12 Kelebihan Rasulullah S.A.W

1,112

Salam Jumaat Mubarakah. Segala puji khusus bagi Allah, rabb sekalian alam. Selawat dan salam ke atas junjungan Rasulullah SAW. Sesungguhnya Allah telah mengutuskan Nabi Muhammad s.a.w sebagai rahmat sekelian alam dan hadiah kepada orang-orang beriman.

Allah Taala berfirman:
وَمَآ أَرۡسَلۡنَٰكَ إِلَّا رَحۡمَةٗ لِّلۡعَٰلَمِينَ ١٠٧
“Tidak kami utuskan engkau (wahai Muhammad) melainkan sebagai rahmat sekelian alam”. Al-Anbiya’ : 107

Sabda Rasulullah s.a.w:
إِنَّماَ أَنَا رَحْمَةُ مُهْدَاة
“Sesungguhnya aku adalah rahmat yang dihadiakan”.
Riwayat Ibn Saad Dan Al Hakim Dari Abu Hurairah

Firman Allah Taala lagi :

لَقَدۡ مَنَّ ٱللَّهُ عَلَى ٱلۡمُؤۡمِنِينَ إِذۡ بَعَثَ فِيهِمۡ رَسُولٗا مِّنۡ أَنفُسِهِمۡ يَتۡلُواْ عَلَيۡهِمۡ ءَايَٰتِهِۦ وَيُزَكِّيهِمۡ 
وَيُعَلِّمُهُمُ ٱلۡكِتَٰبَ وَٱلۡحِكۡمَةَ وَإِن كَانُواْ مِن قَبۡلُ لَفِي ضَلَٰلٖ مُّبِينٍ ١٦٤

“Sesungguhnya Allah telah mengurniakan (rahmatNya) kepada orang-orang yang beriman, setelah Dia mengutuskan dalam kalangan mereka seorang Rasul dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (kandungan Al-Quran yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya) dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajar mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum Syariat) dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata”. Al-Imran : 164

Sesungguhnya Allah telah mengkhususkan hadiah istimewa kepada sekelian orang beriman kerana mereka mengenal hakikat nikmat risalah Muhammadiah. Sesungguhnya Allah juga telah mengutuskan Baginda s.a.w kepada sekelian manusia.

Firman Allah:

وَمَآ أَرۡسَلۡنَٰكَ إِلَّا كَآفَّةٗ لِّلنَّاسِ بَشِيرٗا وَنَذِيرٗا وَلَٰكِنَّ أَكۡثَرَ ٱلنَّاسِ لَا يَعۡلَمُونَ ٢٨ 
“Dan tiadalah Kami mengutusmu (wahai Muhammad) melainkan untuk umat manusia seluruhnya, sebagai Rasul pembawa berita gembira (kepada orang-orang yang beriman) dan pemberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar); akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat itu)”. Saba’: 28

قُلۡ يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ إِنِّي رَسُولُ ٱللَّهِ إِلَيۡكُمۡ جَمِيعًا
“Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai sekalian manusia! Sesungguhnya aku adalah Pesuruh Allah kepada kamu semuanya”. Al-A’raf : 158

Sekelian Umat telah bersepakat bahawa Baginda s.a.w adalah makhluk yang paling mulia secara mutlak. Dalil-dalil yang menjelaskan kemuliaan ini sangat banyak, antaranya ialah:

1. Nabi Muhammad s.a.w diutuskan Rahmat sekalian alam
Allah Taala berfirman:

وَمَآ أَرۡسَلۡنَٰكَ إِلَّا رَحۡمَةٗ لِّلۡعَٰلَمِينَ ١٠٧
“Tidak kami utuskan engkau (wahai Muhammad) melainkan sebagai rahmat sekelian alam”. Al-Anbiya’ : 107

Tatkala Nabi Muhammad s.aw di utuskan sebagai rahmat sekelian alam, sudah pasti lazim Baginda SAW adalah paling afdhal dari sekelian alam.

2. Nabi Muhammad s.a.w diutuskan kepada sekelian manusia tidak seperti para Nabi sebelum ini yang hanya diutuskan kepada kaum mereka.

Allah Taala berfirman :

وَمَآ أَرۡسَلۡنَٰكَ إِلَّا كَآفَّةٗ لِّلنَّاسِ
“Dan tiadalah Kami mengutusmu (wahai Muhammad) melainkan untuk umat manusia seluruhnya”. Saba’ : 28

3. Allah mengambil janji dari para Nabi dengan keimanan kepada Nabi Muhammad s.a.w dan membantunya sekiranya mereka berada di zaman kerasulan Baginda s.a.w

