Yang Yuhuan, Kejelitaan Yang Meruntuhkan Sebuah Empayar

0
2068
views
Gambar menunjukkan Yang Yuhuan sedang menaiki kuda semasa sebuah perarakan

China, sebuah negara yang tidak pernah lokek daripada gadis-gadis yang jelita. Dari zaman purba, negara ini tidak pernah lekang dengan kisah-kisah lagenda mengenai gadis-gadis cantik yang membikin para jejaka menjadi gila. Dari seorang gadis yang membuatkan panglima perang berhati singa tunduk pada cinta, hingga kisah dua orang kembar yang kejelitaannya umpama 1000 bintang di langit yang bikin pertempuran paling berdarah dalam sejarah sehinggalah ke seorang gundik, yang bikin seorang Maharaja menyuruh anaknya menceraikan gundik itu hanya kerana dia mahu bersama dengan gundik itu.

Pada ketika zaman Dinasti Tang, dunia menyaksikan kemunculan seorang gadis jelita dalam sejarah yang kemudiannya akan menjadi duri dalam daging kepada kejatuhan Dinasti Tang. Yang Yuhuan, adalah pemilik nama kepada seorang bidadari dunia yang sedang kita bicarakan, dan bidadari yang telah membikin seorang raja menjadi gundah gulana kerana cinta. Pada usia 17 tahun, Yang Yuhuan telah dinikahi dengan anak kepada Maharaja Tang ketika itu, Maharaja Xuanzong. Namun, tidak sampai enam tahun perkahwinan putera Maharaja Xuanzong dengan Yang Yuhuan, kejelitaan yang dimiliki oleh Yang Yuhuan telah membuatkan hati lelaki Maharaja Xuanzong menjadi gundah-gulana ketika kunjungan Maharaja Xuanzong di sebuah istana yang diduduki oleh Yang Yuhuan di sebuah kaki gunung di China.

Maharaja mahu melupai si wanita yang sudah berpunya itu, namun dia tidak dapat menahan nafsu dan cintanya. Maka, dengan hati yang cekal tanpa mempedulikan mulut-mulut yang akan mengatanya, maka si maharaja menyuruh puteranya menceraikan Yang Yuhuan. Mahu atau tidak, maka terpaksalah si anak mematuhi. Namun, Maharaja Xuanzong tahu apa yang akan dilakukanna ialah sebuah larangan dalam masyarakatnya. Mahu mengalihkan perhatian, maka maharaja menyuruh Yang Yuhuan menjadi biarawati agama Tao sebelum akhirnya dia sendiri mengahwini Yang Yuhuan.

Yang Yuhuan selepas mengahwini Maharaja Xuanzong, dia telah memiliki segala-galanya. Dia telah dihadiahkan rambut emas, istana yang khas untuk dirinya, serta pelbagai gelaran yang menjadikan Yang Yuhuan sebagai isteri Maharaja Xuanzong yang paling disayangi oleh maharaja. Bahkan Maharaja pernah membuatkan sebuah lagu yang menyamakan Yang Yuhuan dengan sebiji permata yang berkilauan.

Baginda sering menyanyi atau memainkan alat muzik ketika Yang Yuhuan menari. Puisi yang ditulis oleh gundik ini juga sangat indah, hingga ke hari ini masih dibaca oleh kalangan rakyat. Menurut ceritanya, “meskipun dalam istana terhadap tiga ribu orang gadis yang cantik, kasih sayang baginda terhadap tiga ribu orang gadis ini dicurahkan kepada gundik ini seorang sahaja.” Dengan menggunakan kasih sayang baginda terhadapnya, abang Yang Yuhuan, iaitu Yang Guozhong telah menjadi Perdana Menteri dalam Dinasti Tang, manakala tiga kakak perempuannya pula diberi gelaran bangsawan.

Disebabkan terlalu asyik dengan kecantikan Yang Yuhuan, baginda tidak lagi mempedulikan urusan negara. Maka kuasa pemerintahan telah dipegang oleh Yang Guozhong dan Li Linfu. Kedua-dua pegawai yang khianat ini telah memperdaya baginda secara lembut di samping membunuh semua pegawai yang tidak mematuhi arahan mereka. Pemerintahan Dinasti Tang menjadi semakin teruk, hingga mengakibatkan timbul krisis yang besar dalam kalangan masyarakat. Pada tahun 755, An Lushan, seorang Gabenor telah memberontak dengan alasan untuk membunuh Perdana Menteri Yang Guozhong yang khianat itu. Sebuah negara bernama Yan ditubuhkan oleh An Lushang,

Maharaja Xuanzong terpaksa membawa Yang Yuhuan melarikan diri dari ibu negara. Ketika menuju ke arah Mawei (di provinsi Shaanxi), pasukan tentera pengawal baginda tidak mahu bergerak lagi. Jeneral pasukan tentera tersebut telah membunuh Perdana Menteri Yang Guozhong dan bapanya, dan dia menuntut supaya Yang Yuhuan dibunuh, barulah pasukannya bersedia mengawal baginda dan menghapuskan pemberontak. Jeneral itu tahu bahawa yang menjadi duri dalam daging kepada kejatuhan Empayar Tang ketika itu ialah Yang Yuhuan. Kalau mereka mahu melihat Dinasti Tang terus bernyawa, maka gadis itu harus mati.

Mahu memastikan dinastinya dan empayar Tang terus hidup, maka Yang Yuhuan terpaksa dibunuh oleh maharaja, meski terdapat kisah lain mengatakan sebenarnya maharaja menghantar gadis jelita itu ke Jepun untuk hidup aman di sana tanpa gangguan pemberontak.

-HE-

Comments

comments

Previous articleKezaliman Dan Jenayah Perang Rejim Khmer Rouge
Next articleBenarkah Orang Yang Genius Biasanya Gila?
Graduan Diploma dalam bidang Mass Com ini meminati bidang sejarah sejak bangku sekolah lagi. Merupakan penulis prolifik yang kini sudah memiliki 12 buah buku (setakat April 2017). Impian terbesarnya ialah melihat sebuah Baitul Hikmah versi Tamadun Melayu, yang mengumpulkan para genius dari segala bidang, dibawah satu bumbung akademik dan mengabadikan seluruh kehidupan mereka hanya pada ilmu!
SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here