Gadis Umur 16 Tahun Ini Menyelamatkan Perancis Dari Ambang Kekalahan Dalam Perang!

0
2081
views

Dilahirkan pada Januari 1412. Keluarganya memiliki tanah yang diuasahakan bersama kakak dan abangnya. Setiap kali loceng Gereja berbunyi, dia adalah yang paling bersungguh-sungguh pergi ke Gereja.

Sekitar umur 13 tahun, dia telah mendengar satu suara yang menyatakan bahawa, dia adalah orang yang akan membawa kemenangan kepada negaranya, Perancis.

Pada masa itu, Perancis dan England telah berperang selama 100 tahun. England telah menguasai beberapa tempat penting di Perancis dan hampir mencapai kemenangan. Salah satu sebab kelemahan Perancis pada masa itu adalah berlakunya perebutan takhta antara Charles VI dan keluarga Burgundi yang bersekutu dengan Inggeris.

Ketika berumur 16 tahun, dia diberitahu untuk bertemu dengan Charles VI sendiri. Masa itu, dia menyamar sebagai tentera dengan memakai baju tentera Perancis untuk menghampiri raja. Mereka bertemu di Chinon dan dia yakinkan raja bahawa dia mampu mengundurkan Inggeris dari Perancis.

Seterusnya, di bawah telunjuknya, Perancis berjaya mengambil semula kota-kota yang dirampas dan berjaya gagalkan beberapa serangan tentera England. Akhirnya tentera England tewas dan berundur dari Perancis.

Bagaimana gadis yang berusia 16 tahun ini, berasal daripada keluarga petani mampu menggepalai tentera, malah mampu mengundurkan Inggeris? Tiada siapa yang tahu. Ahli sejarah hanya mengandaikan dia memang gadis yang bijak dalam ketenteraan.

Kemudian, dia ditangkap oleh pihak Burgundi dan dibawa ke wilayah jajahan England, Rouen. Di sana, barulah mereka sedar bahawa yang memberikan halangan kemenangan kepada mereka hanyalah seorang gadis.

Pada masa itu, ajaran Gereja melarang wanita menyertai peperangan. Menyertainya dikira menderhaka terhadap agama. Maka, dia dianggap sebagai ‘heretic’ sehinggalah dia mengaku salah. Banyak kali dia disoal oleh seorang Biskop, apa yang menyebabkan dia terlibat dalam peperangan.

Dia hanya menjawab, ada suara yang memberi arahan kepada dia. Secara popularnya dalam buku sejarah, suara itu datang dari malaikat dan orang soleh (saint) atas arahan Tuhan.

Ahli psikologi menyatakan, dia mungkin ada penyakit schizophrenis, tetapi penghidap tak mungkin mampu menjadi orang yang mampu menggepalai tentera.

Selepas tamat tempoh perbicaraan, dan berlaku cubaan melarikan diri olehnya, akhirnya mahkamah menjatuhkan hukuman bakar hidup-hidup ke atas dirinya. Pada masa itu umurnya 19 tahun.

Dia adalah Joan of Arc.

 

Comments

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here