Bagaimana Pepsi Rugi Besar Di Filipina

8,074

Inilah kisah fiasco Demam Nombor Pepsi. Berlaku pada tahun 1992 dahulu.

Pepsi cuba memasuki pasaran Filipina di mana Coca-Cola pada mulanya sudah dominan. Ini adalah pasar minuman ringan ke-12 terbesar dunia, dengan populasi 62 juta orang yang berkembang pesat.

Filipina

Ekonominya lemah. Banyak orang yang berjuang untuk memenuhi keperluan. Berpuluh juta bekerja di sawah dan pekerjaan lain yang bergaji rendah.

Eksekutif Pepsi memutuskan untuk melakukan kempen promosi yang berjanji akan mendapat banyak pulangan.

Setiap penutup botol Pepsi akan mempunyai angka yang berkaitan dengan hadiah yang akan diumumkan. Terdapat banyak pemenang kecil dan diikuti dua pemenang besar yang masing-masing berjumlah USD40,000.

Satu Masalah Besar

Pepsi berharap daya tarikan wang tunai dapat mengubah banyak peminat Coke yang berpendapatan rendah. Mereka merancang secara strategik untuk memberikan hadiah berjumlah USD 2 juta.

Namun, kesalahan komputer dengan salah satu vendor Pepsi menyebabkan mereka mengeluarkan 800,000 botol dengan nombor “349” pada penutup botol.
dan nombor “349” adalah nombor untuk pemenang hadiah berjumlah USD40,000.

Pepsi secara terang-terangan memberitahu kilang vendornya untuk tidak mencetak nombor ini sama sekali. Kedua-dua botol dengan nombor itu akan dikeluarkan khas dan dihantar ke Filipina oleh Pepsi sendiri.

Jadi apabil Pepsi yang beroperasi macam biasa setiap bulan, tanpa mengetahui mereka secara tidak sengaja telah mengirim penutup botol kemenangan bernilai USD32 bilion ke Filipina.

Sementara itu, semua orang di Filipina menjadi ‘gila’ dengan promosi ini, dan membeli semua botol soda. Kempen yang mengganggu ini meningkatkan bahagian pasaran Pepsi dari 4% menjadi 24.9% hanya dalam masa dua bulan.

Pendek cerita, apabila hari besar tiba. Semua rakyat Filipina menghidupkan TV mereka. Pepsi terus mengumumkan nombor pada penutup botol pemenang, iaitu “349”, dan di seluruh Filipina, ramai orang bersorak kerana mereka fikir akan mendapat wang yang cukup banyak.

https://www.thepatriots.store/store/pra-tempah/

Pepsi kemudian menyedari bahawa mereka telah melakukan kesalahan besar.

Pepsi menyedari bahawa mereka tidak boleh pergi tanpa membayar apa-apa. Mereka membuat tawaran USD18 kepada setiap pemenang. Jumlahnya mencecah USD8.7 juta, berbanding anggaran asalnya sebanyak USD2 juta. Orang ramai tidak menganggap tawaran ini sebagai satu keuntungan.

Satu kumpulan tindakan pengguna bernama “349 Alliance” dibentuk. Mereka mula melakukan tunjuk perasaan di Manila, di depan bangunan kerajaan dan juga ibu pejabat Pepsi di Manila. Situasi itu telah mula menjadi lebih ganas. Kemudian, rusuhan meletus. Lebih daripada 30 trak Pepsi dibakar dalam protes itu.

Kemudian keadaan bertambah buruk. Polis dipanggil dan perusuh mula bertempur dengan mereka, melemparkan batu. Polis mula melemparkan tabung gas pemedih mata ke arah para penunjuk perasaan.

Kemudian penunjuk perasaan secara rawak melemparkan bom tangan secara langsung yang meluncur keluar dari trak Pepsi dan secara tidak sengaja membunuh seorang wanita dan seorang gadis muda.

Pertempuran berterusan sepanjang hari. Menjelang akhir rusuhan, lima orang m4ti dan puluhan lagi cedera. Semuanya hanya kerana promosi pemasaran salah.

Setelah semua itu selesai, Pepsi menghadapi ribuan tuntutan mahkamah bahawa ia harus diselesaikan pada tahun-tahun berikutnya. Terdapat perbicaraan yang panjang dan mahkamah perdagangan Filipina akhirnya memutuskan bahawa kesalahan Pepsi tidak berniat jahat dan tidak melakukan kejahatan.

Pada akhirnya, jumlah kerugian keseluruhan Pepsi, antara kos fizikal, undang-undang, dan ekuiti jenama, telah mencapai USD20 juta. Bahagian pasaran mereka akan merosot dan mengambil masa bertahun-tahun untuk pulih.

Ini adalah satu pengajaran yang agak mahal bagi jemana sebesar Pepsi.

RUJUKAN:

The Computer Error That Led to a Country Declaring W4r on Pepsi. https://www.mentalfloss.com/article/558202/pepsi-number-fever-promotion-failure-philippines

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.