Cerita-Cerita Rakyat Yang Terkenal Dalam Kalangan Orang Melayu

0
2365
views

Cerita Rakyat adalah salah satu bentuk sastera rakyat Melayu yang tertua. Utley (1965) menyatakan sastera rakyat adalah bercorak lisan yang dituturkan. Ianya bermaksud diceritakan secara lisan dari satu generasi ke satu generasi. Kebanyakan cerita-cerita rakyat berasaskan keadaan persekitaran dan budaya ketika itu (Othman Puteh 1984). Menurutnya lagi cerita rakyat mengandungi pengajaran, komedi dan nilai murni dan sebagainya. Menurut Normaliza Abdul Rahim (2014) Sastera rakyat boleh dibahagikan kepada beberapa kategori. Antaranya cerita keperwiraan, haiwan, hantu dan mistik, epik dan dongeng, mitos dan komedi. Antara cerita rakyat popular;

Si Tanggang

Cerita rakyat yang popular hingga dibukukan dan divisualkan. Pada zaman kegemilangan filem Melayu, Si Tanggang telah difilemkan pada tahun 1961 dan diarahkan oleh Jamil Sulong. Filem ini dibintangi oleh Jins Shamsuddin dan Zaiton. Kisah mengenai Tanggang yang hidupnya merempat bersama ibunya dan sering dibuli dan diejek oleh penduduk kampung. Akhirnya Si Tanggang berhijrah. Pada mulanya dia menjadi kuli sebuah kapal. Atas kerajinan dia telah berjaya menjadi Nakhoda kapal hingga memikat anak gadis orang kaya pemilik kapal lalu berkahwin.

Akhirnya suami isteri itu berlayar ke pelabuhan di mana tanggang berasal. Penduduk kampung yang terlihatkan Tanggang telah memberitahu ibunya yang merindukan anaknya. Ibunya yang berasa gembira dengan kepulangan anaknya lalu ke pelabuhan memanggil anaknya yang berada di dek. Si tanggang berasa malu dengan keadaan ibunya berbanding kecantikan dan kemasyuran yang di ada. Dia tidak mengakui ibunya dan menolak ibunya dari kapal.

Ibunya berasa sangat sedih. Lalu dia berdoa agar Si Tanggang mendapat balasan. Maka Si tanggang dan seluruh isinya disumpah menjadi batu.

Pak Pandir dan rakan-rakan

Sebenarnya cerita Pak Pandir, Pak Kadok, Lebai Malang, Pak Belalang dan Si Luncai adalah satu kumpulan cerita jenaka yang dikumpulkan di dalam sebuah buku yang bertajuk “Cherita Jenaka” yang diterbitkan pada tahun 1908. Pengarangnya adalah Sir R. O. Winstedt dan A. J. Sturrock yang mengumpulkan cerita rakyat komedi dalam satu buku.

Pak Pandir digambarkan seorang susuk yang lurus bendul. Dia mempunyai seorang isteri iaitu Mak Andeh yang pening dengan teletah Pak Pandir. Ceritanya berkaitan apa yang berlaku menimpa keluarga dan dirinya. Lebai Malang pula ada cerita mengenai seorang lebai yang telah diundang untuk ke kenduri dia dua buah kampung. Di dalam perjalanan dia berfikir makanan atau habuan apa yang paling terbaik. Akhirnya dia kempunan kerana asyik berfikir dan selalu berpatah balik.

Hikayat Sang Kancil

Ini antara yang popular dan telah dikomersilkan dalam bentuk visual pada zaman moden (1980an). Hikayat Sang Kancil yang mengandungi kira-kira 20 cerita. Cerita ini mengisahkan mengenai sang kancil yang memperdayakan binatang lebih besar yang bersifat sombong dengan menggunakan kebijaksanaan yang ada padanya. Cerita binatang tujuannya bukan sekadar untuk menghibur tetapi juga untuk memberi pengajaran yang baik supaya dapat diambil oleh para pembacanya. Ajaibnya penglipur lara akan mengatakan sang kancil ini boleh bercakap seperti manusia biasa.

Batu Belah Batu Bertangkup

Ia meceritakan tentang kisah sepasang suami isteri yang miskin, Si Kantan (suami) dan Si Tanjung (isteri) yang dipercayai menetap di Bukit Berapit, kira-kira sebatu dari Pangkalan Kapar, Klang. Mereka berdua menyara hidup dengan mengambil upah menganyam atap nipah, bersawah, menganyam tikar, menangkap ikan sungai dan sebagainya sehinggalah berjaya memiliki sebidang tanah dan sebuah rumah.

