Benarkah Kita Telah Jatuh Cinta?

726

Saya teringat sebuah pepatah dari seorang pakar perhubungan yang bernama Susan Winter, kata beliau “infatuation lives in illusion love can survive reality” yang bermaksud cinta yang bersifat sekilas pandang hanya hidup di atas ilusi semata-mata sedangkan cinta yang sebenar boleh menempuh alam realiti.

Bilakah kita kali pertama jatuh cinta? Atau semasa di bangku sekolah dahulu adalah sesekali terjatuh cinta monyet bukan? Kalau kita muhasabah dan renung kembali, saya yakin, kebanyakan dari kita semua akan berkata bahawa itu semua hanyalah fantasi dan main-main sahaja.

Namun ketika kita sedang berada dalam situasi tersebut kita sukar untuk kenal pasti sama ada ianya realiti atau fantasi. 

Pengalaman sebegini bukan sahaja di alami oleh anak muda remaja, malah orang dewasa turut ada yang merasainya sekali. Maka perkara ini bukanlah jarang berlaku bahkan hampir berlaku pada kebanyakan orang.

Cuma kita semua ada tahap kefahaman tentang cinta yang berbeza-beza dan itulah yang membezakan kesegeraan seseorang dalam mengenal pasti adakah sesuatu itu layak dilabelkan sebagai cinta atau sekadar fantasi fikiran semata.

Bila bercakap tentang cinta dan ilusi (infatuation) ini mengingatkan saya lagi tentang ayat al-Quran berkenaan dengan pasangan hidup iaitu :

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجاً لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا

“Dan di antara tanda kekuasaan Allah ialah Dia menciptakan bagimu isteri-isteri dari jenismu sendiri agar kamu merasa tenteram denganya.” (QS. Ar Ruum: 21)

Dalam sebuah hadis Nabi saw pula ada bersabda :

وان نظر إليها سرته

“Jika memandangnya, membuat suami berasa senang.” (HR. Abu Dawud. Al Hakim berkata bahwa sanad hadits ini shahih)

Islam menitik beratkan soal sebelum pemilihan pasangan hidup yang bakal hidup dengan kita selama-lamanya menerusi hadis Nabi saw ini juga :

أنظرت إليها قال لا قال فاذهب فانظر إليها فإن في أعين الأنصار شيئا

“Sudahkah engkau melihatnya?” Sahabat tersebut berkata, “Belum.” Beliau lalu bersabda, “Pergilah kepadanya dan lihatlah ia, sebab pada mata orang-orang Anshar terdapat sesuatu.” (HR. Muslim)

Bagi saya sendiri prinsip “unzhur ilayha” (lihatlah/bertemulah dia) boleh diluaskan kepada aspek psikologinya sebagai berkenalan secara rapat atau berkawan untuk menilai sama ada si dia itu benar-benar serius mencintai kita kerana diri kita secara asas atau dia cuma memperalatkan kita demi memenuhi sebahagian keperluan kepentingannya sendiri sahaja.

Maka asas dalam memilih pasangan hidup salah satunya mestilah mententeramkan, berasa cenderung yang kuat sebagaimana dalam ayat quran di atas. Bukan semata-mata kerana keluarga suruh kahwin, kawan dan berkahwin, masyarakat kecam dan sebagainya.

Budaya “escapism” (selamatkan diri) dari ancaman, kritikan dan cemuhan sesebuah masyarakat telah banyak menyumbang lebih banyak lagi kerosakan dalam perkahwinan pada zaman moden.

Kerana ramai yang berkahwin ketika usia mudanya itu hanyalah demi memenuhi sebahagian syarat penerimaan sesebuah masyarakat atau ahli keluarganya. Dia sendiri tidak menggunakan prinsip islam sebagai bimbingan asas dalam membuat sesuatu keputusan hidup.

Hal ini kadangkala cukup meresahkan kita semua kerana budaya inilah yang semakin menaikkan lagi graf statistik perceraian di Malaysia. Kesan perceraian tentulah menyumbang ke arah pembangunan masyarakat yang kurang seimbang dan sihat secara mentalnya.

Titik temu dalam permasalahan ini ialah kerana tidak ada ilmu yang cukup mengenai perbezaan dalam membezakan cinta dan hubungan yang toksik. Kalau kita baca statistik perceraian yang dikeluarkan oleh Timbalan Menteri Pembangu­nan Wanita, Keluarga dan Ma­syarakat kita dapati bahawa punca paling besar ialah “tiada persefahaman” atau istilahnya tiada sekufu.

Walhal sebelum dari berkahwin lagi kita patut tekankan mengenai sekufu pasangan yang kita hendak berkahwin. Namun acapkali anak muda hendak berkahwin masih ramai segelintir dari masyarakat yang percaya bahawa kewangan itu paling penting.

