Asal-Usul Nintendo Dari Yakuza

3,781

https://bit.ky/kombowww

Lapan meja disusun disusun secara rawak dalam sebuah bilik yang tinggi siling-nya yang agak rendah dengan dipenuhi dengan asap rokok.

Di setiap meja, terdapat beberapa orang lelaki. Seorang tidak berbaju, badannya ditutup dengan tatu. Yang lain mempunyai parut di bawah kening dan pipinya.

Terdapat juga pelayan membawa makanan dan minuman ke meja. Dan di setiap meja, terdapat sebilangan besar kad. Beberapa pemain sedang menganalisa kad permainan, manakala yang lain sedang bersandar dan menghirup minuman.

Di beberapa bahagian meja pula ada beberapa lelaki yang memiliki pedang. Di atas meja, ada pistol. Yang lain pula ada beberapa timbunan wang. Mereka bermain Hanafuda, permainan kad Jepun yang popular.

Dan mungkin mengejutkan anda bahawa, selama beberapa dekad, ini adalah sebenarnya gambaran pelanggan pertama Nintendo. Sebenarnya, golongan penjenayah ini adalah merupakan pelanggan utama Nintendo.

Pada abad ke-15, permainan kad perjudian Sepanyol, ombre, telah tiba dari Eropah. Ia menjadi terkenal di Jepun dengan cepat pada waktu itu kerana ianya merupakan bentuk perjudian yang pertama kali dipopularkan.

Rentetan itu, terdapat banyak perusahaan mulai muncul di sekitar kasino (pelacuran, dadah). Kawasan yang mempunyai kasino ini menyaksikan terdapat peningkatan jenayah. Sehinggalah Kerajaan kemudiannya terpaksa membuat larangan perjudian.

Akibat pengharaman, maka geng Yakuza mula terbentuk dan mula menjalankan kawasan perjudian di lorong belakang. Nama Yakuza sendiri adalah satu nama singkatan yang terdiri daripada susun atur perkataan yang bermaksud “kad yang sangat buruk” (ya’8 ‘+ ku’9′ + za’3’).

Setelah pemerintah melarang pembuatan kad ombre, Yakuza datang dengan kad jenis baru untuk berjudi. Maka pemerintah akan mula melarang mereka. Ia diumpakan seperti menjadi permainan kejar mengejar antara kucing dan tikus, kerana Yakuza sentiasa berusaha membuat kad jensi baru untuk bermain. Dan untuk menjalankan kasino, Yakuza memerlukan satu set kad yang bagus untuk digunakan secara beramai-ramai.

Hanafuda.

Kemudian, akhirnya, hanafuda diciptakan. Pemerintah tidak melarangnya kerana tidak memiliki angka dan akan sukar untuk berjudi. Tetapi, akhirnya, Yakuza membuat permainan hanafuda yang dapat digunakan. Masalahnya ialah pengeluar tidak mahu menjual hanafuda kerana ia berkaitan dengan Yakuza.

Sehinggalah kemasukan Fusajirō Yamauchi. Dia telah mengasaskan Nintendo pada tahun 1889. Perniagaan ini bergelut selama bertahun-tahun, sehingga pernah menjadi bankrap. Kemudian apabila melihat peluang lain, dia mula membuat kad hanafuda.

Sebagai satu-satunya pengeluar permainan kad yang dicemari dengan imej yang tidak elok, Yakuza mula kerap masuk ke kedainya. Mereka bukan sahaja membuat Nintendo bertahan, tetapi mereka juga menjadikan perniagaan ini sangat menguntungkan.

Ini adalah kedai asal Nintendo.

Menyebabkan masalah di sekitar kedai bukanlah sesuatu yang baik untuk perniagaan Nintendo. Walaubagaimanapun kumpulan samseng ini sangat menyukai Fusajirō Yamauchi.

Yakuza mempunyai banyak wang. Ianya bagus untuk keuntungan Nintendo, mereka biasanya membuang seluruh pek Hanafuda setelah setiap pusingan permainan. Pada gilirannya, setiap kasino Yakuza mempunyai ratusan kad setiap minggu dan harus mengisi semula kad-kad tersebut dengan yang baru untuk digantikan.

Kad ini tidak murah. Ianya dibuat khas dari kulit kayu dan dicat dengan tangan, menjadikan margin yang lebih tinggi buat Nintendo. Yakuza memberikan Nintendo begitu banyak perniagaan sehingga Nintendo terpaksa meningkatkan kapasiti, membangun kemudahan pembuatan lain untuk menambahkan lebih banyak pelukis kad permainan.

Dengan puluhan tahun perniagaan yang mantap dari organisasi jenayah terbesar di Jepun, Nintendo dapat membuat rangkaian dan membangun modal untuk mengembangkan model perniagaan mereka ke hotel dan perkhidmatan teksi.

Kepelbagaian ini telah membolehkan Nintendo mengekalkan keuntungan selama beberapa tahun sehingga memasuki perniagaan alat permainan pada tahun 1966.

Apa yang menarik adalah Nintendo yang kebanyakan kita faham pada hari ini adalah syarikat permainan video yang paling mesra kanak-kanak di dunia. Sebilangan besar watak mereka berada di peringkat Disney.

Adakah ianya kelihatan begitu ironi, kerana dahulu ianya dimainkan oleh ahli kongsi gelap..

Tanpa Yakuza dan kasino haram mereka, tidak akan ada Nintendo.

Sebenarnya, nama Nintendo sendiri diterjemahkan menjadi “meninggalkan nasib ke syurga”, yang merupakan rujukan untuk berjudi.

RUJUKAN:

Sheff, David. (1994) How the Game Over: How Nintendo Conquered The World

Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.