Blue Line: Impaknya Kepada Lubnan

0
570
views

Sebelum kita lebih menjengah pada isu antara negara haram israel (ditulis zionis selepas ini) dengan Lubnan, sebaiknya kita sama-sama fahami apa punca konflik antara dua pihak ini.

Segalannya bermula pada tahun 1970an, apabila sebilangan militan Palestine Liberation Organisation (PLO) melarikan diri dari negara haram israel selepas pendudukan haram yahudi berlaku di situ. Tindakan haram zionis itu menimbulkan kemarahan negara Islam sekitarnya iaitu Jordan, Syria, Mesir dan Arab Saudi. Hasilnya tercetuslah perang antara mereka – yang sekarang kita sudah nampak arang dan abunya.

Kini, Hezbollah yang menggantikan semangat Arab yang dulu tetap berusaha untuk melawan zionis, dan sama juga dari pihak zionis. Tetapi, konflik dengan zionis ini tak boleh dipandang enteng. Meminjam kata-kata Kolonel Fazli (bekas staf UNIFIL), “you scratch me, i break your arm,”. Sekali Hezbollah menyerang, zionis terus membalas dengan bom dan meriam.

Tahun 2000, setelah puas UNIFIL cuba untuk mendamaikan zionis dan Hezbollah – maka diwujudkan Blue Line – garisan pengunduran antara kedua-dua ketumbukan. Sepanjang 120km, melintangi kawasan dari Naqoura hingga ke Cheeba di Lubnan.

Tetapi akibat dari pemisahan ini, keluarga hilang rumah, anak hilang tempat bermain, pengembala hilang ternakannya. Garisan itu dibina melintasi segala yang ada; waima rumah, tanah, kebun, dan yang sewaktu dengannya.
Harus diingat garisan ini bukan sempadan antarabangsa tetapi lebih kepada garis pemisah agar kedua-dua pihak berhenti bertelingkah.

Pensempadanan ini sudah tentu memberi impak negatif kepada rakyat tempatan. Sudahlah hilang tempat tinggal, hilang juga hasil ternakan dan tanaman. Akibatnya, lebih banyak insurgen dilahirkan – dan kebanyakannya sudah tentu berpihak pada Hezbollah dan sekutunya.

Walaupun begitu, Hezbollah yang lebih terkenal dengan pegangan syiahnya – serta kononnya menjadi proksi Iran di sempadan zionis israel – tetap menjadi satu imej militan/kerajaan yang ampuh dari segi aset dan pentadbiran setempat. Hezbollah mampu memajukan satu-satu tempat di bawah kuasanya lebih dari kerajaan setempat. Tidak keterlaluan untuk mengatakan mampu mengurus tadbir seribu kali lebih baik dari kerajaan Lubnan itu sendiri.

Tetapi bagi isu garisan biru ni, Hezbollah sendiri pernah mencabulinya dahulu. Tahun 2006 jadi saksi sebilangan askar IDF zionis mati diserang Hezbollah ketika meronda sekitar garisan tersebut. Akibatnya, perang Lubnan-israel tercetus dan israel membalas habis-habisan lengkap dengan pengebom, roket, tembakan artileri dan kereta kebal ke arah Hezbollah dan rakyat awam Lubnan. Arang dan abu perang berterbangan.😢

Maka pada ketika itulah UN 1701 diumumkan. IDF zionis perlu mengundurkan diri, Hezbollah tidak dibenarkan melintasi sungai Litany, UNIFIL diperluaskan jurisdiksinya antara sungai Litany dan Blue Line, dan lebih buruk lagi – EU mengiktiraf Hezbollah sebagai pengganas dunia.

Kini, garisan biru itu tetap wujud di situ. Tandanya senanga sahaja, blue barrel didirikan di sepanjang sempadannnya. Sesiapa yang melintasinya, tetap dikira sebagai pencabulan terhadap perjanjian. Walaupun rumah anak itu, tandasnya di seberang sana.

Maka bersyukurlah kawan. Sempadan negara kita masih kemas dikawal pejuang negara, dan bukan orang luar yang menentukan kedaulatannya. Tinggal lagi kita, sanggup mempertahankannya atau tidak, demi generasi akan datang. 💪🏼🇲🇾