ketagihan d4d4h, maka saya cadangkan korang mendapatkan pertolongan profesional, kerana mungkin badang korang telah bergantung kepada fisiologi dan psikologi. Dan saya tidak mahu korang mengalami gejala penarikan diri yang melampau.

Sekarang kembali ke nyahtoksin. Sepanjang 1 hari korang akan berusaha untuk bersenang-senang sesedikit mungkin. Korang tidak akan menggunakan internet, atau teknologi seperti telefon atau komputer korang. Korang juga tidak dibenarkan mendengar muzik, melihat video dan tidak dibenarkan makan makanan ringan kalau tak puasa.

Pada dasarnya korang akan membuang semua sumber keseronokan luaran sepanjang hari. Korang akan merangkul kebosanan. Dan percayalah, akan ada banyak kebosanan. Korang dibenarkan melakukan perkara berikut:

  • Pergi berjalan-jalan – mungkin bukan sekarang dengan kes COVID-19 masih berleluasa ni.
  • Meditasi/Bertafakur dan bersendirian dengan pemikiran korang.
  • Renungkan hidup dan matlamat korang.
  • Tulis idea yang korang dapat. Bukan pada komputer atau telefon korang, tetapi pada sehelai kertas fizikal.

Semua ini mungkin kelihatan agak sengit. Tetapi jika korang mahukan hasil yang radikal dan korang menginginkannya dengan cepat, korang perlu dapat mengambil tindakan radikal. Sekarang korang mungkin bertanya pada diri sendiri: Bagaimana ini berfungsi?

Korang boleh memikirkannya dengan cara ini. Katakan korang telah setiap kali makan di restoran terbaik di bandar korang. Hasilnya, makanan mewah itu menjadi makanan baru atau new normal korang. Sekiranya seseorang menawarkan semangkuk nasi biasa, korang mungkin akan menolak. Rasanya tidak enak seperti makanan restoran biasa korang. Tetapi jika korang tiba-tiba terdampar di sebuah pulau yang sepi dan korang kelaparan, lalu semangkuk nasi biasa itu tidak begitu teruk.

Dan itulah yang dilakukan oleh nyahtoksin dopamin. Ini mengurangkan korang dari semua kesenangan yang biasa korang dapatkan, dan seterusnya, aktiviti yang kurang memuaskan itu lebih digemari.

Ringkasnya: nyahtoksin dopamin berfungsi kerana korang menjadi sangat bosan, perkara yang membosankan menjadi lebih menyenangkan. Sekiranya korang tidak mahu melakukan tindakan ekstrem dan membebankan diri korang, korang boleh melakukan nyahtoksin dopamin yang lebih kecil.

Korang akan memilih satu hari dalam seminggu, di mana korang akan menahan diri daripada salah satu daripada tingkah laku dopamin tinggi korang. Apa sahaja tingkah laku itu. Mungkin memeriksa telefon korang sepanjang masa, bermain permainan video di komputer korang, menonton TV, makan makanan ringan, menonton video internet, apa sahaja. Dan mulai sekarang, setiap minggu selama satu hari penuh, korang akan mengelakkan aktiviti tersebut.

Korang masih boleh melakukan perkara lain, tetapi tingkah laku yang korang pilih terhad dilakukan. Ya, korang akan merasa sedikit bosan, tetapi itulah sebabnya. Korang ingin membiarkan reseptor dopamin korang pulih dari dopamin yang tidak normal yang membanjiri otak korang. Dan kebosanan akan mendorong korang melakukan perkara lain pada hari itu. Perkara yang biasanya korang tolak, kerana ia tidak mengeluarkan banyak dopamin. Dan kerana korang bosan, lebih mudah bagi korang untuk melakukannya.

Sudah tentu mengelakkan tingkah laku dopamin yang tinggi sekali-sekala adalah baik. Tetapi idealnya korang harus menghindari tingkah laku itu sama sekali, atau sekurang-kurangnya sebanyak mungkin. Sebagai gantinya korang ingin menghubungkan lebih banyak dopamin dengan perkara-perkara yang sebenarnya akan memberi manfaat kepada korang.

Dan apa yang saya dapati adalah bahawa aktiviti dopamin tinggi korang sekarang dapat berfungsi sebagai insentif untuk mengejar perkara yang benar-benar memberi korang keuntungan jangka panjang. Dengan kata lain, korang boleh menggunakan aktiviti dopamin tinggi korang, sebagai ganjaran untuk menyelesaikan kerja sukar. Dan inilah yang saya lakukan sendiri.