Pada suatu hari, mereka pergi ke pinggir hutan untuk mencari sayur. ketika sedang asyik memetik daun cemperai, mereka terdengar akan suara yang kuat lagi menggerunkan. Si Kantan memberitahu kepada isterinya bahawa itulah gua Batu Belah Batu Bertangkup sebagaimana pernah diceritakan oleh datuknya suatu ketika dahulu. Selang beberapa tahun kemudian, mereka dikurniakan 2 orang cahaya mata, seorang anak perempuan Si Bunga Melur namanya dan seorang lagi anak laki-laki Si Pekan gerangannya. Namun, sayang Si Kantan telah meninggal dunia sewaktu anak-anak mereka masih kecil, ini menjadikan Si Tanjung hidup tidak keruan, dan hilang tempat bergantung.

Pada suatu hari, Si Tanjung telah berjaya mengail seekor ikan tembakul sementelah dia mengidam telur ikan tersebut. Disuruhnya Si Melur merebus telur ikan itu sementara dia pergi mandi. Apabila telur itu masak, sebahagiannya diberikan kepada Si Pekan dan sebahagian lagi disimpan untuk ibunya. Si Pekan menangis kerana dia ingin makan lagi telur ikan bahagian ibunya sehingga memaksa kakaknya memberikan telur itu kepadanya. Si Melur mendapat sebiji telur ayam untuk mengantikan telur ikan sebagai lauk ibunya.

Perbuatan Si Pekan membuatkan Si Tanjung merajuk, terkilan dan amat terkecil hati.
Tanpa memikir panjang dan membuat keputusan terburu-buru, Si Tanjung akhirnya lari meninggalkan rumah, sambil memanggil-manggil nama “Batu Belah Batu Bertangkup” untuk memakan dan menelannya. Walaupun dirayu belas kasihan dengan tangisan oleh Si Bunga Melur yang terus berlari sambil mendukung Si Pekan. Sebagai kanak-kanak, langkahnya tidak secepat ibunya. Sampai di pintu gua batu itu, ibunya sudah ditelan oleh batu itu, Si Melur pun jatuh pengsan.

Bawang Putih Bawang Merah

Menceritakan dua orang anak perempuan sama bapa dan berlainan ibu, Putih, anak perempuan yang bersikap lemah-lembut dan bersopan-santun kepada orang tua dan Merah, anak perempuan yang bersikap kurang ajar dan tiada sopan-santun. Cerita ini mengajar supaya anak-anak sekarang bersabar apabila menghadapi rintangan, lebih menghormati orang tua dan tidak tamakkan harta. Selain itu, cerita ini turut mengajar bahawa perbuatan jahat akan dibalas jahat. Antara cerita rakyat yang divisualkan dalam bentuk filem dan drama.

Puteri Santubong Dan Puteri Sejenjang

Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang ialah dua orang puteri dewa kayangan yang mempunyai paras rupa dan kecantikan yang tiada tolok bandingnya ketika itu. Sesiapa sahaja yang memandang pasti akan terpikat. Paras kedua-dua puteri anak dewa dari kayangan itu bagaikan purnama menghias alam, bersinar-sinar bergemerlapan. Alis mata, yang lentik dan ekor mata seperti seroja biru di kolam madu. Walaupun ketinggian tubuh mereka hanyalah sederhana tetapi suara mereka cukup merdu seperti seruling bambu. Inilah kelebihan yang terdapat pada Puteri Santubong dan Puteri Sejenjang.

Sumber:

Cerita Rakyat Membentuk Moral Positif Melalui Nilai Murni. Mohd Firdaus Dan Normaliza.2014. UMT.

THE NEARLY FORGOTTEN MALAY FOLKLORE: SHALL WE START WITH THE SOFTWARE? Normaliza Abdul Rahim. 2014. Tojet Online.

Cherita Jenaka, iaitu Pa’ Kadok, Pa’ Pandir, Lebai Malang, Pa’ Belalang, Si-Lunchai, ed. R.O. Winstedt & A.J. Sturrock, Singapura: Malayan Publishing House, 1908.

http://www.utusan.com.my/rencana/i-batu-belah-batu-bertangkup-i-1.170396

 

Comments

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here