Dialog Dr Burhanuddin Al Helmy Dengan Seorang Ateis

6,656

Dr Burhanuddin Al Helmy merupakan satu sosok yang tidak perlu diperkenalkan lagi di dalam sejarah perjalanan politik negara. Selepas p3rang, beliau merupakan antara pengasas Parti Kebangsaan Melayu Malaya dan telah dilantik sebagai Timbalan Yang Di-Pertua manakala Yang Di-Pertuanya ialah Mokhtaruddin Lasso, seorang Melayu yang berfahaman ateis dan condong kepada k0munisme.

Satu hari, selepas menghadiri sebuah kongress PKMM, Burhanuddin dan Mokhtaruddin berehat di pejabat akhbar rasmi PKMM yang terletak di Brewster Road. Turut bersama mereka pada ketika itu ialah Ahmad Boestamam.

Mokhtaruddin tiba-tiba bertanyakan satu soalan kepada Burhanuddin mengenai ketuhanan.

“Apakah benar Tuhan itu ada, tuan Doktor?” soal Mokhtaruddin.

“Sudah tentu saja Tuhan ada,” balas Dr. Burhanuddin pendek.

“Benarkah DIA berkuasa?” soal Mokhtaruddin lagi.

“Benar,” jawab Dr. Burhanuddin.

“Kalau benar DIA berkuasa, suruhlah DIA membuat sepasang terompah kayu sekarang dan kalau DIA boleh membuatnya saya akan perchaya Tuhan itu ada dan DIA berkuasa, tetapi tidak sebaliknya,” kata Mokhtaruddin kepada Dr. Burhanuddin.

“Masakanlah patut Tuhan diminta membuat pekerjaan yang remeh seperti membuat terompah kayu itu,” Dr Burhanuddin menjawab dengan tenang. Tidak ada tanda marah dalam suaranya ketika memberikan jawapan itu kepada Mokhtaruddin Lasso, sambil menambah

“Ini tidak bererti Tuhan tidak boleh membuat terompah kayu itu,” Dr Burhanuddin meneruskan kata2nya lagi,

“DIA boleh. Kalau alam ini dapat diciptaNya kenapa pula perkara mudah dan kecil seperti membuat terompah kayu itu tidak boleh?

Kalau seseorang yang pakar dalam ilmu pasti misalnya boleh menjawab masalah2 yang tinggi dalam ilmu itu dengan mudahnya mustahillah dua kali lima (2×5) dia tidak tahu. Itu logik bukan? Demikianlah ibaratnya Tuhan dengan membuat terompah kayu itu.

Kalau banyak orang, banyak manusia yang menjadi makhluk Tuhan, sudah boleh membuat terompah kayu belaka. Kenapakah harus diperlukan juga tenaga Tuhan untuk perkara yang remeh ini? Tidakkah itu sama saja seperti menyuruh seorang ayah mengesat hingus atau menghisap puting sedang bayi kecil pun sudah tahu belaka membuatnya?” balas Dr Burhanuddin panjang.

Mokhtaruddin terpegun dengan jawapan yang diberikan oleh Burhanuddin. Lalu beliau bertanya.

“Orang2 Islam menyembah Tuhan yang mereka panggil Allah. Tetapi ada juga orang yang menyembah bulan, matahari dan banyak lagi. Mereka katakan benda2 ini Tuhan mereka. Bagaimanakah ini sedangkan Tuhan itu dikatakan Esa, tidak dua dan tidak tiga?” soal Mokhtaruddin yang langsung terus dibalas Dr. Burhanuddin.

“Ada orang yang memanggil kasut itu kasut tetapi ada pula yang memanggilnya sepatu. Tetapi bukankah ‘kasut’ dan ‘sepatu’ itu benda yang satu itu juga? Begitulah pula dengan Tuhan ini. Ada yang memanggilnya Allah, ada yang memanggilnya God, ada yang memanggilnya Tok Pekong, ada yang memanggilnya Sami, ada yang bertuhankan Bulan, Matahari dan entah apa lagi. Itu soal bahasa dan istilah seperti ‘kasut’ dan ‘sepatu’ tadi. Panggilannya saja yang banyak tetapi bendanya tetap yang satu itu juga. Ertinya Tuhan itu memang Esa,” Dr Burhanuddin mengambil nafas seketika, sebelum menambah,

“Dan kalau saudara masih meragukan adanya Tuhan, maka hujah saudara itu dapat saya kembalikan untuk menik4m saudara pula.”

“Bagaimana?” balas Mokhtaruddin pendek.

“Bukankah saudara mengatakan tadi ada orang yang mengatakan bulan itu Tuhan, matahari itu Tuhan. Allah itu Tuhan dan seterusnya – masing2 ada Tuhan yang disembahnya?” soalan Dr Burhanuddin dibalas anggukan kepala dari Mokhtaruddin.

“Tidakkah itu menunjukkan setiap orang perchayakan adanya Tuhan kerana tidak ada orang yang mengatakan tidak ada? Ya, Tuhan itu ada dan Esa,” Dr Burhanuddin menghabiskan ayatnya dengan tersenyum lebar sambil memandang tepat Mokhtaruddin.

Mokhtaruddin mengangkat kedua-dua belah tangannya dan berkata,

“Cukuplah setakat itu sahaja tuan Doktor dan kita kira seri – tak kalah tak menang.”

“Saya ikut saja. Kalau cukup kata saudara, cukuplah. Kalau tak cukup ayuh lagi.”

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.