Jadinya anak muda yang hendak kahwin itu terlampau fokuskan pada belanjawan majlis perkahwinan berbanding seiringkan dengan ilmu-ilmu lain seperti komunikasi, pengurusan stress, kesihatan jasmani dan mental serta agama dan nilai murni yang lain.

Kewangan memang penting untuk menjaga kestabilan dalam memelihara keperluan fizikal seperti makan minum, tempat tinggal dan pakaian. Namun keperluan emosi dan nilai kemanusiaan lain pun turut penting yang mana wajar sekali untuk kita sama-sama integrasikan. Bukan pentingkan satu aspek dan tinggalkan sebahagian yang lain.

Apa Beza Cinta & Hubungan Ilusi (infatuation)

Seorang pakar terapis dan ahli sosiologi psikologi yang bernama Dr Terri Orbuch pensyarah di Universiti Oakland ada membuat kajian mengenai perbezaan di antara cinta dengan hubungan ilusi.

Memandangkan beliau seorang yang bertauliah dan berkelayakan untuk bercakap tentang interpersonaliti (ilmu tingkah laku manusia) maka saya petik kesimpulan kajiannya seperti berikut :

  • Hubungan yang mendalam dan kukuh

Sebagai contoh apabila kita sangat rapat dengan si dia kita mahu dia masuk ke dalam inner circle kita iaitu orang yang rapat dengan kita seperti ahli keluarga dan kawan baik kita. Kita mahu dia diterima dalam kalangan orang-orang yang penting buat kita dan si dia juga lakukan hal yang sama dengan kita.

  • Si dia lebih banyak gunakan kata ganti diri seperti “kita” berbanding “saya”

Bila dua orang saling cintai mencintai kita akan saling bergerak seragam dan seiring pada setiap masa. Kita juga selalu menghabiskan masa lakukan sesuatu yang bermanfaat secara Bersama, tidak pentingkan diri.

Contohnya hujung minggu bila ada waktu yang terluang, kita bertanya pada si dia tentu si dia akan berbincang dengan kita semula. Namun bagi cinta yang ilusi si dia akan lebih banyak bergerak sendiri-sendiri dan banyak pentingkan dirinya sahaja tanpa meminta izin atau berbincang dengan kita.

  • Hubungan kita dan dia seperti cermin atau kaca lutsinar

Bila kita saling mencintai secara telus dan jujur dengan si dia kita tidak lagi menyimpan apa-apa rahsia sangat. Kita jadi selesa bercerita dan terbuka dengan si dia tentang kelebihan dan kekurangan kita. Saling berterus terang dan disitu adanya cinta yang setulus hati.

Sebaliknya, dalam perhubungan yang bersifat ilusi (sementara) selalunya banyak berbualkan tentang hobi, minat dan sedikit pengenalan diri yang belum capai tahap ‘deep’ lagi. Kalau cinta yang sebenar, aspek kelemahan dia seperti traumanya, zaman kecilnya, kekurangan diri dan sebagainya dalam pengetahuan kita kerana saling percaya mempercayai.

  • Kita saling pengaruh mempengaruhi

Bilamana ada sesuatu yang hendak dilakukan seperti berpindah dari tempat kerja, hendak melancong, berubat atau apa sahaja yang memerlukan sebuah keputusan maka kita akan saling rujuk merujuk dan berbincang sebelum buat apa-apa keputusan. Kita sama-sama menganggap satu sama lain sebagai orang penting dalam hidup, bukannya terus buat keputusan berseorangan dan mengendahkan seorang yang lain.

Cuba pejamkan mata sebentar dan bertanyakan pada diri sendiri (coping mechanism) adakah si dia yang sedang kita kenal ini ada ciri-ciri seorang yang seperti di atas? Adakah si dia masuk ke dalam hidup kita atas sebab yang kuat? Atau kita dan dia saling menjalin hubungan di atas faktor kesepian, takut ancaman luar dan bosan? Mudah sahaja untuk dapatkan jawapan yang tepat. Jujurlah pada diri sendiri dan terima fakta walaupun kadangkala menyakitkan hati.

Lebih baik terasa sakit sekarang berbanding sakit yang lebih parah di kemudian hari sebab sudah laburkan pelbagai perkara termasuklah pelaburan air mata yang sia-sia.

RUJUKAN:

  1. Is it lust or is it love? How to tell — and how you can have both at once. https://ideas.ted.com/is-it-lust-or-is-it-love-how-to-tell-and-how-you-can-have-both-at-once/
  2. Isu remeh punca perceraian. https://www.utusan.com.my/berita/nasional/isu-remeh-punca-perceraian-1.786878

Artikel dikirimkan oleh Saifuddin Hamizan untuk The Patriots.

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.