China Dalam Usaha Mencipta Matahari Tiruan

1,322

https://bit.ky/kombowww

Mungkin anda pernah terdengar bahawa China cuba menghasilkan matahari buatan sebelum ini.

Matahari adalah salah satu sumber tenaga yang paling lestari. Ketika dunia bergerak menuju sumber tenaga yang boleh diperbaharui, kita mencari lebih banyak cara untuk memanfaatkan potensinya yang tidak terbatas.

Matahari menghasilkan tenaga melalui proses yang disebut Nuklear Fusion, di mana nukleus hidrogen bergabung untuk membentuk helium, menghasilkan banyak tenaga suria.

Reaksi pembelahan yang sekarang kita gunakan untuk menghasilkan tenaga nuklear di bumi menghasilkan jumlah yang jauh lebih rendah dan boleh mendatangkan kesan buruk sekiranya berlaku kebocoran radiasi – seperti apa yang terlah berlaku dengan kehancuran di Chernobyl (Ukraine, 1986) & Fukushima (Jepun, 2011).

Ini menimbulkan persoalan mengapa kita tidak memilih alternatif yang lebih selamat dari Nuclear Fusion. Jawapan mudah adalah bahawa proses yang berlaku secara semula jadi pada bintang kita tidak mudah ditiru.

Proses bergabung dengan dua nukleus atom yang lebih ringan untuk membentuk nukleus yang lebih berat akan membebaskan sejumlah besar tenaga dan prosesnya tidak stabil dan sukar dikawal.

Awal musim panas ini, Ahli Fizik di University of Wisconsin-Madison mencipta “Mini Sun” untuk lebih memahami proses yang berlaku di bintang kita.

Saintis China telah berusaha untuk menghasilkan “Matahari Buatan” mereka sendiri melalui alat peleburan nuklear – yang disebut Tokamak HL-2M, ia adalah sebahagian daripada projek Tokamak Eksperimen Lanjutan Eksperimental negara yang telah beroperasi sejak tahun 2006, seperti yang dilaporkan oleh NewsWeek.

Pada awal Mac 2019, para penyelidik telah meramalkan siapnya projek itu sebelum akhir tahun ini. Ketika kita melangkah ke tahun baru, salah seorang saintis yang mengerjakan projek ini kini telah mengemas kini bahawa peranti tersebut harus beroperasi pada tahun 2020.

Tapi saya tak pasti lah, bagaimana keadaan perancangan ini, oleh kerana Covid-19.

“HL-2M akan memberikan data berharga kepada para penyelidik mengenai keserasian plasma fusion yang berprestasi tinggi dengan pendekatan untuk menangani haba dan zarah yang habis secara berkesan dari teras peranti. Ini adalah salah satu masalah terbesar yang dihadapi dalam pengembangan reaktor peleburan komersial.” Menurut Ahli fizik James Harrison

Sistem gegelung pada peranti dipasang pada Jun lalu dan HL-2M seharusnya dapat mencapai suhu lebih dari 200 juta darjah Celsius – yang kira-kira 13x lebih panas daripada pusat cahaya matahari. Ini adalah tonggak utama kerana peranti sebelumnya yang dikembangkan untuk eksperimen mencapai 100 juta darjah Celsius.

Peranti ini akan meniru reaksi peleburan nuklear dengan memanaskan dua jenis hidrogen – kedua-dua deuterium & tritium, yang bertindak sebagai bahan bakar yang dipanaskan hingga suhu melebihi 100 juta darjah Celsius. Pada suhu ini, ianya ditukar menjadi plasma.

Namun, cabaran terbesar adalah penstabilan plasma yang sangat panas ini sehingga reaksi peleburan tersebut dapat berlaku dan tenaga dapat dilepaskan. Untuk makluman, plasma juga cenderung menghasilkan letupan seperti cahaya matahari yang kita lihat di Matahari. Letupan ini boleh merosakkan peranti jika ianya menyentuh dinding reaktor.

Para penyelidik berusaha untuk menstabilkan plasma melalui medan magnet yang dihasilkan oleh alat berbentuk donat yang disebut Tokamak. Walaupun gabungan nuklear yang stabil telah dicapai, daya yang diperlukan untuk menghasilkan tindak balas ini masih lebih besar daripada tenaga yang dihasilkan oleh tindak balas yang dihasilkan.

HL-2M Tokamak mempunyai kelebihan tambahan berbanding peranti lain dengan fleksibiliti medan magnetnya. Pengujian tahap pertama HL-2M akan melibatkan pemeriksaan sistem individu sebelum integrasi terakhir untuk mula menghasilkan plasma.

Kuasa Fusion telah menjadi satu ‘kuasa suci’ bagi penyelidik tenaga selama beberapa dekad. Sekiranya para saintis akhirnya dapat mengawal reaksi dan menstabilkan plasma untuk jangka masa yang cukup lama untuk menghasilkan tenaga, kita mungkin berada di depan dalam pencarian sumber tenaga bersih yang hampir tidak terbatas.

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.