Saya mengenalpasti semua kerja dopamin rendah dan sukar yang saya lakukan. Membersihkan bilik saya, mempraktikkan lukisan anatomi, membuat karya seni komisen, membaca buku, melakukan senaman, menulis artikel ni, dll.

Saya ni kadang-kadang bermain permainan video juga dianggap sebagai dopamin tahap terendah saya. Setelah saya dapat menyelesaikan sejumlah kerja, saya memberi ganjaran kepada diri saya dengan sejumlah aktiviti dopamin yang tinggi pada penghujung hari. Kata kunci di sini adalah: Setelah/Selepas, dan, pada penghujung hari.

Sekiranya saya terlibat dalam tingkah laku dopamin tinggi terlebih dahulu, maka saya tidak akan merasa seperti melakukan pekerjaan rendah dopamin. Saya tidak akan cukup bermotivasi. Oleh itu, saya selalu memulakan dengan perkara-perkara yang sukar, barulah saya membiarkan diri saya melakukan aktiviti dopamin yang tinggi.

Sebagai contoh: Untuk setiap jam kerja dopamin rendah yang telah selesai, saya memberi penghargaan kepada diri saya dengan tingkah laku dopamin yang tinggi selama 20 minit pada penghujung hari. Ini bermakna bahawa selama 3 jam melakukan aktiviti rendah dopamin, saya membiarkan diri saya kira-kira 1 jam tingkah laku dopamin tinggi. Sudah tentu, ini adalah nisbah saya. Korang boleh mengubahnya mengikut kehendak korang.

Juga perlu diperhatikan bahawa jika korang ketagih dengan sesuatu yang merosakkan kesihatan korang seperti kopi, maka korang tidak mahu menganggap tingkah laku itu sebagai ganjaran. Sebaliknya cari ganjaran yang berbeza, itu tidak merosakkan. Satu yang masih korang fikirkan patut dilakukan.

Dan jika korang tertanya-tanya apa keseronokan saya, menyelia dan mengemaskini di Wikipedia, dan melukis apa yang saya nak tanpa perlu fikir ianya sebagai latihan melukis anatomi. Saya boleh terperuk dalam aktiviti tersebut selama berjam-jam tanpa melakukan perkara lain. Itulah sebabnya saya mempunyai sistem ini. Oleh itu, saya dapat mengawal ketagihan saya. Tetapi jangan membuat kesilapan, walaupun dengan sistem ini, saya masih merancang hari-hari di mana saya tidak melakukan aktiviti dopamin tinggi sepenuhnya.

Untuk menyimpulkan artikel ini, saya ingin mengatakan bahawa membuat perkara yang sukar dilakukan adalah lebih mudah. Tetapi apabila otak korang mendapat banyak dopamin sepanjang masa, korang tidak akan terlalu bersemangat untuk mengerjakan sesuatu yang tidak melepaskannya. Itulah sebabnya korang mungkin mahu mengehadkan penggunaan telefon dan komputer korang, bersama dengan tingkah laku pelepasan dopamin yang tinggi. Dan saya dapat memberitahu korang bahawa ia pasti berbaloi.

Oleh itu, jika korang mempunyai masalah motivasi, mulailah nyahtoksin otak korang secepat mungkin. Pisahkan diri korang dari jumlah dopamin yang tidak wajar, atau sekurang-kurangnya menjauhkan diri korang lebih kerap. Hanya dengan begitu, aktiviti dopamin rendah akan menjadi menarik sekali lagi dan korang akan dapat melakukannya lebih lama.

Kita semua adalah penagih dopamin pada tahap tertentu. Dan itu adalah perkara yang baik, kerana dopamin memotivasi kita untuk mencapai matlamat dan memperbaiki diri. Tetapi bergantung kepada korang untuk menentukan dari mana korang akan mendapatkan dopamin. Adakah korang akan mendapatkannya dari perkara yang tidak menguntungkan anda? Atau adakah korang akan mendapatkannya daripada berusaha mencapai matlamat jangka panjang anda? Pilihan terletak di tangan korang. Saya minta diri dulu, nak pergi membosankan diri.

RUJUKAN:

The Neuroscience of Pleasure and Addicti0n. https://www.psychologytoday.com/intl/blog/the-athletes-way/201405/the-neuroscience-pleasure-and-addicti0n

Dopamine-deficient mice are severely hypoactive, adipsic, and aphagic. https://www.cell.com/cell/fulltext/0092-8674(95)90145-0

How Does Addicti0n Affect the Brain? https://www.centersite.net/poc/view_doc.php?type=doc&id=48370&cn=1408

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.