وَإِذۡ أَخَذَ ٱللَّهُ مِيثَٰقَ ٱلنَّبِيِّۧنَ لَمَآ ءَاتَيۡتُكُم مِّن كِتَٰبٖ وَحِكۡمَةٖ ثُمَّ جَآءَكُمۡ رَسُولٞ مُّصَدِّقٞ لِّمَا مَعَكُمۡ لَتُؤۡمِنُنَّ بِهِۦ وَلَتَنصُرُنَّهُۥۚ قَالَ ءَأَقۡرَرۡتُمۡ وَأَخَذۡتُمۡ عَلَىٰ ذَٰلِكُمۡ إِصۡرِيۖ قَالُوٓاْ أَقۡرَرۡنَاۚ قَالَ فَٱشۡهَدُواْ وَأَنَا۠ مَعَكُم مِّنَ ٱلشَّٰهِدِينَ ٨١ 
“Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari Nabi-nabi (dengan firmanNya): Sesungguhnya apa jua Kitab dan Hikmat yang Aku berikan kepada kamu, kemudian datang pula kepada kamu seorang Rasul yang mengesahkan apa yang ada pada kamu, hendaklah kamu beriman sungguh-sungguh kepadanya dan hendaklah kamu bersungguh-sungguh menolongnya. Allah berfirman lagi (bertanya kepada mereka): Sudahkah kamu mengakui dan sudahkah kamu menerima akan ikatan janjiku secara yang demikian itu? Mereka menjawab: Kami berikrar (mengakui dan menerimanya). Allah berfirman lagi: Jika demikian, maka saksikanlah kamu dan Aku juga menjadi saksi bersama-sama kamu”. Al-Imran : 81

4. Tidak berpisah nama Sidna Muhammad s.aw dengan lafz Jalalah (Allah).

Firman Allah Taala:
وَرَفَعۡنَا لَكَ ذِكۡرَكَ ٤
“Dan kami tinggikan bagimu sebutan (namamu)”. Al-Insyirah : 4

Allah Taala telah menyertakan nama Sayyiduna Muhammad s.a.w dengan namaNya di dua Kalimah Syahadah, azan, tasyahud. Tidak berpisah nama Baginda s.a.w dengan lafzu Jalalah (Allah). Hal ini tidak pernah berlaku kepada sekelian para nabi sebelum ini.

5. Allah telah mengiringi ketaatan kepada-Nya dengan dengan taat kepada Baginda s.a.w.

Firman Allah Taala:

مَّن يُطِعِ ٱلرَّسُولَ فَقَدۡ أَطَاعَ ٱللَّهَۖ
“Barangsiapa yang mentaati Rasul (Muhammad s.a.w), sesungguhya dia telah mentaati Allah”. An Nisa : 80

6. Allah telah mengiringi keredhaanNya dengan redha Baginda s.a.w.

Firman Allah Taala:

يَحۡلِفُونَ بِٱللَّهِ لَكُمۡ لِيُرۡضُوكُمۡ وَٱللَّهُ وَرَسُولُهُۥٓ أَحَقُّ أَن يُرۡضُوهُ إِن كَانُواْ مُؤۡمِنِينَ 
“Padahal Allah dan RasulNya jualah yang lebih berhak mereka mendapat keredaanNya, jika betul mereka orang-orang yang beriman”. At Taubah : 62

7. Allah telah mengiringi seruanNya dengan seruan Baginda s.a.w.

Firman Allah Taala:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱسۡتَجِيبُواْ لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ
“Wahai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan RasulNya…” An-Anfal : 24

8. Syariatnya paling mulia dari syariat para Nabi terdahulu, sudah pasti Baginda s.a.w adalah paling mulia dari kalangan para Nabi.

9. Umat Nabi Muhammad s.a.w adalah umat paling mulia lantaran mengikut kemuliaan baginda s.a.w.

Firman Allah Taala:

كُنتُمۡ خَيۡرَ أُمَّةٍ أُخۡرِجَتۡ لِلنَّاسِ
“Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia”. Al-Imran : 110

10. Baginda s.a.w adalah penutup para Rasul, oleh kerana itu Baginda s.a.w Rasul paling mulia.

11. Rasulullah SAW penghulu anak Adam di hari Qiyamah


Sabda Baginda s.a.w :

أَنَا سَيِّدُ وَلَدِ اَدَمَ يَوْمَ القِيَامَةِ وَ لاَ فَخْرَ, وَمَا مِنْ بَنِي يَوْمَئِذٍ اَدَمَ فَمَنْ سِوَاهُ إِلاَّ تَحْتَ لِوَائِي , وَأَنَا أَوَّلُ شَافِعٍ وَ مُشَفَّعٍ وَ لَا فَخْرَ
“aku adalah penghulu anak adam di hari qiamat kelak dan tiada kebanggaan. Di tanganku panji kepujian dan tiada kemegahan. Dan tiada dari para Nabi di hari tersebut bermula Nabi Adam a.s dan selain Nabi Adam a.s melainkan di bawah panjiku. Dan aku adalah orang pertama memberi syafaat dan aku orang pertama yang diterima syafaatnya dan tiada kebangaan”. 
Hadis Riwayat Imam Ahmad, Imam Tirmizi Dan Imam Ibn Majah Dari Abi Said

12. Rasulullah SAW pemimpian sekalian Rasul

Sabda Baginda s.a.w :
أَنَا قَائِدُ المرْسَلِيْنَ وَ لاَ فَخْرَ وَ أَنَا خَاتِمُ النَبِيِّيْنَ وَ لاَ فَخْرَ وَأَناَ أَوَّلُ شَافِعٍ وَ مُشَفَّعٍ وَ لاَ فَخْرَ
“aku adalah pemimpin sekelian rasul, tiada kebanggaan, dan aku adalah penutup sekelian nabi dan tiada kebanggaan dan aku adalah orang pertama yang memberi syafaat dan orang pertama yang diterima syafaatnya”. 
Hadis Riwayat Imam Ad Darami Dari Jabir

Rujukan : Jalal al Afham fi Syarhi Aqidah al Awam, Kiyai Muhammad Ihya Ulumuddin, Darul Ulum al Islamiah Surabaya, terjemahan oleh Angah Sunan

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.