Blueprint Bangsa Yang Berjaya Di Dunia

0 10

Dalam dunia yang fana ini, untuk membina satu tamadun yang mantap dan tidak terkalahkan nak tak nak mesti seimbangkan antara teknologi dan peradaban. Tamadun dijanakan dengan ilmu pengetahuan, sains dan teknologi manakala peradaban umumnya dijana oleh sejarah, kebudayaan, seni dan kesusasteraan selain elemen-elemen agama.

Memanglah selama ini kita terpelik-pelik mengapa negara-negara Barat yang kita dambakan kemajuan materialnya tapi pada masa yang sama amat obses dengan seninya, kebudayaan yang digambarkan dalam filem-filem waima Amerika sendiri yang hanya ada berkebudayaan koboi sekalipun mengembangkan apa jua kebudayaan yang dia ada sampai kita nampak terkagum-kagum – dari kostum topi koboinya hingga muzik blues dan country-nya.

Kita juga terpelik-pelik mengapa di sana muziumnya sampai beratur orang nak masuk. Perpustakaannya penuh dan nampak gah manakala arkibnya penuh dengan item-item dari seluruh dunia termasuk manuskrip-manuskrip kita sendiri pun ada!

Kita hairan orang-orang yang maju ini amat obses dengan aktiviti seni dan kebudayaan walaupun seni yang kita tak faham macam lukisan abstrak conteng-conteng Picasso. Mengapa kamu ini amat maju dari kami tapi kamu jaga sejarah kamu, seni kamu dan kebudayaan kamu. Mengapa? Kita pun cubalah bertanya tapi tak tau menahu malah pi mai pi mai tang tu.

Apa rahsianya? Lalu kita anggap ini adalah perkara mistik dan ghaib seperti siksa kubur dan alam jin malakut jabarut.

Kita di sini cuba menyalin kemajuan yang dibuat oleh orang-orang yang amat maju ini, namun malangnya kita hanya berusaha menyalin setengah dari rahsianya. Itu pun masih belum-belum berjaya. Kita hanya menumpukan kepada teknologi, perkilangan, industri sahaja. Kita tak nampak ada setengah lagi rahsianya dalam blueprint itu.

Namun ada yang berjaya melengkapkan blueprint itu, seperti Jepun, China dan Korea Selatan. Teknologi mereka maju, dan kebudayaan serta kesusasteraan mereka pun turut dimajukan, seiring dan bersama-sama.

Oleh kerana kesusasteraan kita di sini dijadikan sasaran polemik, dimitosdongengkan, dibodoh-bodohkan dan bakulsampahkan maka layaklah Korea Selatan yang mengangkat kesusasteraan dan kebudayaan itu dinobatkan begini. Sudahlah majujaya teknologinya, sejarahnya dijaga dan dipulihara ketat-ketat, ditambah pula kebudayaan dan kesusasteraannya gemilang dan cemerlang. Kelass giteww.

Adakah orang Korea ini makan batu dan besi, bertubuh seperti raksasa berotak besar? Mereka sama seperti kita… orang Asia makan nasi. Adakah kita ini cacat sejak lahir atau terencat akal. maka inilah alasan kita tidak mampu untuk berdaya seperti mereka?

Hanya insan berjiwa-rohkan pokok saja masih tidak nampak apa yang berlaku sebenarnya di dunia yang fana ini.

Pautan Berita Yang Berkaitan: https://www.bharian.com.my/rencana/sastera/2017/11/345265/bucheon-kota-sastera-unesco-pertama-asia

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.